Hidup ini terbagi menjadi 3 bagian. masa lalu, masa sekarang, dan masa depan. seperti kita sedang belajar bahasa Inggris, yaitu, past, present, and future.

Saat ini kita hidup di masa sekarang, karena masa ini adalah yang sedang terjadi.. untuk itu kita harus menyiapkan masa depan dari sekarang, tentunya dengan memahami pengalaman dan pelajaran di masa lalu, itu adalah kunci untuk masa depan yang sukses.

Terus apa aja sih yang harus di siapin dari sekarang buat masa depan Yog?


Gue juga belom tau banyak apa aja yang bakalan di siapin, tapi ini beberapa hal yang bakalan gue rangkum menurut gue sendiri, gue cuma bermaksud sharing, enggak ada maksud menggurui, apalagi soktau. serius!


Kalo gitu langsung aja :

1. Menabung


Dari jaman gue SD sampe sekarang itu perlu yang namanya menabung , ya menabung itu untuk keperluan di masa mendatang..gue waktu itu gak pernah nyangka, kalo uang saku gue pas kelas 1 SD yang cuma Rp.1000 selalu gue tabungin di buku tabungan sekolah, gue lebih memilih uang sakunya ditabung.. Lah terus lo gak makan Yog? Tenang aja gue bawa bekel kok, nyokap bersedia ngebuatin nya. Setelah setahun berlalu gue naik ke kelas 2, gue mempunyai tabungan sekitar Rp. 200.000 , uang itu akhirnya diambil untuk keperluan sekolah gue, membeli seragam baru, beli buku, pensil, pulpen, penghapus, penggaris, dan segala jenis peralatan tulis menulis.. Namun itu hanya gue lakuin di jaman SD, semakin gue tumbuh, semakin banyak keinginan gue, waktu SMP gue masih bingung, mana yang kebutuhan, mana yang keinginan, gue lebih mentingin kesenangan gue yang sesaat itu, gue menghambur-hamburkan uang di warnet, demi main game, gue rela gak makan pas di sekolah, gue gak pernah lagi yang namanya menabung..

seandainya waktu SMP gue terus menabung, mungkin pas SMK gue udah bisa membeli laptop sendiri ketimbang apa-apa ke warnet? Ngerjain tugas harus ke warnet? tugasnya gak kelar, malah main game. Itu sih yang gue dapet dari pengalaman gue. Padahal kalo 3 tahun menabung, sisihkan uang saku kalian Rp. 5000 aja , pasti 3 tahun udah ada juta-jutaan, walaupun kurang, kalo niat kalian baik, orang tua pasti bantu, apalagi gak full ngebeliin, cuma ngebantu sedikit dana, orang tua juga pasti bangga sama anak yang bisa nabung.


Read More
Belom lama ini, gue jadi tempat curhat temen-temen gue yang gagal mempertahankan hubungan asmara nya..Ya mungkin karena udah sama-sama ngerasa jenuh, udah ngerasa gak cocok, atau emang udah gak bisa di pertahankan. jadinya hubungan mereka kandas di tengah jalan, lebih singkatnya putus.

Siapa yang habis putus?
Siapa yang belom move on?
Siapa yang lagi galau sambil nangis?

gambar dicomot dari Pixabay


Boleh baca cerita gak jelas ini.

Suatu siang, handphone blackberry gue berbunyi, lampu led merah kedap kedip. karena gue lagi nonton film blue Harry Potter di laptop, gue abaikan sebentar. lagi konsentrasi nikmatin film, males di ganggu kan, dan tiba-tiba geter beberapa kali. ternyata gue di PING. karena ngerasa penting, gue langsung buka itu pesan bbm. awalnya sih ngira dari pacar gue, tapi doi bilang dia mau nyetrika, masa iya secepet ini, setelah gue baca ternyata dari temen gue, Agus..


A : "Yog, lo dimana? Gue mau curhat"
Read More
Dari segala pertanyaan, pasti ada juga yang namanya jawaban. Maka dari itu, gue pengen nanya sama diri sendiri, dan buat para pembaca, ( syukur-syukur ada yang baca dan ninggalin komentar )

Bahagia itu apa sih?


Bahagia menurut  wikipedia adalah suatu keadaan pikiran atau perasaan yang ditandai dengan kesenangan, cinta, kepuasan, kenikmatan atau kegembiraan.



Sedangkan menurut orang-orang bahagia itu pasti berbeda-beda..

