Menghindari Prasangka Buruk

No Comments
Cahaya matahari mulai terlihat dari balik jendela, di sebuah kamar, tepatnya di atas kasur, gue pun masih tertidur pulas karena semalam masih melek hingga larut, kicauan burung-burung terdengar merdu, bagai sedang bernyanyi tentang dingin nya suasana sehabis hujan semalam, sampai terdengar suara keras di dekat telinga gue, 'Yoga bangun Yog!' nyokap berusaha membangunkan gue..
Berusaha bangkit dengan mata masih kriyep-kriyep, badan masih lemes kayak habis manggul beras sekarung, melihat jam sudah pukul 8 pagi.

Gue spontan berteriak, 'wah terlambat, kok ibu gak bangunin, bangunin nya baru sekarang' , nyokap udah berusaha ngebangunin berulang kali, buat shubuhan buat bangun pagi, tapi gue terlalu nyenyak, gue langsung bergegas membasuh muka, menggosok gigi tapi gak mandi, belum juga keluar dari WC, nyokap teriak lagi, 'ini hari Minggu le'

Gue kesel, 'lah terus kenapa di bangunin hari Minggu, bikin kaget aja, ada apa?' Nyokap bilang, 'keluar dulu mending terus liat ada apaan'  setelah gue keluar dari WC, tercium aroma pisang goreng, tanda di suruh sarapan, eh pas di ruang tengah terlihat sosok pria botak, Agus.. Melihat Agus mengenakan jersey chelsea, gue langsung kaget.. 'emang ada futsal dadakan Gus?' karena seinget gue gak ada janji dan jadwal futsal. Agus ngejawab, 'yaudah ayok dah buruan ambil sepatu lu' , gue berlari ke arah rak untuk nyari sepatu gue, 'okee tunggu bentar ya'

Setelah memakai sepatu, gue berangkat dan pamit sama nyokap untuk futsal tanpa sarapan, yang gue gak ngerti, sih Agus ngendarain motor bukan ke arah lapangan tempat futsal, tetapi belok ke warkop. Akhirnya berhenti di depan warkop sekitar Binus. Dia langsung to the point, 'maaf Yog gue gatau lagi harus curhat sama siapa, gue bingung banget sama masalah hubungan gue dan cewek gue, gue ngerasa semakin kesini makin ada aja masalah'

'Kok bisa gitu?' , karena belom di jelasin apa-apa ya gue gak ngerti..

Dia ngejelasin panjang lebar kali tinggi. disangka rumus dia bilang awalnya berantem karena hal sepele, terus juga ngerasa ceweknya jadi beda, ngerasa ada yang di sembunyiin, dan takut kalo ceweknya suka sama cowok lain, 'gue bingung sama dia, padahal sepele tapi malah jadi besar, gue ajak bercanda dia kesel, gue kesel juga di malah marah, karena kepancing emosi gue marah juga tuh, eh dia malah makin marah, kenapa tuh ya?'

'Lagi dapet kali tuh, cewek kan sensian kalo lagi pms' gue mulai soktau

'Yeh soktau, kagak lagi dapet dia' Agus membenarkan

Berusaha jawab dengan bijak, ya menurut gue sih kasusnya Agus itu mereka harus lebih saling ngerti satu sama lain, salah satu harus ada yang ngalah, gak boleh dua-duanya pengen menang, paling enak juga kalo dua-duanya udah gak egois,  jadi sebisa mungkin walaupun dia gak salah dia bakalan ngalah, lagian cowok harus lebih sering ngalah, tapi gak selamanya cowok mulu,  ada saatnya aja gitu deh..

