Memahami Arti Kesendirian

No Comments
Hallo selamat malam, sore tadi gue pulang kerja seperti biasa langsung menuju ke rumah, sesampai di rumah pintu tertutup, lalu gue buka dan bilang "Assalamualaikum" , suasana sepi, ruangan gelap, seperti tak berpenghuni, lalu gue pun menjawab sendiri, "wa'alaikumsalam", kemudian menaruh helm, kunci motor dan sepatu di tempat seperti biasanya..

Gue pun menuju ke kamar, mencopot kancing seragam kerja satu demi satu, lalu berganti pakaian santai untuk di rumah, kaos oblong warna hitam dan boxer abu-abu, ingn rasanya segera merebahkan diri di kamar, tiba-tiba gue terdiam dan mikir, "gaenak juga ya rasanya sendirian di kamar gini, berasa ngekos, padahal gue masih tinggal sama orang tua, tapi setiap pulang kerja lebih sering mengurung diri di kamar, dan lebih sering sendiri karena bokap gue kerja, masuk siang pulang malem, adik gue gatau kemana kelayapan terus, paling magrib baru pulang dan nyokap gue yang biasa di rumah, kali ini lebih sering sibuk, kadang sibuk arisan, sibuk sama ibu-ibu PKK lain nya, atau sibuk yang paling rutin, nyari sayuran di pasar buat dagangan esok hari, cuma gue udah terbiasa juga sih kalo sekitar jam pulang kerja, pukul 5 kurang lebih, cuma ada nyokap, dan pahitnya sendirian" lamunan gue terbuyar.



karena merasa kamar ini begitu kotor, maka gue beres-beres kamar terlebih dahulu sebelum rebahan, setelah kamar rapi dan bersih, gue pun terlentang di atas kasur empuk, menyetel musik bermaksud agar terasa ramai, lalu gue pun nyanyi-nyanyi mengikuti suara dari mp3, entah dari mana akhirnya gue dapet inspirasi, gue mulai memahami arti kesendirian ini, dan yang akhirnya bisa berjumpa lagi di tulisan gue yang baru, seneng juga rasanya bisa sering nulis kayak gini, dalam seminggu selalu berusaha untuk nulis hehe, itulah pentingnya komitmen..

Banyak orang yang memahami arti kesendirian itu pasti sedih, kesepian, galau, atau hal negatif lain nya, tapi kadang gue mikir ini gak seperti orang-orang pahami, mungkin waktu itu pas nyokap gue pulang ke kampung, karena sepupu gue meninggal, ya saat itu gue bener-bener sedih, pertama gue berduka , dan yang paling bikin sedih, biasanya kalo gue bangun tidur kesiangan sampe lupa bangun untuk shubuhan, jam 6 nyokap gue udah ngomel-ngomel untuk bangunin gue, suruh mandi, sholat abis gitu siap-siap berangkat kerja, tapi di hari itu, gue kesiangan, jam 6.45 gue baru bangun, mungkin akibat terlalu letih, terlalu nyenyak, dan alarm yang gagal membangunkan gue, gue baru sadar, kemarin siang nyokap pulang ke kampung, biasanya ada sarapan di meja seperti nasi uduk atau lontong sayur dan beberapa gorengan (dagangan nyokap gue) kali ini gue cuma minum beberapa gelas air putih aja sampe perut gue kembung, yang penting keisi deh ini perut, setelah pulang kerja ya gitu, gue yang ngucap salam, gue juga yang jawab, miris, sampai di rumah biasanya ngomong, "Bu masak apa?" gak ada yang jawab, krik krik krik, cuma suara jangkrik yang terdengar. Gue baru inget lagi, kalo nyokap gue pulang kampung, hari pertama yang berat untuk di lalui tanpa hadirnya nyokap di rumah, gue liat ke meja makan cuma ada rice cooker, tandanya cuma nasi putih, di meja ada juga beberapa bungkusan mie, tapi gue ngomong dalam hati, "masa mie sih, gak ah" , buka kulkas ternyata ada telor, gue goreng aja kalo gitu, dan akhirnya bisa makan sore dengan lauk seadanya, alhamdulillah. Ya begitulah menghadapi kesendirian di rumah tanpa nyokap,  cari lauk sendiri, atau masak sendiri, gapapalah, belajar supaya lebih mandiri hehe..


