Hobi Menulis Konsistensi Ngeblog

No Comments
Selamat pagi, libur ini begitu indah..



Dari kita belajar dan sekolah di bangku SD, pasti sudah di ajarkan untuk menulis, kalo jaman sekarang TK, bahkan PAUD juga sudah.. Maklum jaman gue kecil belom ada PAUD, dan karena terlalu merasa pinter jadi gausah TK langsung SD.

Waktu kelas 1 SD, gue diajarin menulis sama seseorang yang mengajar di kelas yang di sebut guru, baru menulis dengan 3 kata, contoh : “Ini ibu Budi” , “Nama saya Yoga”, “Ayah saya ganteng”, dll , kemudian setelah itu baru di ajarin dengan kalimat S-P-O dan kadang ditambah keterangan, menjadi S-P-O-K, S itu adalah Subjek, P yaitu Predikat, O sama dengan Objek dan K adalah Keterangan, baik keterangan tempat ataupun waktu..
Contoh kalimat : Ibu Membeli Sapu di Pasar Palmerah.
Ibu = Subjek, Membeli = Predikat , Sapu = Objek, dan Pasar Palmerah = Keterangan tempat, untuk menunjukan keterangan membutuhkan imbuhan, di, ke,atau dari

Jadi sebenarnya dari kita SD juga sudah di ajarkan menulis, lalu SMP di suruh menceritakan pengalaman waktu liburan sekolah, SMK di suruh mengarang cerita pendek yang bagus, dan kuliah nanti membuat skripsi, itu semua berkaitan dengan menulis.
Maka gue berniat buat mengetik tentang menulis, gaenak pasti dibacanya kalo gue nulisnya : menulis tentang menulis, lagian kan gue ini ngetik.. Tapi tetep aja biasa di sebut nulis, dahulu kala kan belom ada laptop, baru ada mesin ketik, sebelum mesin ketik pastinya menulis di kertas menggunakan pulpen atau pensil, menulis di papan tulis menggunakan spidol atau kapur.


Entah darimana gue punya hobi nulis, dari yang awalnya SD hobi maen bola dan mimpi jadi pemain sepakbola terkenal gara-gara imajinasi gue di pengaruhi oleh film kartun captain Tsubasa, terus mulai SMP di suruh nulis cita-cita, tapi gue malah nulis jadi aktor, gara-gara gatau mau nulis apa, padahal mah gak ngerti tentang sandiwara dengan ngikutin skenario gitu. Kemudian SMK gue terpengaruh temen-temen gue buat bikin band, gue emang suka musik, tapi apadaya gue gak bisa mainin alat musik apa-apa selain suling, (itu juga gak jago cuma sekedar bisa) , maka gue disuruh menjadi pemegang mikropon dan cukup mengeluarkan suara merdu gue yang keren, tapi lebih indah kalo gue diem aja daripada merusak gendang telinga para pendengar, gue belajar teknik vocal scream dan growl, bukan nya keren, tenggorokan gue langsung radang. Bego? Iya, gue waktu itu lagi mencari jati diri, pas kelas 3 SMK atau 12, gue mulai beranjak dewasa, gue memahami kehidupan gue ini sampai waktu itu gue nulis apa yang gue risaukan tentang hidup, tentang hidup adalah pilihan, gue gatau waktu itu sok dewasa, lagi kesurupan setan bijak, atau emang bener-bener nulis dari hati, gara-gara itu gue jadi sering nulis di notes hape gue, kadang di kertas lembar, sok puitis, coba-coba bikin puisi buat pacar, padahal mah jelek, tapi tetep aja gue gak suka waktu dia bilang copas google, gak menghargai banget -__- , gak semua orang suka copy paste, bagi sebagian orang, mereka suka sama tulisan karya nya sendiri biarpun jelek, daripada menjiplak karya orang lain, mungkin kalo mencantumkan sumbernya bakalan lebih baik. Tapi rata-rata jarang banget orang yang berani nyantumin sumber.



Gue semakin sering nulis, apalagi pas tau Raditya Dika, penulis bertema binatang yang bikin gue makin tekun buat nulis, mulai dari nonton standup comedynya, baca bukunya, nonton filmnya, gue dapet quote yang keren-keren, jadi termotivasi untuk menjadi seorang penulis, tapi kata-kata dari tulisan gue standar-standar banget, gue bingung gimana caranya menyisipkan humor, komedi, lelucon ke sebuah cerita, gue terus belajar, sampe khilaf baca blognya bang Alit Susanto, yakni shitlicious. Gue emang pertama tau blog dari Radit, cuma gue masih belom ngerti gimana cara buatnya, sampe suatu saat hape nokia gue jatuh, dan hilang entah kemana , di makan tikus mungkin ya.
Kondisi gue waktu itu kacau banget, gara-gara semua tulisan, quotes dari banyak film sampe draft-draft yang gue tulis sendiri ilang, gue nyesel karena enggak naruh tulisan itu di flashdisk, tapi yaudahlah, gue bakalan tetep nulis, tapi masalahnya gue belom punya laptop, bagusnya sahabat gue, Rifqi Azufar bersedia meminjamkan laptopnya secara cuma-cuma. Udah gitu gratis online, karena rumahnya ada jaringan wifi. Saat iseng-iseng nanya temen gimana cara bikin blog, gue disuruh nyari di google : ‘langkah-langkah membuat blog’



