Yang Dilakukan Setelah Putus

4 comments
Selamat malam, akhirnya ngeblog lagi..

Belom lama ini gue jadi tempat curhat temen-temen gue yang gagal mempertahankan hubungan asmara nya..
Ya mungkin karena udah sama-sama ngerasa jenuh, udah ngerasa gak cocok, atau emang udah gak bisa di pertahankan, jadinya hubungan mereka kandas di tengah jalan, lebih singkatnya putus.

Siapa yang habis putus?

Siapa yang belom move on?

Siapa yang lagi galau sambil nangis?


Boleh baca cerita gue supaya terhibur :p


Suatu siang, handphone blackberry gue berbunyi, lampu led merah kedap kedip, karena gue lagi nonton film blue Harry Potter di laptop, gue abaikan sebentar, lagi konsentrasi nikmatin film, males di ganggu kan, dan tiba-tiba geter beberapa kali, ternyata gue di PING, karena ngerasa penting gue langsung buka itu pesan bbm, awalnya sih ngira dari pacar gue, tapi doi bilang dia mau nyetrika, masa iya secepet ini, setelah gue baca ternyata  dari temen gue, Agus..

A : "Yog, lo dimana? Gue mau curhat"

Gue bales,

Y : "Di rumah, kenapa? , ya curhat aja?"

A : "Gue ke rumah lu yak"

Y : "Yaudah, tapi bawa makanan yang banyak ya, nanti tinggal gue sedian air putih aja"

A : "B*ngs*t"

......
sengaja gak gue bales lagi, 15 menit kemudian suara motor terdengar percis depan rumah gue.

Suara salam terdengar, gue jawab juga dengan salam.. lalu gue persilahkan tamu itu masuk, Agus.

Gue pun suruh dia duduk di lantai yang di tatakin karpet, (maklum gak punya sofa) dia dengan muka sedih membuka obrolan, "Gue putus Yog! , gue gak nyangka masalah sepele jadi rumit, dan gue gatau kenapa, dia mutusin gue, gue ngerasa tak berdaya"

Dengan spontan gue jawab, "Yaudah kalo putus, terus mau gimana?"

Dia bilang, "Kok lo malah nanya gitu? Bukan nya kasih solusi"

Gue bilang aja, "Mau solusi apaan? lo lagian terima gitu di putusin? baru denger gue, masa cowok di putusin cewek, kurang enak gue dengernya, lo yang sok ganteng itu bisa di putusin sama Rani yang biasa-biasa aja? wahaahahahahahhaahaahahaha"


Dengan kesal Agus menjawab, "Eh kampret, gue kesini mau curhat bukan minta di ketawain!"

Gue pun meninggalkan Agus, lalu melangkah ke dapur, mengambil segelas air putih, lalu kembali lagi ke hadapan nya, "minum dulu nih biar lo tenang"

Meneguk sampai habis, lalu melanjutkan curhatnya "gue gatau kenapa waktu itu dia jadi beda banget, padahal awalnya lagi bercanda-canda, lagi ketawa-ketawa bareng, terus tiba-tiba bb gue bunyi, ada notif mention twitter, ya entah kenapa dia langsung jadi flat banget, biasa aja gitu, padahal gue cuma ngebales mention temen sekelas gue di kampus, abis gitu nyoba buat bercanda-bercandaan lagi, eh muka dia langsung datar gitu, terus cemberut diem aja, ya gue kesel dong di cuekin gitu, gue tanya kenapa, dia bilang gapapa, yaudah gue mention-mentionan lagi aja sama temen gue, daripada gue di diemin, kemudian kalimat itu keluar dari mulutnya, kayaknya aku udah ga begitu penting lagi buat kamu, kita putus , setelah itu dia ninggalin gue sendirian menangis ngeraung-raung di bangku taman"

Mendengarkan dengan seksama dan ngejawab "Gitu toh ternyata, lo sih gak peka!"

Dengan muka terkejut langsung bilang "Gak peka gimana maksud lo? Jadi itu salah gue?"

Ketawa ngakak sambil bilang  "ahahahah asli lu bloon banget, ya jelas lah dia ngerasa gak lo hargain, jelas-jelas lagi berduaan, lagi manja-manjaan, lo malah maenan hape, bales mention temen lo pula, pantesan aja dia langsung diem, pas dia diem lo malah diem juga, itu salah!"

Sedikit nyadar dan ngerasa bersalah sambil ngomong "Iya juga ya, kok gue sempet-sempetnya ngebales mention temen gue yang gak penting itu, cowok pula, duh ini semua salah temen gue!"