Begitu aja setiap hari-harinya selama seminggu sampai nyokap gue pulang ke Jakarta lagi, gue ngerasa sendiri di rumah, padahal mah ada adik gue, tapi adik gue udah kebiasaan main sama temen-temen nya jadi dia gak ngerasa sendiri, sayangnya dia lupa waktu, gak ada nyokap makin susah di atur, yang bisa ngajarin dan ngurus cuma gue, maklum bokap pulang malem. yang gue lakuin cuma bisa tanya, udah makan belum, mau makan apa, dan gue bikinin makanan, tapi kadang dia sendiri udah bisa juga bikin mie atau goreng telor karena udah gue ajarin mandiri, gue suruh mandi, kalo magrib udah harus di rumah, suruh sholat juga, tapi ya namanya anak SMP susah di atur dan di bilangin, mungkin gue dulu gitu juga ya, jadi gue sabar aja, yang penting udah di ajarin, udah di kasih tau yang bener, nanti ada waktunya dia bakal sadar, yang penting tetep dalam pengawasan hehe..

Balik lagi soal kesendirian, gue mikir kesendirian itu macam-macam,

  • Kesendirian karena sendirian di rumah, yang gue alamin saat itu, atau orang-orang yang sedang sendirian di rumahnya
  • Kesendirian karena gak punya pacar atau jomblo dan biar lebih elegan sebut aja single, dan
  • Kesendirian karena banyak masalah, walaupun di tengah keramaian bakalan tetep ngerasa sendirian karena cuma mikirin masalah itu tanpa memperdulikan lingkungan sekitarnya..


oleh karena itu gue mulai memahami apa aja arti kesendirian..

Sewaktu gue sendirian di rumah, mungkin gue bakalan bete, galau, sedih dan lain lain, tapi gue selalu nemuin cara supaya gue gak galau, gue gak sedih, dan gue gak bete, lagian gue kalo sedih juga punya tempat cerita , cerita ke pacar gue, atau sahabat gue di bbm, kalo gue galau, gue dengerin musik hardcore di speaker, teriak-teriak sampai rasanya lega dan gak galau lagi, tapi sialnya suara gue langsung serak dan tenggorokan gue sakit. Bego? Iya.. Kalau gue lagi bete, gue buka laptop, gue main game, nge PES atau main dota, kadang gue nonton film biru action atau film yang ada di laptop gue lah pokoknya, lebih bagus lagi gue buka blog dan mulai menulis, asik seru, dan gue ngerasa gak sendirian lagi, soalnya ketika gue menulis, gue ngerasa terbang jauh, gue berimajinasi, gue di temani kata-kata indah, gue terbayangkan hal-hal aneh, kocak, dari situlah gue dapet ide-ide yang gokil.

Jadi kesendirian di rumah itu gak harus galau, sedih, bete kan? Tergantung gimana kita mengatasinya, kalian paling tau sendiri apa yang harus kalian lakukan kalo misalkan bete, hoho



