Happy Birthday My Sister

8 comments
Selamat ulang tahun Aulia, ciyee akhirnya satu tahun juga nih yeee..

Selamat ulang tahun, untuk kamu adikku tersayang.
Maaf kakak gabisa ngasih kado untuk kamu Dek
Kamu cantik deh, padahal masih bayi
hidung kamu pesek ya, sama kayak ibu.. Tapi gapapa, kamu tetep lucu kok.. lucu kan kayak kakakmu. coba ngaca deh *Hoeekk mau muntah*

waktu nyokap hamil lagi, gue ngerasa random abis, awalnya muntah-muntah, minta ini, minta itu banyak sekali.. berasa nyanyi lagu doraemon, haha.. pokoknya minta yang macem-macem, ( dibaca : ngidam ) kok nyokap hamil, siapa nih yang ngehamilin? Pak RT? Pak RW? ya enggak gitu juga lah, bokap gue dong..

perasaan ini seperti es campur, antara sedih apa seneng gue bingung dicampur jadi satu, sedih karena gue terlalu tua untuk jadi seorang kakak.. seneng karena adik gue ternyata cewek, pengen ngerasain kan gimana rasanya punya adik cewek.. kali aja bisa diajak jalan ke mall kalo udah gede, adek gue 17 tahun, gue udah om-om.. perbedaan umur yang lumayan jauh..

berbulan-bulan perut ibu semakin membesar, saat waktunya tepat kamu akan dilahirkan, pagi itu tepatnya sehabis shubuh, ibu dioperasi caesar , gue cuma bisa menunggu kabar dari ayah atau pihak rumah sakit.. waktu selesai mandi, dan berpakaian siap-siap ke kantor, gue disambut tetangga-tetangga gue yang ngeberesin rumah, mondar-mandir, dan bapak-bapak yang masang bendera kuning di tiang listrik deket rumah gue..

*tring tring*
dering telepon dari hape gue, gue liat dari bokap, kemudian gue angkat

"Assalamualaikum" gue membuka obrolan
"Wa'alaikum salam.. Yog, ibu udah selesai operasi, alhamdulillah ibu selamat, cuma kehabisan banyak darah" kata Bokap gue dari suara diseberang sana
"Alhamdulillah, terus gapapa kan? Adek gimana Yah?" tanya gue penasaran
"Adek gak selamat Yog, meninggal"
"..."

gue udah gatau lagi kelanjutan nya

gue copot seragam kerja gue, gue ganti baju, gue duduk merenung di kamar. sambil berteriak-teriak dalam hati..

"KENAPA?!"

"KENAPA BEGINI?"

"KENAPA GUE GANTENG?!"

sumpah, gue baru pertama kalinya ngerasain yang namanya kehilangan saudara kandung, ternyata sedih juga yaa..

Salah seorang tetangga gue, ibu-ibu berumur sekitar 40an menggendong seorang bayi yang tertidur..

Mata yang terpejam itu jelas-jelas ku ingat, hari pertama dan terakhir aku melihatmu..
Tak ada tangis dari mulutmu, tapi hatiku yang malah menangis, air mataku tak mau keluar, aku bingung kenapa aku tak bisa menangisi kepergianmu?
karena terbiasa tidak pernah menangis, atau memang sebagai lelaki harus kuat menahan air mata yang berusaha mengintip seperti malu-malu
akhirnya tetes demi tetes itu berlinang di pipi..

aku harus merelakan seorang adik perempuan yang 9 bulan ditunggu-tunggu, kamu harus pergi meninggalkan dunia untuk selamanya
entah kenapa aku ngerasa ikatan batin yang cukup kuat sebagai seorang kakak kepada adiknya..
meski tak ada suara yang terdengar, tak ada tangis, tak ada air mata, dan tak ada binar dari bola matamu, aku merasa kamu ingin pergi mengucapkan selamat tinggal

baru saja aku ingin memberi ucapan selamat datang di dunia..
tapi kamu terlalu cepat pergi, mengatakan "selamat tinggal Kakak"

wajah yang suci
jiwa yang belum terjamah dosa
hati yang bersih
seorang bayi begitu mulia


sedih juga ya kalo inget hari itu.
tapi yaudahlah, mungkin itu memang sudah jalan nya, itulah takdir Allah..

Kamu apa kabar di surga?
Bahagia kan disana?
Ditemani malaikat-malaikat?
Meski kamu belum pernah merasakan kasih sayang dari seorang malaikat di bumi, yang dipanggil dengan sebutan Ibu, tapi Ibu kamu, ibu aku juga, pasti sayang banget tau sama kamu, coba aja kamu inget-inget, pas kamu berada di rahimnya. sempet ngerasain hangatnya di perut ibu..
Aku juga sayang kamu Aulia

Kepergian kamu udah aku ikhlasin kok Dek, tenang aja, kakak janji, nanti kakak bakalan jadi orang sukses, kakak selalu berusaha jadi orang baik, kakak juga bakal jagain Ibu, Ayah, dan Sadam. tunggu kami di surga nanti ya..
nanti kita ketemu di sana, kamu pasti nanti udah jadi gadis yang cantik jelita

duh bisa mellow juga ya gue, haha
gue gak sempet mendokumentasikan fotonya, secara adik gue yang cewek dan terakhir ini meninggal ketika dilahirkan.. gue gak kepikiran buat memfotonya dalam keadaan tak bernyawa..


kalau dia masih ada, dia pasti ngompolin gue
kalau dia masih ada, dia pasti jambak-jambak rambut gue
kalau dia masih ada, dia pasti gue ajak foto selfie

baju-baju bayi, sepatu bayi, beberapa perlengkapan bayi udah semuanya dibeli, tapi gak ada yang satupun yang kepake.. kalo ngeliat barang-barang itu, mendadak galau gue.. lebih galau dari seorang anak SMP yang baru jadian 5 hari, pas diputusin pacarnya udah nyilet-nyiletin tangan.. bego ya


semua kenangan itu selalu terekam di memori.. dan gue gak pernah mau ngelupain momen indah, momen pertama dan terakhir sama adik kesayangan gue.. meski belum pernah berinteraksi, tapi ikatan batin kita kuat kan? hihi
ah udah ah, dia udah pergi.. :')


yaudah segitu aja deh ya..







sekali lagi, selamat ulang tahun Aulia Barbara.. loveyou :)
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

8 comments

  1. Yog... Gue yg bacanya ikutan sedih :"
    Selamat satu tahun buat adik lu, semoga dia bahagia di surga sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bacanya jam dua malem lagi, haha bisa sedih juga lu?
      iya Ran, makasih yaa.. aaamiinn :)

      Delete
    2. bisa banget kok, gini gini gue masih cewe hahaha :p
      yoi sama samaaa :)

      Delete
    3. Semua orang kan bisa sedih Ran :')

      Delete
  2. Replies
    1. gak kepikiran waktu itu buat foto adek gue, lagian sudah tidak bernyawa, gak tega ngeliat fotonya merem gitu kalo nanti fotonya gue simpen.. kalo foto lagi nyengir kan lucu, ah udahlah :')

      Delete
  3. Astaghfirullah kak Yoga, ceritanya sedih, tapi manis sekali :') jadi makin sayang sama adekku *eh apa hubungannya? xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha manis sekali gimana? gue nggak pakein gula kok :D
      yaudah disayang ya adiknya baik-baik :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.