Jangan Merusak Hubungan Orang Lain

4 comments
Pernah gak nonton film atau FTV, bahkan kejadian nyata yang mungkin terjadi sama lingkungan di sekitar kamu, temen kamu atau diri kamu sendiri? Ketika ada yang merusak hubungan kalian, pengganggu hubungan, kalo di sinetron CHSI disebut Hello Kitty (salah apa coba hello kitty sampe-sampe di bawa jadi kalimat negatif di sinetron?)

Kalo kalian kebetulan lagi baca tulisan gue yang ini, mau ngingetin supaya : jangan pernah kamu ngerusak hubungan orang lain..

Lah emang ngapa Yog? Suka suka gue dong!

Gue bukan sok ngajarin, bukan sok tau, tetapi gue belajar dari pengalaman aja. Gue hanya bermaksud sharing. Halah.

Pernah waktu itu gue deket sama seseorang, sebut saja Rani, kejadiannya udah agak lama. Mungkin sekitar September 2012.

Waktu itu Rani hanyalah sebatas teman, tetapi lama kelamaan menjadi teman curhat dan teman baik. Ya gue orangnya memang suka curhat dan dengerin orang curhat, berusaha menjadi pendengar yang baiklah.

Entah waktu itu tumben banget Rani pengin ngobrol serius. Tentang hubungan sama pacarnya, (gue baru tau dia punya pacar pas dia curhat) dan begonya gue sempet tertarik lagi sama dia.
Ya namanya juga perasaan. Nggak bisa diboongin.


Dia curhat tentang pacarnya yang mulai beda; pacarnya sering ngilang, mendadak cueknya kelewatan, dan pacarnya kalo cebok pake tangan kiri. *loh? pacarnya suka sesama jenis

Karena gue bermaksud baik, gue hanya bisa mendengarkan dan memberikan sedikit solusi. Gue bilang secara hati-hati supaya dia gak kaget banget, 'ada kemungkinan kalo pacarnya selingkuh.'
Tiba-tiba dia menundukan kepalanya, air matanya merusak wajah manisnya. Asli, gue gak enak sama dia, kan.

Setelah berusaha gue hibur, akhirnya dia senyum lagi. Ya, meski terpaksa mungkin (kalo gue liat dari senyumnya bener-bener terpaksa)
Kemudian gue anter dia pulang, karena udah malem juga.

Esok harinya sepulang ngantor, dia bbm gue. Dia ngasih tau ke gue, ternyata bener pacarnya selingkuh. Dia ngajak gue ketemu untuk curhat lagi, dia pengen menyalurkan kesedihannya, dia ingin menumpahkan segala emosinya. Ah, intinya Rani ingin perasaan sedihnya tersalurkan. Dia hanya ingin didengar.

Kebetulan kala itu gue lagi gak sibuk. Gue pun mengiyakan ajakannya dan mendengarkan ceritanya dengan baik.

Dia bener-bener gak nyangka kalo pacarnya bisa setega itu. Sumpah, gue juga bingung harus gimana. Karena gue pernah diselingkuhin, gue kasih dia solusi gimana mengikhlaskan hati yang remuk karena cintanya dikhianati. Gue saranin supaya diomongin baik-baik lagi.

Mau lanjut atau udahan?

Mungkin aja pacarnya cuma khilaf. Jadi gue nyaranin dia supaya pikirin mateng-mateng lagi tentang hubungannya. Coba aja maafin dan memberinya kesempatan kedua (terakhir). Karena menurut gue, kesempatan itu cuma dua kali aja, pertama dan terakhir. Lebih dari itu gausah dikasihani. Harus tegas lah jadi orang, kecuali kamu lagi main monopoli. Itu baru bisa ngambil kesempatan dan dana umum berulang-ulang kali.

Di sisi lain, perasaan gue makin gak karuan, entah gue mulai suka sama dia atau gimana. Intinya gue gak tau saat itu perasaan gue kayak gimana ke dia. Karena awalnya gue hanya berniat menolong dan menjadi teman yang baik. Kalo ada rasa suka itu di luar kendali gue. Well, cowok dan cewek yang terlalu deket wajar kalo timbul perasaan.

Karena terbiasa berdua, atau lebih tepatnya menghabiskan waktu yang berkualitas hanya berduaan, gue ngerasa kok dia nyaman sama gue.  Apa jangan-jangan dia suka lagi sama gue? Di saat kayak gini yang bikin gue lupa diri.

Gue lupa kalo dia baru saja putus sama pacarnya. Dan di saat seperti ini pula, kemungkinan Rani ingin membalas perbuatan pacarnya. Mungkin dengan menjadikan gue pelarian untuk memanas-manasi pacarnya.

