Usup, Sahabat Sepanjang Perjalanan

2 comments
Usup? siapa tuh Usup? namanya gitu amat..

Ya terserah kalian mau ngomong apa tentang sih Usup, yang jelas dia sahabat gue sepanjang perjalanan..

Ketika gue jomblo maupun pacaran Usup selalu menemani gue, disaat suka, duka, sedih, tangis, tawa bahagia, tetap Usup yang menjadi sahabat gue..

Mungkin dia tidak bisa bicara, mungkin dia tidak bisa melihat, mungkin juga dia tidak bisa mendengar, tetapi gue ngerasa kalo Usup ini benar-benar sahabat gue, gue ngerasa gue dan dia sudah sehati, meski dia juga tidak punya hati..

Ya Usup memang bukanlah manusia, tapi semenjak gue kelas 4 SD, Usup hadir dalam hidup gue, dan dia memberikan warna baru yang merubah keadaan, pada awalnya mungkin ini sahabat bokap gue, tapi dia juga sudah gue anggep sahabat, dari SD, kemudian SMP , bokap selalu mengajak Usup untuk mengantar maupun menjemput gue ke sekolah, ya meskipun gak setiap hari dan gak setiap saat menjemput, tetapi dia selalu berusaha menemani bokap gue apapun keadaan nya.. setelah SMK gue gak pernah lagi dianter maupun di jemput Usup, ya karena sekolah gue deket dari rumah, hanya 10 menit dengan berjalan kaki.. hemat biaya juga kan. Pernah gue awalnya mau mengajak Usup ke sekolah, tetapi gue gatau kenapa rasanya gengsi banget buat ngajak dia, temen-temen gue yang lain sahabat nya keren-keren, tapi sahabat gue sih Usup ya apa adanya banget, gue malu aja. Dan gue menyesal banget karena pernah malu sahabatan sama Usup.. Mungkin kalo Usup punya hati gue sudah tak dianggap sahabatnya lagi sejak saat itu, tapi biar gimanapun, Usup tetaplah sahabat yang paling setia.

Setelah lulus sekolah, akhirnya gue bekerja, gue mulai berani mengajak Usup berpetualang bersama gue, iya bokap gue udah mengizinkan Usup menjadi sahabat sepanjang perjalanan selamanya untuk gue. Bokap gue sudah punya sahabat barunya.. anggap saja adiknya Usup. padahal petualangan bokap gue sama sih Usup sudah sampai Jogja loh, betapa luar biasanya Usup ini, mungkin umurnya sekitar, 11 tahun kali ya.. pokoknya lebih dari 10 tahun, Usup termasuk sahabat untuk keluarga gue.

Awal gue interview kerja, gue malah menyakiti Usup, akibat terlalu buru-buru karena kesiangan, sih Usup tersenggol gerobak, dan spion nya pecah, sebulan tanpa spion itu agak risih juga ya, akhirnya setelah gajian pertama, gue bisa menggganti dengan spion baru, gue beri skotlet juga berwarna hitam, agar Usup terlihat lebih keren.. (padahal mah sama aja)

Setiap hari gue selalu mengajak Usup berkeliling dan berkelana, walau hanya untuk bekerja setiap Senin-Jumat, hanya untuk sekedar mengantar nyokap ke pasar, atau menemani hari libur untuk pergi berolahraga ke GBK..

Pergi bersama pacar juga di temani Usup, namun pernah ada hal yang membuat gue kecewa, ketia bersama pacar gue waktu SMK, sebut saja Rani, Rani mungkin malu jika pergi harus ditemani Usup, gue gak tau kenapa, dia gengsi di bonceng, jujur gue bingung, kenapa malu coba? apa karena Usup sudah terlalu tua? apa karena Usup hanyalah sesuatu yang klasik? APA KARENA USUP TERLALU APA ADANYA? dan sejak saat itu gue sadar, orang yang gak bisa nerima Usup sebagai sahabat gue, dia bukanlah orang yang baik, okee.  bagusnya gue sudah tidak bersama wanita itu. Alhamdulillah


Gue hanya ingin temen-temen gue, sahabat gue yang lain, maupun pacar, bisa nerima Usup sebagai sahabat gue juga.. sederhana aja sih keinginan gue, tetapi kenapa harus malu? Yaudahlah terserah gimana kalian, intinya jangan malu aja temenan, sahabatan ataupun pacaran sama gue. Masih gak bisa nerima gue juga? yaudah gapapa terserah ! Gue hanya butuh orang-orang yang jujur dan mau nerima gue ada adanya kok, yang gak terima ya cari aja yang lebih baik. haha hidup gausah di bawa pusing, gausah perduliin orang yang gak suka sama kehadiran kita, gue ya begini mau di apain lagi. gitu aja kok repot, justru tunjukin ke mereka, menjadi diri sendiri dan orang yang apa adanya itu lebih sederhana kok, gausah capek-capek pake topeng ketika temenan, sahabatan apalagi pacaran, mending di benci karena kejujuran , daripada di sukai tetapi sebuah kebohongan