Di situ banyak pilihan, ada wordpress, tumblr, blogger, dll, karena gue pikir blogger itu keren dan ada kata blognya, maka gue pilih cara yang membuat blogger, harus punya akun google dengan alamat email gmail. Yaudah gue bikin dan ikutin caranya yang ada di website.
Begitu jadi, gue cuma bisa nulis dari notes yang ada di fb gue, kumpulan quotes yang di tambah-tambahin, di gabung-gabung menjadi satu, masih jarang banget gue nulis, karena faktor belom punya laptop, mau ke warnet males, mau minjem laptop temen gaenak karena dia juga bakalan make,  ya jadinya gue cuma bisa nulis-nulis di memopad bb gue sampe nanti gue nabung buat beli laptop.
Laptop pun akhirnya kebeli, gue akhirnya semangat nulis, namun gue juga sibuk karena aktivitas baru gue kuliah, senin-jumat kerja, pulangnya capek, sabtu seharian full kuliah, pulangnya juga langsung tepar, minggu ada aja alasan nya buat gak nulis karena sibuk hangout, ya akhirnya waktu lagi bengong gak ada kerjaan, gue iseng baca-baca blog, komik, novel, buku atau apapun lah yang bisa di baca, gue sadar, kalo nulis itu butuh ketekunan dan komitmen. Ternyata nulis itu gak gampang, tapi kalo udah hobi terasa mudah, bahkan kalo belom nulis dalam kurun waktu seminggu itu tuh ngerasa kayak ada sesuatu hal yang kurang.


Waktu 2013 gue ngalamin banyak hal kejadian, dari ulang tahun yang berkesan, ketemu sosok cewek yang akhirnya gue jadiin cerita, kebiasaan menunda, sehingga gue mulai berusaha buat enggak nunda-nunda sesuatu, berusaha rajin nulis, tentunya di semangatin, dan pacar gue selalu support. Ada motivasi tersendiri gitu, tapi kok gue ngerasa tulisan gue jarang yang baca, hampir ga ada malah.. kenapa begitu ya, gue sedih, ngerasa miris, tragis, seolah-olah tulisan gue gak berguna, sampe gue pengen nyerah aja. Tapi sahabat gue selalu support, dan pacar gue bilang, “aku bakalan jadi pembaca setia tulisan kamu” kobaran semangat begitu berapi-api, mulai baca-baca blog orang lain, belajar tentang cara gaya penulisan, tema nya, sudut pandang, gimana cara ngebikin tulisan jadi ada humornya ada bijaknya, dan yang terpenting di kasih pemanis yaitu cinta..

Gue mulai menorehkan tinta penuh semangat juang, membuat cerita fakta, sebuah rangkaian kata tapi bukan puisi , bukan juga lirik lagu, cuma tulisan yang gue ketik 75% nya menggunakan hati dan sisanya baru pake otak, mengembangkan ide-ide dan imajinasi gue, kelar menulis gue baca berulang-ulang kali sampe nemu tulisan yang tepat. Dan akhirnya gue konsisten buat ngeblog, minimal ada 1 tulisan deh dalam seminggu meskipun sibuk dan jadwal lagi padat merayap.


Alasan gue menulis :


  • Gue orangnya suka cerita, suka curhat, karena gak selamanya isi hati gue pengen di denger orang lain, maka gue tuangkan tulisan gue ini ke sebuah media, yang gue posting di blog. Mungkin orang lain belom tentu juga bakalan ngebaca, tapi gue sendiri tentunya yang akan bernostalgia sama tulisan gue ini.
  • Suka baca-baca komik, novel, atau buku, dan penulisnya menginspirasi gue juga buat jadi seorang penulis, memang gue bermimpi menjadi seorang pengusaha, tetapi penulis juga bisa jadi sampingan gue, atau menulis adalah kehidupan buat gue, sedangkan usaha adalah sisi kehidupan, dan untuk sampingan, entahlah gue bakalan jadi apa kelak, tapi gue bakalan berusaha mewujudkan kedua mimpi itu.
  • Mungkin udah jadi sebuah hobi, atau sebuah passion, jadinya kalo gue gak nulis ngerasa ada yang kurang gitu.
  • Suka merangkai kata-kata yang dijadikan kalimat agar terbaca indah, jadi gue bakalan terus belajar menulis untuk memperindah tulisan gue yang masih standar ini.

Kayaknya segitu aja tentang menulis deh..
Berikut ini ada kutipan-kutipan keren tentang menulis,

 "lebih baik ada tulisan jelek, karena masih bisa diedit, daripada gak ada tulisan, itu bullshit"
menulis itu diawali dari hobi dan ditekuni oleh komitmen yang kuat. - Nycta Gina (Jeng Kelin )

if you wait for inspiration to write, you're not writer, you're waiter

dan kalimat itu membuat gue bersemangat buat terus menulis, membuat kesedihan menjadi indah karena gue bisa curahkan semuanya ke bentuk tulisan, makanya gue harus konsisten menulis, berkomitmen untuk rajin nulis dan memahami hidup ini yang nantinya gue jadiin sebuah buku.. Walaupun sepait-paitnya hidup ini dan gue gagal jadi penulis karena gak bisa nerbitin buku dari penerbit, tapi gue selalu konsisten ngeblog dan cetak tulisan yang gue tulis biar dijadiin paper mirip makalah dan bisa di baca banyak orang, di baca semua kalangan, terutama ya istri, sahabat, teman, anak dan cucu kelak. Hehehe, jauh banget pemikiran gue ya, tapi itu sebuah doa. Aaaamiiiin

Tapi dengan menulis, gue jadi mudah mengingat sesuatu karena tulisan gue yang mengingatkannya. Hohoho. Never give up !
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.