Happy Birthday Mom dan Beberapa Nasihat darinya

2 comments
Happy Birthday Mom, selamat ulang tahun wanita tercantik sedunia di mata gue, hey ibu met milad ya. entah pake kata apa lagi buat ngucapin ultah ke nyokap gue ini..

jadi kemarin tanggal 31, tanggal penutup di bulan Agustus, seorang wanita perkasa yang sudah melahirkan gue, berulang tahun.. yang ke 18, lah mudaan nyokap gue dong daripada anaknya? Nyokap gue mendapatkan surprise dari gue, di ultah ke 43 nya..
ya cuma kue blackforest kecil yang harganya gak seberapa, maklum coy akhir bulan, tak punya uang banyak huehehehe.. tapi niat nya tulus kok, gue dan bokap bekerja sama untuk memberikan suprise..

awalnya pagi-pagi, entah nyokap lupa apa gimana kalo hari itu beliau ulang tahun, gue update di personal message, ' nyokap <=-p (emot party) ' , gue lupa, nyokap gue kan belom lama ini terkena virus gaul ibu pkk dan ibu-ibu arisan, nyokap gue punya android, ada bbmnya, bertemen sama gue pulaa.. entah beliau gak baca pm gue, atau pura-pura gataudeh.. kalo aja beliau terlalu gaul, mungkin dia akan punya facebook, twitter, path, instagram, friendster, eh udah gak ada ya.. dan pastinya ngebaca blog gue yang sengaja postingan nya kali ini gue persembahkan untuk beliau..




lalu sekitar jam 11 siang gue malah ketiduran, kebangun jam  1 malam siang. nyokap tiba-tiba ngomong mau ke rumah temen nya dan minjem motor, ya gue iyakan aja, cuma jam 2 kan gue ada futsal.. gue bilang, 'tapi nanti jam 2an kurang pulang ya, motornya mau di pake..'  nyokap mengangguk tanda setuju, gue mengantuk karena efek begadang.. entah gue langsung melek gitu aja padahal tadi ngantuk banget, gue ngerasa ini waktu yang tepat untuk membuat surprise, tapi kan motornya di pake, mau beli kue jalan kaki? jauhhh.. 
Tak di sangka-sangka, dan tak di duga, bokap gue hari itu giliran masuk siang.. gue loncat-loncat kegirangan selayaknya dora yang lagi ngomong 'berhasil-berhasil hore'

gue bilang ke bokap, 'Yah temenin Yoga beli kue ulang tahun dong'
biar lebih enak gue buat dialog aja ya..

B untuk buaya bokap, G untuk Gajah gue, 

B : emang siapa yang ultah? pacar kamu?
G : Pacar yang mana?
B : Oh iya kamu jomblo
G : .... ( gue diem, dalam hati, kampreeet gausah di ledek, apalagi di perjelas)
B : siapa sih yang ultah ?
G : istri lu noh !
B : emang iya ya? (bokap gue parah, istrinya sendiri lagi ultah, masa beliau gak inget )
G : iya, ayok anterin buruan..
B : males ah panas
G : setahun sekali buat istri, yakali deh Yah.
B : iya-iya, tapi bentar lagi Ayah kerja..
G : baru jam 1, nanti jam 2 kan kerjanya?
B : ayok, *nyalain motor*

Gue dan bokap naik motor, mampir-mampir ke toko baju, kata tukang bajunya, disini gak jualan kue ulang tahun Pak, Dek , ini toko baju !!! 
Kemudian gue mampir ke bengkel, nanya jualan kue ultah gak? eh malah disambit oli..

Ya akhirnya ketemu juga toko kue, di hari itu gue belom ke ATM, duit di dompet pas-pasan, gak sampe 100 rebu malah.. Maka gue nyari yang paling kecil dulu, nanya sama abangnya, kata abangnya, 'harganya yang paling kecil segini dek, kalo yang sedeng segini' tadinya mau beli yang sedeng, tapi kalo ditambah sama lilin angka 43 uang gak cukup, yasudah beli yang kecil deh, intinya sebuah pemberian itu bukan soal harganya, tapi ketulusan nya

setelah membeli itu kue, gue dan bokap kembali ke rumah.. ketika melihat jam sudah pukul setengah 2 siang, gue langsung bbm nyokap, di PING juga biar keliatan nya urgent, huehehe..

penampakan kuenya


5 menit berlalu, terdengar suara motor yang sudah khas di telinga gue, ya itu suara motor gue.. gue langsung ngumpet di tempat sampah deket dapur..
Nyokap mengucap salam, dan menanyakan Yoga kemana kepada bokap gue..
bokap hanya geleng-geleng kepala, lalu lompatlah gue dari tempat persembunyian, SURPRISEEEE!!