Mungkin pada awalnya gue pernah berpikiran untuk mengganti Usup dengan sahabat yang lebih baik, dan nyokap gue pun nyuruh, supaya Usup di ganti dengan yang baru, jujur di saat itu gue juga pengen sebenernya mengganti Usup, karena mungkin Usup terlalu klasik untuk remaja seumuran gue.. cuma entah kenapa gue teringat lagi kenangan-kenangan bersamanya.. Waktu pertama kali gue daftar kuliah, gue pertama kalinya mengajak Usup kedaerah Pamulang, gue merasakan keseruan dan kebahagiaan tersendiri bersama Usup.. Gue di serempet mobil, gue nabrak seorang lelaki berwajah garang dan berkumis sampai gue di omel-omelin. Gue langsung memutuskan, gue memilih setia bersama Usup. entah apa yang membuat gue setia, yang jelas gue mungkin memang orangnya setia sih, :p

Pernah waktu itu tragedi ketika gue berangkat ke kantor, gue di serempet metromini, gue terpental, dan Usup terluka parah, alhamdulillah sih gue gak apa-apa, hanya lecet dikit dan mungkin keseleo, Usup dan gue jatuh bersama-sama, kita menderita bareng, memang sahabat sepanjang perjalanan, kita sehati Sup!, tetapi setelah gue bangun, dan melihat keadaan Usup, kenapa knalpotnya pengok, giginya rusak, dan gue mengendarai Usup tanpa rem. Gue gak tega sahabat gue terluka seperti itu, oke besok Usup harus ke rumah sakit untuk dia..
Setelah di perbaiki, Usup sehat kembali, ya meskipun harus keluar sejumlah uang yang lumayan, asalkan Usup bisa menemani gue lagi sepanjang perjalanan, gue gak akan mikirin berapa jumlah uang itu. hoho

Dan akhirnya Juni 2013, ketika gue menemukan seseorang pacar yang bisa menerima kalo Usup adalah sahabat gue, dan dia gak pernah keberatan kalo Usup adalah sahabat baik gue yang bakal menemani gue berdua kemana-mana, gue bahagia banget, ada orang yang mau menerima gue dan Usup yang hanya apa adanya..
Gue dan dia hangout bareng bersama Usup, gue hujan-hujanan sama Devi juga bareng Usup, dan rekor jarak terjauh bersama gue adalah pas ke Puncak Pass, naik turun gitu jalanan nya tetapi Usup kuat, dia benar-benar bisa diandalkan, sempet sih mogok sebentar karena cuaca dingin mungkin, tetapi setelah gue percaya kalo Usup bisa menemani gue, dia pun menunjukan kesetiaan nya. dan ini pertama kalinya gue bisa ke Puncak mengajak Usup, sampai Devi bilang : 'Usupnya hebat, Yoganya juga hebat banget hehe'

Tapi karena seiring berjalan waktu, gue dan dia gak sepaham, atau salah paham, entahlah, intinya sudah berbeda.. mungkin dia masih nerima Usup sebagai sahabat baik gue, hanya saja dia gak bisa lagi menjadi pacar gue, ya mungkin memang takdir berpisah, atau dia belom tepat buat gue, hidup akan terus berlanjut, tenang aja. Gue hanya menikmati hari-hari gue bersama Usup meskipun menjadi jomblo, dan gue gak perlu menunggu siapapun orang itu yang bisa menerima Usup lagi.. Kelak ada saat ketika gue berpetulang bersama Usup dan pasti menemukan wanita itu.. Siapapun dia orangnya, pasti dia orang yang baik buat gue.


Ya itu aja mungkin cerita tentang Usup, gue ngerasa nyaman saat bersama dia, apapun keadaan gue, Usuplah tetap juaranya yang menenangkan hati gue karena bisa gue ajak ngebut dan meluapkan emosi ketika gundah gelisah, terimakasih sahabat sepanjang perjalanan 


Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments

  1. Hai, Usup.. Kenalan dongs sama si Jojo, Supranya aku. Hihihi.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. hai Jojo, tapi jauh ya di Medan, susah kenalannya. pffttt. supra is the best lah! :D

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.