Gue, sih, awalnya gak berpikir begitu, tetapi pada akhirnya gue sadar kalo guenya juga suka. Cepat atau lambat gue akan jadi tempat pelariannya. Emang gue treadmill?

Gue coba mengelakkan perasaan gue ini sebisa mungkin. Gue berusaha sedikit-sedikit mengasih jarak (dibaca: menjauh) agar tak ada pihak yang kecewa. Lebih tepatnya gue yang kecewa. Hahahataaaaeeeekkk.

Karena niat utama gue adalah mendengarkan curhatannya Rani. Gue mencoba mengucap kata ini berulang-ulang dalam hati, "Jangan sampe deh gue suka sama dia. Jangan sampe."

Lucu aja gitu, yang berawal dari keseringan curhat-curhatan masa iya suka sama dia? Ya begitulah cinta, aneh-aneh cara awal suka atau awal jatuh cintanya.

Ada yang dari temen jadi demen. Ada yang dicomblangin sama temen. Ada yang sahabat jadi cinta. Ada yang gak sengaja ketemu pas lagi hujan terus neduh bareng-bareng dan akhirnya kenalan. Ada yang cinta dari pesbuk padahal belom pernah ketemuan. Ada yang karena gak sengaja tabrakan terus buku-buku pada jatoh pas lagi buru-buru di jalan (ini ftv banget!).  Ada yang benci jadi suka. Ada yang dijodohin sama orang tuanya. Ada yang kelaminnya sama dan ngerasa cocok

Setelah beberapa lama, akhirnya Rani balikan sama pacarnya.

Coba bayangin kalo gue tetep deket?

Pasti perasaan gue udah kacau balau. Tetapi yang bikin gue heran kok Rani masih suka bbm gue, suka ngajak ketemu lah alesannya mau curhat. Gue bisa-bisain untuk bohong dan selalu alesan sibuk. Gue nggak mau jadi pengrusak hubungan orang.

Karena kalo dia ninggalin pacarnya untuk gue, ada kemungkinan juga kelak dia akan ninggalin gue dan balik ke mantannya. Atau menemukan orang baru lagi. Karena sebenernya gue hanyalah tempat pelarian. Tempat nyaman yang sementara, bukan nyaman yang sesungguhnya

Gue pun dapet kesimpulan dari cerita gue sendiri.

Gue gatau kenapa bisa mikir gini, kalau kamu udah punya pacar, tapi masih keseringan curhat dan jalan sama temen lawan jenis itu bisa bikin kesalahan fatal (kalau dia jomblo dan kamu malah suka). Karena bisa jadi, temen yang dengerin curhatan kita itu diem-diem memendam rasa. Diem-diem menantikan masa-masa seperti ini.

Hati-hati aja ya sama orang yang begini. Mereka bersedia meminjamkan telinganya karena ada maksud tertentu, ya karena orang kayak gitu tukang modus. Memanfaatkan situasi. Yang lebih parahnya lagi ngehasut-hasut yang buruk tentang pacar lu. Misalnya, lu lagi berantem sama pacar, terus dia menghasut suruh putusin aja. Lalu setelah putus, nanti dihasut supaya jangan balikan. Ngehasut yang buruk-buruk lah tentang mantan, pacar, gebetan atau siapapun orang itu yang dia jelek-jelekin.

Tujuannya supaya dia terlihat lebih baik dibanding gebetan, pacar atau mantan lu itu. Karena ketika lu curhat ke seseorang itu, lu pasti curhat tentang segala kelebihan maupun kekurangan pacar lu. Biasanya sih keburukan yang dicurhatin. Soalnya hal yang buruk atau negatif itu pasti yang bikin seseorang itu ingin curhat, kan?

Kenapa pacarnya begini, kenapa pacarnya begitu? Nah, di saat kayak gitu, orang inilah yang bisa menjadi sempurna. Dia bisa menutupi kekurangan-kekurangan yang belum ada di pasangan lu. Namun, pada akhirnya rasa sayang dan kebohongan itu hanya sebentar. Karena saat kamu nilai dia lebih baik dari pasangan, semakin terlihat sempurna orang yang tukang modus itu, seolah-olah dia menjadi perfect, dan semakin merasa tinggi (karena menjatuhkan orang lain), cepat atau lambat topengnya akan terlepas. Dan kamu baru sadar kalau dia memakai topeng, kamu juga bakalan makin nyesel karena sudah kehasut sama pengrusak hubungan itu, dan meninggalkan pasangan yang lama yang sebenernya jauh lebih baik jika kamu bisa menerima apa adanya seseorang itu.