Kesendirian dalam hubungan juga gak harus terasa miris, banyak jomblo-jomblo yang masih terlihat bahagia dengan kesendirian nya, mungkin masih mengejar impian, atau mungkin masih mau merasa bebas, padahal sih pacaran juga bebas kayak orang yang lagi jomblo atau single, bebas ngelakuin hobi, bebas bergaul sama temen-temen, ya asalkan enggak bebas jalan sama cewek/cowok lain, pacaran itu gak rumit kan? asalkan gak ada kekang-kekangan dan posesif. Tergantung gimana ngejalanin nya sih, temen gue Reza, dan pacarnya Farah, dia happy-happy aja tuh pacaran, karena melakukan hal sewajarnya pacaran, gak ada larang-larangan dalam hal hobi, boleh main sama temen-temen yang penting ngabarin, boleh kontekan sama temen lawan jenisnya asalkan masih wajar dan enggak ada maksud terselubung, intinya mereka berdua saling percaya satu sama lain, jadi rasa senang dan bahagia yang di dapat bukan kepahitan, beda sama temen gue yang lain, belum lama ini sempet gue ngedenger curhatan dari Agus yang putus sama Rani, Agus justru lebih bebas ketika dia putus, soalnya waktu pacaran Rani kebanyakan ngelarang-larang Agus, Agus di larang sering futsal, padahal itu hobinya Agus, Agus di larang nongkrong di wc sama temen-temen nya, Agus di larang kontekan sama cewek lain, termasuk ibunya kasus seperti ini sudah gak wajar, Rani terlalu over protektif, Rani terlalu ngekang, Agus sebagai cowok yang telat sadar, akhirnya sadar juga setelah 2 tahun pacaran, awal pacaran mungkin happy, makin kesini makin di kekang dan ngerasa seperti burung perkutut yang cuma diam di sangkar, mereka pacaran, tapi Agus malah merasakan kesendirian, ini hal tragis yang pernah gue dengar, dimana-mana yang namanya pacaran ya berdua, saling interaksi satu sama lain, saling berjuang, saling mengerti, saling mensupport, namun jika hanya Agus yang berusaha membahagiakan, sedangkan Rani hanya mementingan keegoisan nya, sama saja Agus berjuang sendiri, jadi begitulah makna kesendirian dalam hubungan menurut gue. sendiri karena memang jomblo, atau pacaran tapi masih tetap ngerasa sendiri?

Banyak masalah, dan terlalu pusing, susah untuk cerita, walaupun sedang nongkrong bakalan terasa sepi, bakalan ngerasa sendiri, karena masalah nya tetep di bawa-bawa di tongkrongan tersebut, masalahnya cuma di pikirin, enggak untuk di selesaikan. Jadinya biarpun di tengah-tengah kerumunan mahasiswa lagi pada demo, dia yang galau sama masalahnya tetep aja bakalan ngerasa sendiri, biarpun lagi nonton konser musik, tetep aja ngerasa sendiri, seolah-olah masuk ke ruang hampa, selalu sendiri, maka dari itu, kalo lagi banyak masalah gausah di pikir-pikirin amat, di pikirin perlu, tapi kalo udah susah buat nyari jalan keluarnya, lebih baik curhat ke orang yang di percaya, jadinya kan gak bakal ngerasa sendiri, bakalan lebih baik misalnya udah cerita, kalian boleh cerita sama pacar, sahabat, atau temen baik, hal itu ngebuat kita jadi berdua, bersama-sama dan gak sendirian lagi.. curhat membuat kita berinteraksi satu sama lain, mengobrol dengan teman pun demikian, daripada cuma mendem masalah dan jadinya ngerasa sendiri, lebih baik curhat aja, walaupun gak ada seseorang yang bisa kalian percaya, masih ada Allah yang bersedia 24 jam, setiap hari, setiap saat mendengar keluhan dan kesedihan atas masalah yang menerpa kalian, justru ini lah yang paling baik, Allah juga gak akan memberikan masalah yang melebihi kemampuan atau batas hambanya..
Saat menghadapi masalah bersikaplah serius tetapi jangan terlalu serius, hidup ini hanya lah sebuah permainan, tersenyumlah, bermainlah, kita nikmati hidup ini !
Menurut gue kesendirian karena banyaknya masalah seharusnya membuat kita semakin kuat, karena itu membuat kita melatih kesabaran, membuat kita semakin dewasa..


Jangan jadikan kesendirian sebagai suatu kesepian yang menyiksa, jadikanlah kesendirian sebagai saat keheningan dan ketenangan yang bermakna.


Semoga kesendirian kalian menjadikan hal yang positif dan bermanfaat, dan semoga gue bisa terus berkarya, goodnight guys ! 
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.