'kalian kan sama-sama sayang, gaboleh cuma karena hal sepele malah jadi bubar, pikiran lagi baik-baik deh, jangan egois, nanti lo nyesel sendiri'

Agus masih ngeyel, 'ya terus kenapa dia beda gitu? Gue rasa dia pasti lagi deket sama cowok lain'

Gue bingung kenapa sih Agus bisa nuduh gitu, gue jelasin sebisa mungkin, gue kasih tau kalo nuduh harus ada bukti, gue bilang jangan pake emosi , kalo ada masalah selesaikan baik-baik, lebih sabar lagi dan bersikap dewasa supaya enggak berprasangka buruk. 'lo tau darimana dia deket sama cowok lain? jangan berprasangka buruk gitu, apalagi sama orang yang lu sayang'

Agus makin sewot, dia bilang kalo dulu pernah yang namanya di selingkuhin, jadi gakmau sampe terulang lagi, karena sakitnya bukan main, nyeseknya ga karuan, 'gue cuma gamau hal yang terjadi di masa lalu keulang lagi, gaenak rasanya di selingkuhin'

Gue berusaha jawab selembut mungkin, berusaha nenangin dia, 'gini ya Gus, mungkin lo punya masa lalu suram, tapi sebisa mungkin lo jangan pernah bawa-bawa masalah itu ke ke hubungan lo yang sekarang, sekali lagi lo harus ngehindarin prasangka buruk itu, jangan nethink, harus positive thinking, apalagi dia pacar lu..'

Agus udah gak bisa di kasih tau secara lembut, dia malah marah-marah ke gue, dia ngerasa gue mojok-mojokin dia, padahal gue gak ada maksud sama sekali, selain dengerin curhatan dia dan ngasih masukan..

'Eh Yog, apa gue salah punya prasangka buruk ke dia, kalo nanti emang bener gimana, apa gue gak sakit kalo begitu? apa gue gak kecewa kalo di khianatin? Sini lu ngerasain jadi gue!'

Gue sabarin dulu deh ini sih Agus, berusaha tenang sebisa mungkin dengerin orang yang emosinya gak ke kontrol, atau tonjok biar diem dan gue ngejawab. 'siapa yang mojokin lu? kita aja duduk di tengah-tengah haha'
gue berusaha mencairkan suasana,  'gue tau perasaan lu, tapi apa dia gak kecewa kalo lu tuduh kayak gitu?  dan nyatanya dia gak deket sama cowok lain? apa lo setega itu? lo bisa nyangka orang yang sayang sama lu bakalan kayak gitu? mungkin dia lagi jenuh sama sikap lu, dia pengen lu sadar, dia cuma pengen lo ngerti tanpa harus bilang, cewek emang agak ribet bro, dan misalkan emang itu bener, lo harus lebih sabar aja, dan seenggaknya lo gak sejahat dia, lo  udah berbuat baik, bahwa lo gak berprasangka buruk apapun ke dia , tenang aja biar Allah yang bales'

Emosi Agus meredam, dia mulai mengerti sama maksud gue, dan akhirnya minta maaf ke gue. 'sorry Yog gue emosi, gue cuma mau curhat malah ngomel-ngomelin lu, mungkin bener, gue harus berpikiran positif aja.'

Gue senyum karena dia mulai sadar, gue kasih tau ke dia kalo berpikiran positif itu lebih baik, dan kita harus hindari suudzan atau prasangka buruk.




Dan Agus malah cerita tentang hal lain, pernah katanya waktu dia lagi nyasar di daerah Ciledug, maksudnya mau nyari lapangan futsal, tapi karena udah lama gak main futsal di daerah sini jadi lupa, cuma muter-muter sekitar komplek daerah itu, dari kejauhan tampak bapak-bapak berwajah garang, rambutnya panjang keriting, pakaian nya mirip preman, kemudian menuju ke arah Agus, waktu itu Agus bener-bener berprasangka buruk,  kalo dirinya akan di palakin, dia bakal di apa-apain sama preman ini, motornya mau di ambil, Agus nya di tusuk, Agus pikiran nya makin kacau, dan udah siap buat mukul tuh bapak-bapak misalnya semakin dekat. Setelah jarak 1 meter dari motor Agus, keluar kata-kata dari mulut bapak itu, 'nyari alamat ya dek? kok saya perhatiin cuma mondar-mandir daerah sini, bisa saya bantu? kalo di liat dari baju bolanya pasti mau futsal ya? nih adek lurus aja setelah itu belok kanan, ikutin jalan baru belok kiri sampe deh.'

Agus nyesel, bener-bener nyesel udah suudzan sama bapak itu, bisa-bisanya berpikiran negatif sama orang itu cuma karena penampilan nya.