Kasian ya, menjelekan orang lain agar dirinya dinilai lebih baik.

Kok lu sampe tau, Yog? Gue pernah dihasut gitu soalnya. Cuma, yaa... gue gak pernah dengerin orang yang kayak gitu. Gue cuekin aja. Gue kenal kalo pacar gue seperti apa. Jadi gue masa bodo amat mau dihasut-hasut juga mah.


Makanya kalo ada masalah sama pasangan ngomongin berdua aja. Karena yang tau masalahnya dan ini memang urusan berdua. Kalau curhat ke orang lain, takutnya ada pihak-pihak yang enggak suka ngeliat kalian berdua pacaran. Sekarang banyak yang diem-diem suka ngerusak hubungan orang.

Alhamdulillah gue gak pengin menjadi orang buruk begitu. Gue paling gak suka yang namanya ngerusak hubungan seseorang. Gue selalu respect sama orang yang sudah punya pacar meskipun tadinya gue sempet naksir. Dia sudah punya pacar? Ya, gue harus sadar kalo dia sudah bahagia bersama pasangannya. Meskipun dia lagi ada masalah, kenapa gue harus ganggu?

Sesayang-sayangnya kalian sama orang itu, kalo kalian tulus tentu harus ikhlas dong bahagia di pelukan orang lain? Karena kalo tulus itu niatnya hanya untuk membuat orang itu bahagia, bukan untuk memilikinya :)

Aihhh.

Lagian cinta yang tulus gak butuh balesan, tulus itu memberi tanpa pamrih, jadi buat kamu yang memang benar-benar mencintai secara tulus mah tenang aja. Cinta yang saling tulus tentu akan bersama kok. Meski bukan sama dia yang sekarang kamu cinta, kelak Allah akan menggantinya dengan seseorang yang juga tulus mencintai kamu, percaya deh rencana Allah jauh lebih baik dari rencana kamu.

Masya Allah, ini gue kenapa bisa bener gini nulisnya?

Tapi ada satu kalimat yang bikin gue kesel, sebelum janur kuning kejar bro!

Ya kenapa harus dikejar, sih? Udah jadi milik orang lain kok tetep dikejar? Lagian jodoh udah diatur, gak akan ketuker. Tapi anehnya, masih banyak manusia yang mementingkan keegoisannya untuk memiliki. Orang ini gak peduli sudah menjadi milik orang lain. Dia tetap berusaha merebutnya. Cinta yang aneh. Hm.., bukan cinta namanya deh, tapi pembodohan.

Hanya terobsesi untuk memiliki bukan cinta yang tulus..

Sekarang gue mau nanya, apa kalian mau jadi orang ketiga?

Kalo mau, tunggu aja, ada saatnya hubungan kalian bakalan digangguin orang ketiga juga. Hukum alam berlaku kok :)

Dan itu juga tandanya lu gak bisa ngedapetin pasangan yang ideal buat diri lu sendiri dong?

Karena apa?

Karena lu merebut pacar orang. Meski dia yang lu suka, yang lu kagumi, atau yang lu incar itu statusnya sudah putus. Ya gak secepat itu lah lu deketin. Orang yang baru putus itu emang rentan banget sama galau. Dan disaat itu lu memanfaatkan keadaan untuk menjadi penawar luka atau penyembuh hati yang berdarah. Biar orang itu menjadi nyaman bersama lu. Itu adalah contoh kalo lu termasuk tukang modus. Tukang modus ini selalu berusaha menjadi sosok yang sempurna dari apa yang diceritain tentang keburukan mantannya.

Jadi, lu siap menjadi pengganti mantan dia. Dan dengan seperti itu, dia akan mencoba melupakan mantannya dan jadian sama lu. Kok jahat, ya? Ah, begitulah hidup.

Gue cuma nyaranin, kalo lu kayak gitu, kelak lu juga bakalan dibales sama hal yang begitu, karena hukum alam selalu berlaku.

Gue gak begitu percaya karma, tetapi gue percaya sama hukum alam. Kalo kita berbuat negatif tentu dapet balesan yang negatif pula. Kalo kita berbuat positif tentu akan mendapatkan hal yang positif juga.

Gitu aja, sih, dari gue.

Jadi siapa yang pernah di ganggu, bahkan dirusak hubungan nya sama Hello Kitty? Atau justru kalian yang menjadi penggangu dan pengrusak itu?

Jangan deh ya. Kalian pasti bisa menemukan pasangan yang cocok untuk diri sendiri tanpa merebut pasangan orang lain.

Selamat mencari pacar.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

4 comments

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.