Curug Cismun, Kebun Raya Cibodas Part 2

10 comments
sebelum mulai baca, mending baca yang Curug Cismun Kebun Raya Cibodas , iya itu tulisan part satunya..

sekitar pukul 6.45 , gue otw menuju Curug Cismun, dan ternyata gue baru tau kalo jalan menuju Curug Cismun ini ada 2 jalur, pertama lewat Cipanas, yang gue lewatin kali ini, yang kedua lewat Cibodas.. gue juga baru inget, ternyata sewaktu SD dulu, gue perpisahan sekolah ke sini.. gak nyangka, bertahun-tahun gak kesini lagi, sekalinya ke tempat ini, serasa bernostalgia, gue inget gimana pertama kalinya kepleset di kebun raya Cibodas, inget tentang cewek yang naksir gue waktu SD, dan inget sewaktu SD gue dideketin cewek aja bisa mimisan, saking groginya..
udaranya begitu sejuk, nggak ada polusi, dan gue merasa betah sama suasana ini.. sekitar pukul 7.20 gue sampe di depan gerbang, pintu masuk ke Curug Cismun.. lagi dan lagi kita selalu mendokumentasikannya..








gue yang ngeliat turunan tajam gitu, langsung minta fotoin, dan setelah melihat hasil fotonya, gue berasa lagi main perosotan, kalo anak TK perosotan nya kan di tempat perosotan gitu, kalo anak kuliahan di jalanan, oke ini ngaco..

part 2 memang kebanyakan foto-fotonya nih.. jadi maklumin ya kalo gue cuma share foto, hoho..


seluncurrr



masih disini, menunggumu~



Kebun raya Cibodas dibukanya jam 8 pagi, tapi gue dan temen-temen datengnya kepagian banget, alhasil cuma bisa nunggu, seperti Saddam yang menunggu pujaan hatinya single lagi, haha kasian

setelah jam 8, barulah kita masuk, oh iya.. tiketnya Rp. 9000 per orang, untuk parkir motor satu motornya Rp. 5.000 dan mobil Rp 15.000 kalo gak salah.. kelamaan ditunda nulisnya jadi agak lupa kan gue..

nah dibawah ini adalah petanya

peta kebun raya cibodas

dari sini, kaki lah yang mulai melangkah, nggak lagi naik motor, gue gatau jaraknya berapa jauh, tapi yang jelas, ini lumayan bikin pegel.. gue selalu menikmati setiap perjalanan, jadi meski jauh, ya tetap dinikmatin aja..

dan di bawah ini, foto-foto perjalanannya. melangkah menuju air terjun Cismun
sih Saddam berpose di atas batu, udah mirip beruang..
beruang lagi narsis
sih Aldi memimpin perjalanan, padahal mah Arif, secara dia yang foto dari depan.. Arif semangat banget kayaknya untuk buru-buru ke air terjun.. beda sama sih Saddam dan Eko yang ketinggalan di belakang.. kayak orang males-malesan gitu.. makanya mereka masih jomblo





semakin jauh kita telusuri jalan ini, semakin menghilang juga Saddam dari kita, entah dia ketiduran di batu, atau lagi nyembah dewa batu..
gantian sih Debbi yang di belakang, dia menikmati perjalanan dengan memainkan gitar, Eko sibuk sama hapenya, dan gue sendiri ngelepas jaket..
gue dan Eko, yang dibelakang Debi


setelah kira-kira 15 menit berjalan, akhirnya terlihat juga air terjun nya..


air tejun Cismun, tampak dari kejauhan
lalu akhirnya semakin dekat, dekat dan dekat..

semakin dekat dengan Curug Cismun


di tulisan kali ini, sih Arif adalah bagian dokumentasi, jadi jarang banget dia nongol di foto.. kasian



Debi, Saddam, Aldi, Eko
nah akhirnya sih Arif kebagian juga di foto,



Arif


baru juga foto sekali sih Arif, eh Debi udah minta fotoin aja..