*setel lagu jambrud selamat ulang tahun*

selamat ulang tahun ya ibu.. semoga di umur yang 43 ini semakin sayang sama keluarga, jadi ibu yang baik untuk anak-anaknya, jadi istri yang baik untuk Ayah, sehat selalu, rezeki lancar, dan semoga gue cepet dapet pacar.. *nitip doa*

soswit kan gue orangnya, nyokap gue sampe terharu, gue bisa inget hari ultahnya..

ciyee ultah nih yee




peniupan lilin


dan bokap gue juga mau ikutan di foto.. narsis juga beliau yaa,, -_-

ya mungkin ini calon mertua salah satu dari kalian :p

my fams

nyokap lagi nyobain kuenya..

enaaak

karena keliatan nya enak, gue juga mau nyobain dong,, eh nyokap nyuapin gue, udah segede ini masih minta di suapin ! dasar manja nih Yoga, bagus gak minta di nenenin juga. *loh?

udah gede disuapin, malu dong


Ya itu aja kali ya foto dan momen ketika nyokap gue ultah..

Nyokap adalah satu-satunya wanita yang bisa gue percaya di dunia ini, beliau yang paling tulus sayang sama gue, tapi suatu hari gue percaya, akan datang bidadari seperti nyokap yang mencintai gue apa adanya.. waktu itu nyokap gue pernah ngomong gini sih, 'nanti akan ketemu wanita yang menyayangi kamu, seperti ibu menyayangi kamu le' ya gue paham maksud beliau, nanti jodoh gue pasti menyayangi gue seperti nyokap menyayangi gue, sayang yang tulus..'

setiap gue putus sama pacar, gue selalu curhat sama nyokap, nyokap gue selalu ngajarin gue yang bener-bener, kalo putus yaudah cari lagi yang baru, jangan berlarut dalam kesedihan, mati satu tumbuh seribu.. atau gak gausah pacaran dulu daripada sakit hati terus..

waktu gue diselingkuhin sama mantan gue jaman nya masih smk, beliau bersabda, 'gapapa kamu di selingkuhin, tapi jangan pernah gantian bales selingkuh ya le, kamu udah ngerasain sakit kan rasanya di selingkuhin, jadi kamu harus tetep setia aja, meski setia itu sulit'

bener banget nih, setia emang sulit, selingkuh itu gampang, setia itu penuh tantangan loh, mempertahankan satu dari banyaknya pilihan baru yang mungkin sungguh menggoda, kalo selingkuh, ya gampang banget, orang-orang baru pasti banyak, lo bisa aja kan selingkuh sama 3 atau 4 orang, atau 10 lah biar banyak, tapi kalo setia bisa gak? jawab sendiri!

Terus belom lama ini sama mantan terakhir gue, ketika gue mau ke rumah mantan gue itu sebelum kita putus, memang pas banget cuaca lagi ekstrim, tapi gue tetep nekat hujan-hujanan, nyokap gue udah ngasih tau ngapain nekat, permasalahan nya apa, besok masih bisa di omongin, gausah sampe malem-malem..

Ya permasalah gue waktu itu emang sepele, sepele banget, cuma karena diulang-ulang aja jadinya rumit dan parah. Nyokap dengan berat hati mengizinkan gue ke rumah sang mantan itu.. tapi apa yang gue dapet? nihil men! gue gak dapet maaf, hubungan gue break, ( dan akhirnya putus juga )
gue udah bawa bunga, bikin rangkaian tulisan, rela malem-malem hujan-hujanan.. meski gue pake jas hujan tapi tetep aja serem, banyak petir, dingin banget pula.. mungkin ini termasuk sebuah pengorbanan, tetapi perjuangan gue itu tak pernah ternilai..

setidaknya diriku pernah berjuang, meski tak pernah ternilai dimatamu huwoooo
*setel lagu last child, tak pernah ternilai*

dari ultah nyokap ngapa jadi ngablu ke galau Yog? yeh gue gak galau kok, ngapain galau? gak guna!
ini lagi cerita tentang nyokap yang suka nasihatin anaknya aja kok.. lanjut deh yaa


sampe rumah gue liat PM nya nyokap, gue ngeliat kata-kata tentang kecemasan seorang ibu terhadap anaknya yang menerjang badai.. gue mau nangis, terharu banget gue! nyokap gue sayang banget sama gue, tapi gue malah gak mendengarkan kata-kata beliau..
Pagi-paginya gue peluk nyokap, sambil bilang. 'maafin Yoga Bu, udah gak nurut, lain kali gak akan sebodoh dan senekat ini hanya untuk wanita ( pacar )'

nyokap pun bertanya sama gue, "gimana dimaafin gak, baikan lagi gak,?"

"..." gue dengan wajah tertunduk sambil geleng-geleng..