Ngerasa sok bijak dan sok ngajarin dia, "eh lo gak boleh nyalah-nyalahin orang lain dalam masalah lo, lo nya aja yang kebangetan, gue kira dia cemburu karena mention nya dari cewek, ternyata dari cowok haha, asli gak banget kejadian lo itu"

"eh kok lo ketawa lagi sih? gak belain gue pula, parah banget lu"

"gini ya Gus, pertama emang lo nya yang salah, terus kenapa orang salah harus di bela? , cewek lo juga, eh maksudnya mantan lo juga kenapa terlalu cepet ambil kesimpulan? kebawa emosi? kalo itu emosi sesaat nanti juga baikan lagi, tapi kalo emang sebelum-sebelumnya udah ada masalah, udah sering berantem bisa aja dia ngerasa jenuh, ngerasa gak cocok atau udah capek pacaran sama lu, atau lebih sakitnya lagi, dia nyari-nyari kesalahan lu buat mutusin lu, dan mungkin ini waktu yang tepat"

Air mata menetes dari pipi Agus, "kok lo bisa ngomong gitu Yog? apa iya gitu? dia mutusin gue karena emang udah gak betah? udah gak ada visi dan misi yang sama? terus percuma dong rasanya 4 bulan ini gue laluin bersama dia? gue kira dia yang terbaik buat gue, tapi kenapa harus seperti ini? kenaapaaaaaa?"

Ikut sedih sambil nasihatin "Yaudahlah Gus, baru juga 4 bulan, masih belom terlalu jauh hubungan lo, gue yakin lo bisa moveon dan dapetin yang lebih baik dari dia, lagian Rani tipe orang yang labil sih kayaknya, masa cuma karena masalah sepele bisa sampai putus? mungkin kalo cuma marah iya, tapi kalo sayang juga bakalan maafin, dan memang sudah sewajarnya cowok terlahir kurang peka, dan cewek pengen cowok itu peka dengan teka-teki nya , ini bisa buat pelajaran, kalo lagi berduaan gausah bales-balesin pesan, mention atau apa yang kurang penting, balesnya kan bisa nanti, kadang orang bakalan ngerasa gak penting, dan gak di hargai kalo dirinya di abaikan walaupun sesaat hanya untuk sesuatu hal yang jauh gak penting sama sekali.. lo ngerti kan?"

Mengelap ingus dan air mata di wajahnya, "Iya Yog, gue ngerti, makasih udah dengerin curhatan gue, makasih udah ngasih saran, makasih deh pokoknya, gue jadi sadar sekarang, dan buat pelajaran juga, lagian gue juga kayaknya salah pilih orang, kalo gitu gue pulang ya.."

Nganterin sampai depan pintu, "Hati-hati bro di jalan, semoga beruntung dapet yang lebih baik, sukses ya!"

Perlahan lahan Agus pun menghilang dari pandangan gue, pergi jauh menuju rumahnya, mulai sejak itulah Agus memilih moveon dari Rani, sedangkan Rani merasa menyesal karena sudah memutuskan Agus.
Rani ngajakin balikan, tapi Agus udah tau sosok Rani yang sebenarnya buruk jadi dia menolaknya, baru berapa hari putus sudah punya pacar lagi, sudah 3 kali putus juga sama mantan-mantan nya dalam 1 bulan, termasuk Agus mantan pertama kali yang di putusin di bulan itu..

Berbulan-bulan kemudian Agus pun menemukan belahan hatinya yang baru, begitu bahagia saat bersama pasangan barunya, itulah tanda bahwa Agus sudah benar-benar moveon, sedangkan Rani semakin sedih, semakin frustasi, rasa sesal yang tak mau pergi, terus berdiam diri, merenungi kesalahan nya, sampai akhirnya mati bunuh diri..

TAMAT !



Ya itulah cerita absurd dari gue, langsung aja ke point utamanya..

Biasanya orang-orang yang putus cinta bakalan ngelakuin beberapa hal-hal gila , seperti yang gue rangkum di bawah ini.

One. Galau, sedih atau menangis
Orang yang baru banget putus pasti galau, lalu sedih, dan ada yang sampe nangis, baik pihak yang mutusin ataupun yang di putusin, mereka berdua bakalan sedih, karena hubungan yang sejauh ini mereka bina, mereka pertahankan, akhirnya pupus juga.. Seperti sebuah kekecewaan yang di utarakan melalui air mata

Two. Mencari tempat curhat
ya seperti yang Agus curhatin ke gue, Agus bakalan nyari temen buat curhat, buat dengerin gundah gelisah hatinya, buat dengerin luapan emosinya, ingin sebuah tempat cerita, dengan begitulah dia bakalan ngerasa lebih baik..

