Interaksi Sosial

2 comments
Zaman SMP apa SMK ya gue lupa, ada pelajaran yang membahas tentang interaksi sosial.. iya itu pelajaran IPS..
Dan gue gak ngerti kenapa, zaman sekarang interaksi sosial secara langsung sudah jarang terjadi, iya karena tergantikan oleh social media.. bahasa gaulnya socmed.



Entah berapa tahun lagi, mungkin interaksi sesama manusia memang benar-benar secara maya, gak ada lagi yang nyata, atau langsung..
Soalnya sekarang aja udah mulai aneh-aneh..

Kuliah ada yang sistem online, jadi gak perlu lagi pergi ke kampusnya, belajarnya pake ebook, download dari link film bokep yang dikasih dosen, atau dikirimin bahan materi pelajaran, via email sama dosen nya. ujian nya juga online. kereeenn

waktu temen lagi tertimpa musibah, lagi galau, lagi sedih, lagi dilema, dan dia update ke PM di bbm ":("
lalu teman yang mungkin perduli, akan bbm, kenapa sob? , kenapa bro? kenapa men cret?
teman yang lagi sedih itu curhat, menceritakan masalahnya, teman yang ngedengerin cuma bisa kasih emot peluk, "{}" , sadar gak sih kalian sering gini? ya harus gue akui, kadang gue juga sih.. #BeraniJujur
sebenernya kalo cuma via chatting itu kurang gimana gitu, coba kalo jaman nya masih ada sih Komo dan Susan nongol di tipi, teman-teman ini akan datang ke rumahnya, mendengarkan secara langsung, menawarkan pelukan secara langsung, menyediakan pundak untuk tempat sandaran.. gak cuma ikutan ngasih emot sedih juga, dan emot peluk atau di pupukin, maksudnya *pukpuk-in*
hadeh, aneh ya zaman sekarang.


Kemudian pas ulang tahun, kalo zaman gue masih kecil, mungkin pas dinosaurus masih ada di dunia ini, misalnya ada temen yang lagi ultah, teman-teman yang lain bawain kado, ngasih selamat secara langsung, makan-makan, ada acara syukuran de el el

nah kalo sekarang?

Ya paling cuma mention via twitter, HB ya ( Happy Birthday ), WYATB ( Wish You All The Best ) , GBU ( God Bless You ) , SCDPBGJL ( Semoga Cepet Dapet Pacar Biar Gak Jomblo Lagi )
enak gak sih kalo cuma diucapin kayak gitu? iya gue tau meskipun banyak yang doain macem-macem, tapi gue lebih seneng orang yang berjabat tangan dan cuma ngomong "selamat ultah ya, traktiran dong" walaupun gak ada doanya, dan gue juga gak akan neraktir, ( maklum ultah gue itu akhir bulan ) keuangan lagi menipis coy haha.. tapi gue lebih bahagia, karena itu secara langsung, bukan via sms, chatting, atau yang lain..






Terus pas sakit, biasanya waktu gue masih dalam kandungan, iya zaman manusia disebutnya meganthropus erectus kalo gak salah tuh.. Kalo temen sakit pasti dijengukin ke rumahnya, atau dateng ke rumah sakit.. patungan beli buah gitu sama teman-teman yang lain..  Kalo sekarang mah, ya palingan cuma di tag ke path, "GWS ya" lalu nanti teman-teman yang lain ikutan komentar dan ngasih frowned ( emot sedih ) mungkin kalo itu terjadi sama gue, dan gue yang lagi sakit ini cuma dikasih emot sedih, gue malah sedih, dan malah tambah sakit kali ya, saking keselnya sampe teriak-teriak "CABUT AKU IZRAIL !" keperdulian sesama manusia sudah langka, hanya pencitraan di dunia maya, di social media, kenyataan nya mana di dunia nyata? FAKE !


pas gue nonton film-film luar negeri, pas rapat atau meeting itu gak ketemuan gitu, tapi via hologram, jadi cuma tiruan bentuk manusia yang palsu, semacam webcam an cuma lebih keren kali ya, entah gue juga belom ngerti banget sama hologram..



