Antara Sebuah Awal dan Akhir

No Comments
Halo selamat sore, gimana teman-teman puasa hari pertamanya? Semoga menjadi awal yang baik, dan puasa ini membawa keberkahan hingga akhir bulan ramadhan..

Antara sebuah awal dan akhir, banyak banget pasti kejadian nya.
di awal puasa kita mungkin belum terbiasa dengan menahan segala hawa nafsu, nafsu untuk makan, nafsu untuk minum dan nafsu-nafsu yang lain , seminggu berlalu kita sudah mulai terbiasa tetapi di akhir-akhir bulan ramadhan kita tentu semakin terbiasa untuk berpuasa, justru kita akan sedih harus mengakhiri bulan suci ramadhan, memang kita akan di sambut lebaran idul fitri hari penuh kemenangan, namun hati akan merasa rindu akan adanya bulan suci ramadhan


Biar gimanapun di setiap awal pasti ada akhir, kita hanya perlu mengawalinya lagi tahun depan, semoga umur kita masih di beri kesempatan untuk terus beribadah kepada Allah, dan ibadah yang kita lakukan semoga di berikan keberkahan. aamiiinn


Sama seperti di awal kita masuk sekolah, mulai dari SD deh, semalam gue bertemu temen SD gue, sebut saja Agus, Agus yang dahulu berbadan besar, tinggi yang sering meledek gue pendek kecil, boncel, bogel, atau sebutan hina-hina lain nya, kini tak lagi bisa meledek gue seperti itu, iya gue memang dulu pas SD paling kurus, paling kecil, paling pendek, pokoknya serba kekurangan, tapi alhamdulillah gue di SD mempunyai kelebihan yang menutupi kekurangan gue, gue waktu SD rajin dan tekun belajar sehingga sering menjadi bintang kelas, dari kelas 1-4 gue peringkat 1, namun karena dibeliin playstation, saat kelas 5-6 turun menjadi rangking 2. jadi gue sering juga di sebut kecil-kecil cabe rawit cabe-cabean , meskipun kecil tapi rasanya pedas, ya mungkin gue mirip sama perumpaan itu, meskipun fisik gue kekurangan, tapi gue masih punya kelebihan yang bisa di andalkan, pernah ikut lomba IPA masuk 25 besar se kecamatan, sayang waktu lomba se Jakarta Barat gue gugur, entah kenapa gue bisa inget, mungkin karena obrolan-obrolan gue semalam, iya sih Agus banyak ngobrol sama gue, kangen waktu main bola bareng, waktu jajan di kantin Pak Daliman, sepulang sekolah setiap hari sabtu ke rumah Reza untuk main PS rame-rame, nostalgia zaman SD dulu, sekarang Agus lebih pendek dari gue, gue juga gatau kenapa gue bisa lebih tinggi dari dia saat ini, cuma sayangnya gue masih tetep kurus, tapi suatu hari gue percaya badan gue bisa lebih berisi, ideal atau gemuk, gue selalu percaya karena ada seseorang yang sampai sekarang terus percaya sama gue, ya meskipun sekarang dia udah gak pacaran sama gue :')

Kembali ke topik ah, gue malah curhat deh tuh


di awal masuk sekolah SD kelas 1, gue dan temen-temen pasti culun banget, namun ketika sudah kelas 6, baju seragam mulai berani di keluarkan, udah berani berbuat nakal, merasa jagoan, tapi setelah general test, dan pengumuman kelulusan atau anggap saja akhir dari SD karena sebentar lagi akan lulus dan masuk SMP, kita merasa sedih, kenangan-kenangan selama 6 tahun seperti ini akan sulit di lupakan, bahkan sampai sekarang gue masih inget, dulu SD sama sekali gue gak pernah berani ngelawan orang yang lebih tinggi dari gue, gak punya nyali untuk ngobrol sama cewek, apalagi yang gue taksir, tapi begonya ada hal tergila yang pernah gue lakuin waktu SD, entah kelas 3 atau kelas 4 SD, cewek di kelas, sebut saja Rani, dia gue cium pipinya, gue gak ngerti hari itu gue kesurupan setan apa, sampai bisa-bisanya nyium cewek temen sekelas sendiri, dia bukan cewek yang gue taksir, tapi kenapa gue bisa nyium dia, entah, mungkin gue terlalu cepat kenal cinta, atau sekedar demi dapet uang Rp. 2000 dari temen gue, gue di suruh cium pipi seorang cewek di kelas, terus nanti di kasih 2000 rupiah, karena gue terlalu polos, kecupan itu mendarat di pipinya, dan berakhir di ruang guru, entah murid rangking 1 bisa berbuat hal sehina itu, gue malu, gue takut di adu ke orang tua, atau di telanjangin suruh lari ngiterin sekolah.. tapi ternyata gue cuma di nasihatin pelan-pelan, 'jangan niru adegan di televisi kayak gitu, belum saatnya, nanti kalo kamu udah dewasa juga ngerti' gue juga masih polos saat itu, padahal gue juga jarang nonton adegan pacaran di televisi, toh film power rangers, film doraemon, film dragon ball gak ada adegan ciuman-ciuman nya, gue cuma bisa manggut-manggut aja dengerin nasihat seorang guru. mungkin beliau memaklumi kesalahan pertama kalinya seorang juara kelas :p