Gue keinget juga, kadang gue sering berprasangka buruk ke orang, mendingan positif thinking aja lah, ya kecuali feeling kita ngerasain bakalan terjadi hal yang buruk, baru deh waspada..

Agus balik lagi ngomongin topik tentang ceweknya, dia udah sadar mungkin dirinya harus lebih sabar aja ngehadepin ceweknya, harus meredam emosi, gak boleh egois, jangan gengsi dan malu buat minta maaf, gak ada salahnya mengalah, lagian kalo sayang pasti bisa memaafkan, dan Agus ngerasa seneng dan berterimakasih banget sama gue.

Gue juga seneng, akhirnya bisa menjadi pendengar yang baik, dan berusaha ngehibur sohib gue ini.
 gue bilang lagi ke dia santai aja kok kalo mau curhat, gue bakalan dengerin curhatan dia asalkan gue lagi gak sibuk,  soal cinta emang kayak gitu, kalo mau hubungan awet jangan pernah emosi misalnya menyelesaikan suatu masalah,  jangan egois, harus berani ngalah, jangan pernah berprasangka buruk, dan intinya saling percaya satu sama lain dan harus punya komitmen untuk tetap bersama..


Agus terlihat lebih bersemangat, dia menjadi lebih paham sekarang, gue pun juga paham, pokoknya gue berdua saling tukar pikiran, saling sharing misalnya ada masalah..
'Sekali lagi makasih dah Yog, emang deh lu sahabat gue!'

Kruuuukkkkk, kruuuukkkk , suara merdu terdengar yang mungkin berasal dari  cacing dalam perut gue.
'Gus kayaknya makasih gak bisa bikin gue kenyang deh, gimana kalo roti bakar aja, haha'

Agus jadi jengkel, 'yeh bisa-bisanya lu kampreet'

Tapi gue tetep di beliin makan roti bakar dan minum es teh manis, lumayan lah ganjel perut, gara-gara tadi terlalu buru-buru, pisang goreng buatan nyokap gak jadi gue nikmati.

Gue heran kenapa Agus gak makan, cuma mesen minum aja.
'eh lo kok gak mesen makan? duit lu gak cukup ya?'

Dia ngejawab santai, 'yailah gue mah udah kenyang sarapan nasi,,,, nasihat dari lu yang gue dengerin ampe gue gumoh, haha'

gue ketawa ngakak, 'hahahaha bisa bisa'

Ya setelah itu gue menyantap roti bakar yang sudah di sajikan abangnya, setelah kelar baru deh pulang ke rumah masing-masing.

SEKIAN~


Pernah gak kalian berprasangka buruk sama orang lain?

ya mungkin kayak cerita di atas, atau contoh lain.

Misalnya kalian ngeliat seorang mahasiswi cantik banget mirip model bersama pacarnya, tapi cowoknya biasa-biasa aja, gak ada ganteng-gantengnya deh..

Dalam pikiran negatif setiap manusia berpikir, wah itu pasti cowok duitnya banyak, atau pake pelet, dan motornya bagus, atau mungkin pake mobil, kalian juga pasti mikir ceweknya matre.


Kenyataan nya?

Mereka berdua pacaran dari masa SMA, dan sekarang sudah kuliah semester akhir, mereka sudah sama-sama bekerja, cowoknya pun enggak tajir menurut penilaian kalian, motornya biasa aja cuma supra x, motor standar yang gak mungkin dan pasti susah untuk ngedapetin cabe-cabean, tapi bisa dapet yang lebih baik, cewek baik-baik yang jauh lebih cantik, dan tulus bisa nerima keadaan cowoknya.. dan ceweknya bener-bener ngeliat dari hati cowoknya yang tulus, ceweknya udah ngerasa nyaman, dan udah berniat mau married setelah lulus nanti.

itu tanda bahwa kita gak boleh berprasangka buruk sama siapa aja, harus bisa menghindari apa yang namanya suudzan, berusaha berpikiran positif. jangan pernah dengerin apa kata orang tentang buruknya seseorang, sebelum kalian kenal seseorang itu lebih dekat, dan bisa menilai sendiri, baik atau buruknya.

Ya segitu aja mungkin tentang tulisan gue, selamat malam, semoga bermanfaat !
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.