Gue juga gak akan nyangka kalo misalkan nanti pas cucu-cucu gue married, loh gue kan belom nikah? anak aja belom, kok udah cucu?  istri aja belom ada calon nya, jodoh aja masih nyasar kemana tau, dan pacar, PACAR MANA PACAR? 
yaudah bentar ya gue cari pacar dulu..

*nyari pacar*

sorry gak ketemu pacarnya, lanjut nulis aja deh ya..

iya nanti takutnya pas acara pernikahan, malah gak ada yang dateng lagi pas acara resepsinya.. Tapi cuma bbm, mention ke twitter, wall ke fb, tag ke path, atau apadeh.. 
"happy wedding yaa, semoga jadi keluarga yang SaMaWa ( Sakit, Mati Wahahaha Sakinah Mawadah, Warohmah ) , selamat menempuh hidup baru"


Kemudian uangnya ditransfer ke rekening pasangan yang menikah itu,  makanan nya di delivery ke rumah masing-masing para tamu maya yang sudah ngucapin lewat socmed dan transfer uang itu,,

Gila ini kereen abis, tapi miris.

pernah waktu itu gue ngeliat beranda di pesbuk, jadi ada seseorang temen gue, yang teman nya telah meninggal dunia,  eh dia kirimin wall, "Selamat jalan kawan, Semoga elo tenang di alam sana, semoga amal ibadah lo diterima Allah, masuk surga ya, AAAMIIINNN"

dan beberapa saat kemudian, teman nya bales wall tersebut,
"makasih bro, doanya.. Amiiinn, tapi percuma, gue udah disiksa nih, telat lu ngewall nya, panas banget di neraka mennnn!"

mungkin gak sih orang yang udah mati, terus ngebales wall itu? apa gak ikutan mati tuh karenaa jantungan, wallnya bisa dibales gitu?
wakakakak kacau dah kacau!



Inilah jaman globalisasi




Entah kenapa manusia lebih sibuk sama alat komunikasinya, dibodohi sama teknologi, ya memang gak ada salahnya kalo jarak berjauhan kita chatting dll, tapi kalo lagi berdekatan?

jadi gini, tadi pas gue nongkrong sama temen-temen kampus gue di WC umum samping telepon umum, eh salah, maksudnya lagi duduk-duduk di kaepci deket kampus, gue ngerasain hal ini dikarenakan temen-temen gue kayak orang autis, yang sibuk sama henpon nya masing-masing, gue berusaha ngajak ngobrol, 1 jam kemudian baru dijawab, kan KAMPRET!
rame-rame kumpul bareng gitu, tapi cuma nunduk ngeliatin hape, nungguin bbm, liat-liat timeline, ngestalking mantan,  atau ngapainlah.. keadaan di tongkrongan sunyi, kalah kuburan.. gue ngerasa ini tuh sering banget, gue udah berusaha gak terlalu fokus sama hape kalo lagi ngumpul sama temen, maklum gak punya pacar, gak ada yang bbm, dan pesannya harus dibales buru-buru takut pacarnya ngamuk-ngamuk dan diputusin cuma karena telat bales 5 menit, atau boleh baca INI
tapi kok temen-temen gue sering banget yang fokus sama hapenya sendiri, dibanding temennya yang ada di depannya, yang lagi ngajak ngobrol.. kan berasa gak dihargai..
emang harga lo berapa Yog? ahaha sialan!
"Mendekatkan yang jauh, dan membuat yang dekat terasa jauh."
benar-benar tragis, tapi inilah faktanya..

Ada yang sependapat sama gue gak? kalo ada bisa dong share di kolom komentar

Mungkin ini aja yang bisa gue tulis di waktu sehabis isya di kesunyian malam tepatnya hari Minggu yang lagi hujan ini,


Semoga bermanfaat, semoga harimu menyenangkan

HAPPY SUNDAY
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments

  1. Uhuk... bener banget, kurangnya interaksi langsung juga meningkatkan rasa benci. buruk sangka istilahnya. liat aja sekarang, padahal gak kenal, gak pernah ketemu, tapi bisa ngerasa begitu bencinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya, aneh banget kan.. dunia makin suram, gimana di masa mendatang?

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.