Debi


hari semakin siang, dan yang berkunjung ke curug ini semakin padat.. ternyata gue ngerti, kenapa sih Aldi ngajak kita pagi-pagi banget, ternyata rame toh, maklum, curugnya cuma satu, jadi ya ganti-gantian..

lagi asik foto-foto eh muncul pelangi, iya, jadi ada pelangi di air terjun, efek pembiasan nih.. anak IPA pasti ngerti, jangan ngertinya cuma yang bagian perkembangbiakan dan pembuahan aja ya.. :p
no edit, rainbow in waterfall

Aldi langsung minta difotoin, mentang-mentang punya kamera, apa-apa duluan..

Aldi

tangannya Aldi keluar pelangi, kereen
lagi-lagi sih Debi narsis, lah gue kapan?


boker dulu ah bro, backgroundnya pelangi
jepretan gue keren kan, Eko bersama pelangi

giliran gue aja dah, hasilnya begini, gak ikhlas nih motoin nya, entah siapa yang foto.. kampretlah..
biasanya gue cuma bisa foto sama rainbow cake, kali ini gue bisa foto sama rainbow sungguhan, hahaaseeekk
Yoga and Rainbow

baju gue udah lepek kebanyakan mainan air, Aldi dan Saddam pun begitu, jadi ya gue ganti baju, pake kaos item, kalo Aldi sama Saddam kaosnya dalamnya dibiarkan mengering, kasian gak bawa baju ganti..









semakin siang, semakin bertambah orang, dan banyak pengunjung, tapi gapapa makin rame keliatan nya asik. namun, yang nggak asiknya, kita berharap yang dateng itu, ada cewek abg-abg SMU, atau gak anak kuliahan juga, neng geulis gitulah, eh malah bapak-bapak.. mana bulu keteknya lebat banget pula, coba aja waktu itu gue foto.. hahaha.. karena semakin geli ngeliat bapak-bapak mainan di curug, kita sudahi bermain airnya..




setelah puas basah-basahan dan foto-foto di curug, kita berencana menuju rumah kaca.. jalanannya lewatin tangga-tangga gitu, ah pokoknya capek deh, gimana nanti naik gunung yak? tapi karena ini seru, gak ada capeknya buat gue mah..

jujur aja ya, sebenernya gue mah bosen touring ke daerah puncak, kayaknya kok Puncak mulu, tapi entah kenapa, asal sama sahabat-sahabat gue ini, gue ngerasa bahagia, dan ini adalah perjalanan yang paling membahagiakan buat gue selama ke puncak.. cuma 6 orang, gak ribet ngatur-ngaturnya.. ya gue tau kalo banyak orang itu memang sebenernya lebih seru, namun itu semua pasti ribet, dari banyak orang untuk sebuah satu tujuan.. ya coba aja dianalogikan pas diskusi, semakin banyak orang, semakin susah ngambil kesimpulan.. oke gue sotau dan gatau apa hubungannya..

di perjalanan menuju rumah kaca, ya kita bisanya cuma foto-foto



tepar



akhirnya kita ketemu rumput juga, entah ini mirip hutan atau apaan, gue dan yang lain langsung tiduran, dan tepar disitu, sejuk banget udaranya, kira-kira 17-20 derajat Celcius kali ya, udah hampir siang jam 10an padahal, masih aja dingin.. kira-kira ini tempat kalo dijadiin lapangan sepakbola, jadi berapa lapangan yak, ah malah ngaco gue..
air mancurnya juga bagus, ini ada di tengah-tengah gitu..




lumayan lama istirahat, dan kami melanjutkan perjalanan menuju rumah kaca, rumah kaca itu isinya tumbuh-tumbuhan.. kalo pernah main harvest moon ngerti deh..

nah ini dia foto-fotonya, kaktus yang masih kecil banget..



sih Aldi sama Debi malah sotau, udah tau itu tumbuhan kaktus, malah dibilang nanas, mungkin efek laper kali ya.. berhubung hari sudah semakin siang, kita memutuskan untuk mencari makan siang dan segera pulang.. 
Debi sama Aldi sok ngerti tumbuhan


sekitar jam 12 siang, kita otw rumah masing-masing, dan untuk gue, adalah pulang ke Jakarta lagi, macet-macetan dan panas-panasan.. sungguh perbedaan cuaca yang aneh, dari dingin ke panas, akhirnya gue masuk angin, ngerasa nggak enak badan, dan hampir drop..
di tengah perjalanan, kami mampir ke warung makan prasmanan di pinggiran jalan, berhubung batere kameranya sudah habis, jadi gak ada sesi foto-foto lagi untuk mengabadikan sebuah perjalanan yang menyenangkan ini..