Ya jaman SMP juga banyak momen indah antara sebuah awal dan akhir, awalnya semangat karena ingin cepat-cepat remaja dan dewasa, tapi begitu di akhir kelulusan ingin rasanya mengulang masa putih biru itu lagi, main warnet bersama teman-teman, futsal bersama, rebutan ngincer cewek cantik tapi gagal semua, ada lagi hal-hal kocak dan indah lain nya yang gak akan bisa di sebutin satu-satu di sini, cukup terekam dalam memori indah..


Begitu juga dengan SMK, perasaan waktu itu gue baru kelas 10, tiba-tiba udah kelas 12, udah banyak ngerti tentang pelajaran, udah ngerti tentang cinta-cintaan dan udah beberapa kali pacaran. Mulai sadar juga cewek-ceweknya berubah, waktu kelas 10 masih terlihat belum begitu cantik, belum begitu rupawan, kelas 12 tubuhnya mulai berubah, bodynya semakin sexy, dadanya membesar, wajahnya semakin cantik, dan masih banyak perubahan-perubahan nya , gue dan cowok-cowok lain pun begitu, semakin tumbuh jakun, semakin bertambah tinggi, semakin tumbuh kumis, semakin berpikir lebih dewasa, enggak ke kanak-kanakan lagi, mulai memikirkan masa depan,
Kita semua di saat itu berpikir, setelah lulus mau ke arah manakah kita? ingin lanjut kuliah? bekerja ?, atau langsung married? itu semua yang menentukan adalah diri sendiri

di awal kita semua bersama-sama, namun di akhir kita harus terpisah-pisah menggapai impian agar sukses, temen-temen sekelas gue ada yang kuliah, ada yang bekerja, ada juga yang sudah berumah tangga, bahkan ada yang telah meninggalkan dunia yang fana ini, dia telah pergi ke sisi Allah, secepat itukah perpisahan kita kawan? semoga yang masih hidup selalu ingat dimana masa kita SMK dulu, meskipun berbeda-beda tujuan hidupnya namun harus tetap menjaga silaturahmi ya

Sepertinya masa perkuliahan pun pasti begitu, karena gue belum lulus, jadi gue gatau banyak, nanti ya kalo gue udah lulus, pasti gue tulis tentang masa-masa ini :D

Sekarang gue mau ngebahas tentang awal dan akhir sebuah hubungan.

Di awal pertemuan, melihat seseorang hanya dari tatapan matanya bisa membuat kita jatuh cinta, karena dari mata bisa turun ke hati, awalnya hanya seorang temen, nanti bisa jadi demen, memulai pedekate, semakin dekat, dekat dan tambah dekat, sampai akhirnya hubungan pacaran telah terjalin, ketika pacaran pasti banyak masalah-masalah yang timbul, masalah cemburu, telat ngabarin, masalah gengsi, masalah egois, dan masalah-masalah lainnya sampai masalah perselingkuhan hingga akhirnya hubungan itu pupus atau kandas di tengah jalan.

Ya setiap awal yang indah biasanya di akhiri dengan akhir yang menderita, akhir yang menyedihkan..
Ah tapi enggak juga, yang namanya hidup itu kan akan terus berlanjut, belum dapat di katakan akhir sebelum kita meninggal

Jadi meskipun putus cinta, perjalanan hidup ini belum berakhir, tetapi banyak yang hanya putus cinta, dimana berakhirnya sebuah hubungan ada juga yang ingin mengakhiri hidupnya,
yang ini jangan di tiru ya..

