Menjadi Jomblo Baru

No Comments
Menjadi jomblo itu gak buruk-buruk amat ya, biasa aja sih malahan.. tetapi banyak yang terlalu lebay ketika menjadi jomblo. Entah sengaja di ngenes-ngenesin atau cari perhatian, gue gak ngerti banget dah sama yang jomblo begitu..  pake bilang single kece, single lebih happy lah, pake ngaku-ngaku fokus mengejar mimpi dulu lah, kalo mau mimpi kan tinggal tidur, nanti juga mimpi dan kenapa harus fokus dan di kejar? -_- 


Oh iya menurut gue sebenernya sih jomblo atau pacaran itu gak masalah, biar gimanapun gue tetep bahagia, karena status cuma cover aja, isi hati yang penting iyakan? Dan bahagia gue yang ciptain kok, bukan pasangan, hanya saja ketika pacaran dua insan tersebut saling berbagi kebahagiaan, ya berbagi masalah juga, berbagi kesedihan, berbagi cerita, intinya saling sharing, tapi menurut gue pacaran yang baik itu ya harus lebih banyak bahagianya, kalo banyak sedihnya, buat apa pacaran? Pikir-pikir lagi deh hubungan kalian itu lebih dominan bahagia atau sedihnya, jangan terpaksa bertahan hanya karena sudah pacaran lama, karena sesuatu hal yang terpaksa dan dipaksakan itu gak baik. Kata orang bahagianya suatu hubungan enggak tergantung lamanya pacaran kok, kalo pacaran lama terus udah sama-sama gak menyamankan untuk apa? Kalo pacaran lama tetapi enggak tau harus lanjut ke jenjang selanjutnya buat apa? Mending jomblo! #jomblonyaritemen


Dan kalo kamu mikir, kamu bisa bahagianya cuma karena pacaran, nanti pas jomblo gak bahagia dong? Sekali lagi gue kasih tau, bahagia itu diri sendiri yang ciptain, terutama bahagia ketika kalian melakukan hobi atau passion, ya seperti gue sekarang ini, passion gue menulis, hobi gue curhat, meskipun cuma menulis curhatan aja, tetapi semoga bermanfaat..


Kadang gue selalu mikir, kok ada ya orang yang jadi jomblo tetapi terlalu di pamerin banget, udah gitu baru jomblo bentar (putus sama pacar seminggu- dua minggu) tetapi langsung mencoba gebet sana, gebet sini dapet pacar lagi. Tujuan orang yang kayak gitu apaan sih? Pacaran hanya untuk status?
Aduh kasiaaaan..
Gue gak nyangka ada orang yang terlalu terburu-buru untuk mencari pacar lagi, emang apa salahnya menjadi jomblo? Hati juga butuh istirahat kan, apalagi hati yang terluka, gak bisa secepet itu langsung punya pasangan, ya kira-kira 3 bulan putus lah baru mencoba mencari yang baru, tetapi terserah sih, hati emang gak bisa di paksain, cuma terkesan gimana gitu kalo misalnya baru putus tapi dapet pacar lagi, kan seperti bermain-main sama perasaan, gue aja nih ya biasanya butuh kira-kira 1 semester atau lebih untuk cari pacar lagi, temen gue malah ada yang sampe 1 tahun atau lebih, ya moveon emang tergantung orangnya masing-masing sih, tapi tetep gak lucu kalo terlalu cepet moveon, mungkin moveon gapapalah cepet, namun kalo punya pacar baru? maksudnya apa? mau manas-manasin mantan? mau dibilang laku? dagangan kaleee
Yang namanya orang baru putus cinta tuh butuh adaptasi juga, butuh waktu untuk menyembuhkan luka, karena prioritas orang yang habis patah hati adalah supaya tidak patah hati lagi 

Tetapi kalau kalian yang baru saja putus, mencoba mencari orang baru untuk sekedar menyembuhkan luka, atau tempat nyaman yang semu (bukan nyaman sebenarnya) tentu gak lama lagi kalian pasti patah hati lagi. Karena kalian terlalu cepat memaksakan hati, hati gak akan bisa di paksain, santai aja sih, kalo kalian masih cocok ke yang lama ya balikan aja, gak ada salahnya balikan sama mantan, asalkan tujuan kalian balikan untuk memperbaiki sebuah hubungan itu, dan tidak mengulang kesalahan. Gak ada salahnya untuk balikan kok, tergantung suara atau kata hati kamu aja mau seperti apa.. Tetapi kalau kalian balikan untuk kesalahan yang sama untuk apa? Lebih baik moveon, tapi tetep nikmatin jomblo dulu, jangan buru-buru cari pasangan, soalnya ada orang yang udah punya pacar baru tetapi belom tentu sudah moveon, dan ada juga yang sudah moveon tapi belom punya pacar baru. Karena hidup adalah pilihan sih, gimana kalian memilih dan menikmatinya aja. 


Alhamdulillah gue belom pernah sih kayak gitu,  cuma kalo ngomong single happy pernah (dulu, udah lama banget) , mau jomblo bahagia, mau jomblo ngenes, atau sebagaimana nya kalian jomblo, yaudah diem aja.. gausah kebanyakan ngeluh, syukuri aja yang ada.. syukuri walaupun kamu jomblo, tenang aja, nanti juga ada saatnya kamu berpasangan, terus perbaiki diri menjadi lebih baik aja, intropeksi diri lagi supaya gak ada lagi kegagalan hubungan, soal jodoh udah di atur kok, yang terpenting kalian berusaha dan berdoa untuk menjemput jodoh itu, kalo kalian hanya diem aja ya meski jodoh sudah di atur tetep aja kalian gak kedapetan,

Ngomong-ngomong soal jomblo, gue mau curhat ah, karena belom lama ini gue menjadi jomblo, ya kira-kira sebulan lebih yang lalu gue putus sama pacar gue
Ciyeee jomblo baru, ciyeee.