perjalanan pulang lumayan ramai lancar, dan sedikit tersendat, gue mampir ke jajanan oleh-oleh di sekitar Cisarua, Eko dan Debi sudah jalan terlebih dahulu,mungkin udah lelah banget kali ya, jadi mereka buru-buru sampe rumah dan pingin buru-buru tidur, atau nidurin gulingnya, yeilah mblo segitunya..
sedangkan gue, Arif, Aldi, dan Saddam lagi asik memilih oleh-oleh, setelah membeli sedikit oleh-oleh, kami berempat lalu melanjutkan perjalanan pulang, dan di perjalanan bertemu dengan Debi dan Eko yang duduk di pinggiran jalan, yang sedang mengelus-elus ban motor.. Debi mencabut sebuah paku dari ban motornya, saking buru-burunya mereka berdua, ban mereka pun ternyata bocor..

mencari tukang tambal ban lagi, gue udah panik banget nih, pas mau berangkat, ban motor Aldi bocor, terus sekarang pas mau pulang sih Debi, jangan sampe ban motor saya juga bocor ya Allah, jangan sampe Ya Allah, jangan sampe saya kehabisan jodoh.. *loh?!

sekitar jam 3 sore, barulah kita sampe di daerah Parung, beristirahat sejenak untuk minum es kelapa muda, duit gue sudah benar-benar habis di dompet.. tapi sih Aldi malah mengajak mampir untuk minum es kelapa muda, emang sih seger banget, terus bayarnya pake apa nih? gak mungkin juga kan gue jual harga diri, hanya demi satu buah kelapa muda.. harga diri gue gak akan bisa dibeli oleh apapun, hahaseekkkk

"Udah pesen aja, slow Aldi yang bayar" ucap Saddam
"Beneran nih Di? asikk, yaudah.. bang pesen 3 ya.." Eko dengan semangat 69, eh 45 maksudnya, langsung memesan tanpa pikir panjang

tadinya kita minum satu buah kelapa muda berdua, tapi rasa dehidrasi ini membuat kita masih kehausan.. lalu tambah lagi 2 buah, dan minumnya gantian..
gue udah bingung, nanti bayarnya gimana, nggak mungkin kan sih Aldi bayar pake e-KTPnya.. 
ternyata Aldi dan Saddam yang patungan untuk mentraktir, alhamdulillah rezeki anak sholeh, tau aja temen lagi kehabisan duit..

sekitar jam 17.30, atau tepatnya jam setengah enam sore, barulah gue sampe rumah dengan selamat, gue udah gak tau kabar mereka gimana, gue langsung ketiduran sampe besok pagi.. 

yaudah segitu aja perjalanan ke Curug Cismun, Kebun Raya Cibodas, tunggu cerita-cerita perjalanan gue selanjutnya ya gaaeeessss..

Selamat malam.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

10 comments

  1. keren gan :') ., kapan - kapan pengen kesana juga :) , BTW salam kenal gan , ditunggu kunjungan dan follownya di
    http://www.materikulasi.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaudah kesana gih, seru loh. Oke udah ya. Cek aja :)

      Delete
  2. wuih..spanduk blognya mengingatkan saya sama iklan di bunderan gituh...keren kang.

    Curug Cismun Cibodas emang pemandangannya dan perjuangan untuk kesana makjleb banget ya kang.
    ijin follow blognya boleh kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya spanduk? Header?
      Ehiya gapapa kok difollow. Makasih yaa.
      Yap butuh perjuangan ehehe

      Delete
  3. Itu pulangnya nggak hoki banget ya. Udah capek, pengen cepet-cepet ketemu kasur, eeeh ada aja cobaan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha gapapa bro. Nikmati ajalah setiap perjalanan :D

      Delete
  4. yang foto di bawah pohon gede kayak di film india-indian gitu nihhh keyeeeeen :p

    ReplyDelete
  5. Wah keren banget gan pemandangannya.. itu ada pelanginya ya ?? Selama saya ngetrip pernah 2 curug menampakkan pelanginya. Curug sewu sama Curug kembar Baladewa. Bisa cek di blog ane gan.. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tumben banget itu ada pelanginya. :D

      Oke, gue cek ya. :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.