Yang namanya sebuah hubungan itu ada awal dan akhir, bisa saja yang putus nanti bisa balikan lagi, temen gue ada yang berpisah 2 tahun tapi kini balikan lagi, iya selama 2 tahun berpisah itu mereka sendiri-sendiri belum mendapat pasangan baru, mungkin sudah sempat pdkt, tapi karena hal yang lama terlalu indah dan tak bisa tergantikan maka mereka berdua balikan, mereka bersama lagi hingga sekarang, sebut saja namanya Agus dan Rani, Agus di masa SMK sangat begitu labil, Rani pun demikian, banyak masalah-masalah yang menguji kesetiaan mereka berdua, dimana masa cemburu itu sulit di kendalikan, dimana masa egois masih sama-sama tinggi, hingga akhirnya mereka berdua berpisah, namun kini mereka berdua di pertemukan kembali, dan semoga mereka berdua sudah sama-sama bersikap dewasa, memang sulit rasanya untuk balikan, karena takut kecewa dan patah hati lagi atau mengulang kesalahan yang sama, namun jika hati yang meminta untuk kembali, apakah kita bisa untuk menahan gejolak dalam dada yang terasa kuat itu? kita gak bisa ngebohongin diri sendiri kalau masih sayang, kalau masih sama-sama nyaman, daripada gengsi dan takut dibilang gak laku karena balikan, kalo gue sih mending balikan, daripada nyesel seumur hidup, meski jodoh itu sudah di atur dan di tentukan Allah, tetapi kalau manusia nya sendiri enggak yakin sama pilihan itu dan gamau memperjuangkan nya hubungan itu tidak akan bertahan 
-gue kutip dari quote bukunya Bang Alit, Relationshit.

Ya jadi seperti itulah antara sebuah awal dan akhir hubungan.

pertama masa pacaran, ya semuanya terasa begitu indah, menyenangkan, romantis dan merasa dunia milik berdua, namun karena berselisih paham, merasa tidak cocok, merasa dia yang awalnya manis lama kelamaan menjadi pahit, bisa mengakibatkan awal pacaran yang indah itu menjadi akhir yang mengenaskan.








Dan ketika masa perpisahan itu terjadi kita pasti mencari pasangan yang baru, dan berusaha untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama bersama mantan.
Namun ada juga yang putusnya karena hal sepele, atau karena hal keegoisan, dan hubungan itu masih dapat di perbaiki, karena pacaran yang indah itu pasti lebih banyak bahagianya daripada sedih-sedihnya, dan jika kita pikir masa-masa saat kita pacaran justru semakin membuat hidup lebih baik, membuat kita bahagia, kita pasti merindukan pasangan itu, cepat atau lambat jika hati masih merasa nyaman, hati meminta untuk berjuang lagi, hubungan yang putus itu bisa di perbaiki dan balikan. Mungkin kita setiap manusia ragu jika ingin balikan bersama mantan, tapi kenyataan nya kita gak boleh bohongin diri sendiri, gak boleh bohongin perasaan, di saat logika sulit untuk berpikir, bukan kah lebih baik menggunakan suara hati?
Lagian balikan sama mantan itu ga ada salahnya kok :)




Setelah menghadapi berbagai persoalan dalam hubungan, kita berpikir mau di bawa ke arah manakah hubungan ini? Ingin terus pacaran sampai tua? Ingin berakhir? Atau melanjutkan ke pernikahan?
Hubungan yang sudah lama terjalin, sudah merasa sangat nyaman, merasa hubungan ini mengarah ke sisi positif, sudah dekat dengan keluarganya, dan mencegah hal-hal yang tak di inginkan seperti MBA, tentu kita akan berakhir di pelaminan, berakhir di KUA, mengikat janji sehidup semati untuk bersama. Menyegerakan pernikahan di saat waktu dan pola pikir sudah cukup matang, memang membangun rumah tangga itu sulit, maka dari itu dari masa pacaran kita telah belajar banyak hal, saling menghargai perbedaan, menghargai perasaan satu sama lain, mengerti satu sama lain, sama-sama berjuang dari awal menuju kesuksesan dan pola pikir sudah sama-sama dewasa barulah berkomitmen untuk mengakhiri hubungan pacaran dengan menikah. 




Sampai dimana hubungan pernikahan itu akan terus terjalin sampai kakek nenek, menjaga kepercayaan, berkomitmen setia sampai tua, hingga renta dan sampai akhir hayat yang mengakhiri masa-masa berdua yang begitu bahagia.

setiap awal pasti ada akhir, entah akhir yang sedih atau happy ending.



Gue cuma bisa menulis apa yang di rasakan hati gue, menulis sesuai pengetahuan dan imajinasi gue, jika banyak hal-hal soktau yang gue tulis, gue gak bermaksud mengajari, menggurui atau apa. cuma ya inilah yang gue bisa tulis mengenai awal dan akhir. semoga kalian suka, selamat menikmati :D
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.