Three. Mencoba intropeksi diri
Hampir setiap pasangan yang gagal dalam berasmara tentunya mencoba intropeksi dirinya, dimana letak kesalahan nya, dimana titik jenuh yang bisa ngebuat mereka pisah, dimana hal yang merubah janji manis di awal jadian menjadi tangisan pahit di akhir hubungan. Semua di perbaiki agar tidak terulang kembali ketika balikan, atau untuk pacarnya di masa mendatang.

Four. Mengajak balikan
Bagi seseorang yang masih sayang, yang masih keingetan mantan, yang suka ngestalk TL mantan, pasti berharap sebuah hubungan yang dahulu kandas, bisa di perbaiki kembali, bisa menjadi indah lagi, jadi salah satu dari kedua pihak pasti ada yang ngajak untuk balikan.. Ya meskipun kadang-kadang suka ada yang gengsi, inget ya, kalo sayang jangan gengsi !

Five. Tidak menerima kenyataan
Banyak orang yang di putusin gak akan nerima kenyataan kalo dirinya benar-benar sudah di putusin, dia pasti masih ngarep-ngarep ini semua hanya mimpi, sebuah ilusi, atau sedang main sinetron ftv. entahlah

Six. Memblock dan menghapus kontak serta membakar kenangan
Beberapa manusia labil di dunia ini tentunya kesal karena sudah putus hubungan dengan pacar, maka dari itu mereka mencoba menghapus mantannya dari hidup ini, atau agar bisa cepet moveon, maka dari itu banyak yang menghapus nomornya, delete contact bbm nya, unfollow twitternya, memblokir facebooknya, membuang hadiah-hadiah dari mantan, merobek foto-foto saat berdua lalu di bakar, berharap semua kenangan itu ikut hangus terbakar bersama foto menjadi debu, tetapi nyatanya seminggu kemudian pas balikan lagi malah nyesel dan nangis karena segala semuanya sudah di buang karena emosi sesaat.

Seven. Menerima Kenyataan dan Move on
Setelah semua hal setelah putus itu di pahami, orang yang berpikiran positif akan menerima kenyataan pahit itu, kemudian memilih moveon, ya karena hubungan itu bukan untuk main-main, kata putus itu gak boleh sembarangan di ucap, orang yang dewasa gak akan kayak SMP lagi, yang besok putus, besoknya lagi udah balikan, gitu aja terus berulang-ulang, orang yang dewasa bakalan mikir jauh ke depan sebelum mengakhiri hubungan yang selama ini mereka bina, yang mereka pertahankan, yang mereka lalui, pahit manis, susah senang, sedih tawa pasti semuanya dilalui dengan indah, dengan penuh kasih sayang, tetapi jika disaat banyak rintangan dan masalah yang menghambat, apalagi di karenakan hal sepele tiba-tiba pacarnya ingin semuanya berakhir, ingin putus, ingin menyudahi, apa perlu kita tetap berusaha memperjuangkan? apa iya orang yang kita perjuangkan selama ini lebih memilih menyerah, enggak mau lagi berjuang bersama-sama, apa harus kita mati-matian mempertahankan nya lagi? apa perlu kita stuck sama kenangan-kenangan nya? Disaat itulah semua hal ini harus berakhir, kita harus bisa menerima kenyataan pahit, atau mungkin ini cara Allah menunjukan pasangan yang lebih baik untuk kita di kemudian hari? Dan tentunya harus move on !

Mungkin gue gatau banyak soal asmara dan cinta-cintaan, tapi gue sok ngerti aja, semoga suka dengan tulisan gue ini, selamat membaca ! 


*jika ada nama kesamaan tokoh itu cuma asal pilih aja, dan mulai saat ini Agus dan Rani bakalan jadi nama tokoh di cerita-cerita karangan fiktif gue, ataupun cerita kenyataan yang nama aslinya di ganti, lebih tepatnya cuma memakai nama samaran hoho
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

4 comments

  1. Jadi yang mentionan sama si Agus itu cowok??!! hahaha kocak XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa cowok, dan ceweknya cemburu pulaaa. hahaha :D

      Delete
  2. ini nih susah untuk dilakukan oleh wanita "Mengajak balikan"
    padahal mau
    hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sayang mah jangan gengsi, daripada nyesel seumur hidup.. ya paling tidak memberi kode lah kalo ngomong itu susah :p

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.