Gue kepikiran kadang menjadi jomblo baru itu jadi pusat perhatian, gaenak banget rasanya..
Lah emang apa aja sih yang bikin gaenak Yog?


1. Bawaan nya pengen curhat terus

Entah ini gue doang, apa orang-orang juga.. pas gue baru putus, otomatis gue pasti curhat sama sahabat-sahabat, temen deket, bahkan curhat ke orang tua. Ya gak salah kan curhat ke orang tua? Justru lebih terpercaya dan di kasih masukan yang positif. Gue juga gak ngerti kenapa kalo baru putus pasti pingin nya curhat, sharing aja gitu ke sahabat kan kenapa bisa gagal mempertahankan sebuah hubungan. Lagian kalo di pendem sendiri nanti juga sakit, mending di curhatin aja iyakan? :p
Tetapi banyak orang yang salah menempatkan curhatnya, mereka curhat ke social media (kadang gue juga sih, sering malah kali ya) hahaha
Gapapa juga kok, ini hak setiap individu, yang menurut gue salah adalah curhat ke lawan jenis yang bukan sahabat atau temen baik, terlebih lagi dia jomblo.. takutnya ada pihak yang diem-diem suka, meminjamkan telinganya menjadi pendengar yang baik, dan ternyata ada maksud modus, orang itu diem-diem naksir kamu udah lama, dan menunggu saat-saat seperti ini, kasian deh, mau jadian aja harus nunggu orang lain putus, tapi ada loh orang begitu haha namanya juga hidup


2. Di tanyain dan di kepoin

Ketika gue memilih diem aja, menahan diri untuk  enggak curhat, (hanya orang-orang terdekat yang tau) cepat atau lambat ada aja yang kepoin, ada aja yang nanyain, contohnya : 'Yog kok statusnya gak love sama itu lagi?' 'Yog kok udah gak pernah masang DP berduaan, putus ya? kok bisa?'
Gue kadang kesel juga kalo di tanya-tanya gitu, kalo yang maksudnya perduli sih okelah gue jawab, kalo yang bermaksud cuma kepo dan malah pingin ngeledek tuh rasanya gimana gitu, males aja soktau, atau terlalu ingin tau sama kehidupan seseorang, ya lagian namanya hubungan bisa putus wajar lah.. Kayak gak pernah putus sama pacarnya deh, jangan-jangan belom pernah punya pacar? *eh

3. Di ledekin

Ya gak dimana-mana setiap jadi jomblo, apalagi menjadi jomblo baru pasti di ledekin, di cela-cela, salah apa kaum jomblo sampe di hina-hina? mungkin karena ini lah banyak orang yang takut untuk jomblo, tapi buat gue, jomblo itu biasa aja, tergantung kita ngejalanin dan menyikapi ledekan nya itu. Kalo yang pacaran ngatain seorang jomblo, 'ciye jomblo kasian gak bisa nonton berduaan lagi kalo ada film bagus' 'ciye jomblo gak bisa dapet pelukan lagi nih yee' 'ciye jomblo sabun nya cepet abis nih ye' yang soal sabun gue gak ngerti nih. kalo kalian gak merasa ngenes pas jomblo, cuekin aja kata-kata mereka, toh kalian bisa bahagia kan ketika jomblo? tapi kalo udah kesel di kata-katain begitu, bales aja katain gini, : 'ciyee yang pacaran tapi gak bahagia' 'ciyee yang pacaran gak capek apa jadi tukang ojek' (buat yang pacaran nya hanya untuk anter jemput , pacar apa ojek pribadi deh) 'ciyee pacaran tapi kok kerjaan nya berantem mulu, udah putus aja' #jomblonyaritemen ya terserah kalian mau ngeledek gimana, kalo gue sih stay cool aja, cuekin orang yang ngatain, lagian pacarmu belom tentu jodohmu kok. hoho

4. Terasa ada yang kurang

Entah gue kenapa pas menjadi jomblo baru emang suka ngerasa ada yang kurang, apaan yang kurang Yog? Setiap momen sama dia udah gak ada lagi, itu terasa ada yang kurang buat gue, gak ada yang bisa di ucapin selamat pagi, siang, sore malem, gak ada yang ngingetin atau di ingetin makan, sholat, gak ada yang ngasih atau gue kasih kata semangat , gak ada yang bisa diajak makan bareng berduaan di tempat makan favorit , gak ada yang bisa di genggam tangan nya lagi ketika jalan bareng, gak ada sosok pacar yang diboncengin lagi kalo ingin hangout, ga gak ada yang bisa di apelin rumahnya, gak ada yang bisa di bawain martabak lagi buat keluarganya, entah semua itu terasa ada yang kurang. lebih simplenya gak ada sosok dia yang selalu ada untuk kamu, yang ngeluangin waktunya untuk kamu, yang bisa kamu curhatin, yang bisa kamu dengerin curhatnya, dan gak ada lagi dia yang menjadi motivasi kamu untuk masa depan. (misal kamu udah rencana mau ngajak married 4-5 tahun lagi) kelamaan hahaha

Ya mungkin segitu aja ketika menjadi jomblo baru, sebenernya banyak, namun jari-jari gue sudah mulai radang, jadi gue sudahi cukup sampai disini. selamat membaca mblo !
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.