Nyokap ceramah lagi, 'mungkin emang belum jodoh le, padahal ibu udah nilai dia baik kok dibanding mantan kamu pas smk, tapi yaudahlah kalo pisah, masih bisa temenan kan?' gue sih ngangguk-ngangguk aja, masih bingung waktu itu harus bersikap gimana, ya galau tepatnya..

kemudian selesai sarapan pas mau berangkat ke kantor, nyokap gue memberi pacar baru wejangan lagi..
'kamu tuh cowok, hidup kamu masih banyak perjuangan, utamain kerjaan sama kuliah dulu, wanita gausah di pikir-pikirin banget, kalo kamu salah, apa dia udah bener? gausah ngerasa bersalah banget, setiap orang pernah salah kan, dan gak luput dari salah, Tuhan aja yang sempurna maha pemaaf, kalo gak dimaafin manusia ya gapapa, dia yang dosa, urusan dia sama tuhan, kamu tuh udah minta maaf, kamu udah sopan datengin orang tuanya untuk minta maaf juga, kalo pengorbanan kamu gak di hargain yaudah ikhlasin.. gausah sedih lagi! , nanti dia yang nyesel sudah memilih orang lain ketimbang kamu'

di kata yang di garis bawahi gue bingung, tapi akhirnya gue dijelasin sama nyokap.. bisa aja kan dia gamau diajak baikan, terus nyari-nyari kesalahan, dan di mata dia gue selalu salah.. tepatnya karena ada orang baru, ya gue pun ngerti, gak ada yang gak mungkin.. dulu aja gue pernah diselingkuhin, kalo sekarang begitu lagi? yaudah mungkin bisa aja itu terjadi lagi, untuk pelajaran, dan pengalaman gue aja supaya tidak ada hubungan yang gagal, untuk memperbaiki sikap dan mengajari gue supaya lebih dewasa di cerita cinta selanjutnya

kalo dia beneran selingkuh juga gapapa, hukum alam berlaku, dan lagian gue juga gak akan nyalahin dia, gue intropeksi diri aja, apa yang kurang dari diri gue ini, sehingga dia memilih yang lain.. bercermin gitu deh sebelum nyalahin orang, lagian sakit hati ini karena diri sendiri juga, gue yang mungkin terlalu banyak harapan ke dia.. ya jelas lah punya harapan untuk di kemudian hari, secara udah di terima keluarga doi, disambut baik, udah kenal 1 tahun juga, udah ngerasa cocok, walaupun akhirnya tidak bersama.. tapi biarlah, itu telah berlalu dan mari sambut hari yang baru..
Tuhan selalu punya alasan mempertemukan seseorang, dan mungkin dia terlalu baik buat gue, atau gue yang terlalu baik buat dia, dan Allah punya skenario yang lebih baik dari rencana gue, siapa tau yakan dikemudian hari gue mendapatkan yang jauh lebih baik.. dan sudah sepatutnya begitu kan.. aaamiiinnn
gue gak pernah nyesel, dan gak berpikir semua sia-sia, setiap kejadian gak ada yang kebetulan, Allah sudah mengatur kan, intinya jadilah yang terbaik untuk dia yang di samping kamu sekarang, soal dia itu jodoh atau bukan urusan Allah,

kalo hubungan itu kandas ya gausah kecewa, itu cuma langkah-langkah menuju jodoh.. perbaiki diri lagi aja untuk nanti, di suatu hari ketika menemukan cinta sejati..



Ada lagi dalam soal kerjaan.

ketika gue down, dan rasanya mau resign, udah gak kuat lagi kerja disitu, nyokap bilang, 'jalanin aja dulu, santai aja gausah dibawa pusing, banyak orang yang nganggur loh, cari kerja itu gak gampang, gaji di potong itu gak masalah, yang penting cukup untuk jajan dan bayar kuliah kamu, kalo ngasih ke ibu itu mah urusan gampang, ibu kan masih jualan, masih bisa nyari uang sendiri..'


mendengar ocehan beliau, gue semangat lagi. bener juga sih, jalanin aja dulu, kalo gaji di potong, ya kali aja rezeki gue memang segitu, anggep aja amal, nanti kan ada balesan baik dari mana aja, gak mesti rezeki dari kantor, nikmat sehat juga termasuk rezeki kan.. nasihat dari beliau selalu menampar gue untuk tidak mengeluh.. dan suatu hari, gue bakal tunjukin kalo gue akan sukses dengan mimpi dan cita-cita gue, gue menjadi sarjana, gue menjadi penulis buku, gue jadi pengusaha, doakan anakmu Bu.. Ridho seorang ibu sangat berarti, yaudah gue Aaaamiinn in sendiri deh.. huehehe. pasti juga nyokap selalu doain yang terbaik untuk anak-anaknya tanpa sepengetahuan sang anak..


Yaudah segitu aja deh postingan untuk malam ini..
Selamat malam
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments

  1. ke toko baju dan ke bengkel , nyari kue ? haha
    haha awalnya ngasih suprise ke nyokap eh malah ngawur ke pacar *eh mantan ding.
    ya udahlah seperti yang kamu bilang, ada pelangi setelah hujan, percayalah :p

    ReplyDelete
  2. hahaha iya nyari kue, karena panas otak eror :p
    tentang nasihat nyokap gue itu, kalo soal cinta-cintaan beliau masih suka memberi nasihat wehehe..
    yap gue selalu percaya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.