Ada yang bilang,
  • Bahagia itu kalo gue bisa terbang, nggak perlu macet-macetan lagi pas di jalan, kemana-mana tinggal terbang, itu rasanya bahagia banget. -anonim
  • Bahagia itu punya rumah mewah, mobil mewah, uang banyak, istri cantik dll -anonim
  • Bahagia itu ketika gue membuka mata di pagi hari, dan ternyata gue masih hidup. -anonim

Dan kebetulan gue iseng survey nanya sama temen-temen gue yang kebetulan nongol di RU BBM, jadi gue tanyain aja, :) , inilah bahagia menurut mereka yang bersedia jawab pertanyaan sesat gue :
  • Bahagia itu ketika gue bebas melakukan apa saja, tanpa ada yang ngatur-ngatur. -Devi Novitasari
  • Bahagia itu ketika orang yang gue sayang, dan yang sayang sama gue selalu ada di saat gue sedih maupun senang -Moch Fahmi
  • Bahagia itu simple aja ya, selalu ada waktu sama orang-orang terdekat, nggak perlu materi yang penting kebersamaan, pokoknya solidarity above everything. -Vindy
  • Bahagia itu 7 huruf yang mempunyai makna yang sangat indah untuk sebuah kehidupan yang diinginkan semua manusia. -Rifqi Azufar
  • Bahagia itu adalah ketika semua orang merasakan manfaat dari adanya kita di tengah-tengah mereka, dan selalu tersenyum. -Buana


Read More
Saat di perjalanan, entah berangkat ke sekolah, pergi ke kampus, bekerja, hangout sama pacar, touring atau jalan-jalan kemana, pasti pernah kan ngeliat truk?
Iya truk, sebuah kendaraan besar..
Kalo ga tau ini yang namanya truk..


Tapi yang menarik dari sebuah truk adalah tulisan di belakangnya, gue sampe ga bisa berhenti ketawa kalo ngeliat tulisan-tulisan yang absurd..

Paling sering di temuin sih, DOA IBU. Makanya gue iseng nulis tentang ini deh, berikut ini adalah gambar dan tulisan yang ada di belakang truk hoho..

Selamat ketawa :p




  1. CINTAMU TAK SETULUS CINTA EMAK GUE !
  2. BURONAN MERTUA
  3. ANDA BUTUH WAKTU, KAMI BUTUH UANG
  4. ABANG YANG ENAK ADEK YANG BERANAK
  5. PUTUS CINTA SUDAH BIASA, PUTUS ROKO MERANA, PUTUS REM MATILAH KITA
  6. LUPA NAMANYA, INGAT RASANYA
  7. MENCARI NAFKAH DEMI DESAH
  8. PULANG MALU, TAK PULANG RINDU
  9. UCOK = Uang Cukup Ongkos Kurang
  10. Demi kau, dan si buah hati


Read More
Dari gue lahir sampe gue kuliah, tentunya gue pernah terjatuh, kalian para pembaca juga pernah kan ngerasain terjatuh? baik jatuh pas belajar jalan pada saat bayi, maupun jatuh pas belajar naik sepeda, sedang bermain lari-larian dari kenyataan ,belajar naik motor, kecelakaan motor lalu terjatuh, maupun jatuh cinta.

Terjatuh sendiri bisa di bilang sebuah kegagalan, ya itu adalah gagal karena kita seharusnya yang ingin sukses adalah bangkit, lalu berdiri tegak, lalu melompatlah ! tapi setiap lompatan itu tentu bisa terjatuh kembali.
lakukan berulang-ulang seperti itu sampai bisa melompat lebih tinggi tanpa terjatuh, tapi tetep mau jatuh berulang kali jangan nyerah terus aja bangkit dan melompat.
Bayi aja sebelum bisa jalan dengan bener, harus merangkak dahulu, belajar berdiri, jatuh, berdiri lagi, sampai bayi itu bisa jalan, dan saat balita bahkan berlari. 

Ketika seseorang merasa terjatuh, bersedih dan terpuruk, biasanya sedang di landa banyak masalah. yang ada di benak orang itu adalah gimana caranya ngilangin kesedihan nya, gimana caranya buat menyudahi masalah, ngelarin masalah, tapi kita lebih sering ngeluh daripada bertindak.

Mula-mula cuma masalah sepele, gak begitu mengkhawatirkan, tapi karena terlalu menyepelekan malah hal-hal yang sepele itu numpuk dan terus nambah beban masalah, di saat itu kita bakalan ngerasa terjatuh. sedih rasanya, nyesel buat nyepelein hal-hal kecil, cuma bisa sedih kalo inget gimana masalah sepele begitu di sepelein, ujung-ujungnya ngeluhin masalah doang, bukan nya tambah kelar malah makin terpuruk, kalo kayak gini seharusnya cerita aja masalah kalian ke orang tua, ya kalo malu curhat sama orangtua, cerita sama pacar ( bagi yang punya ya) sekali lagi bagi yang punya PACAR ! HAHA. Tapi tenang aja, kalo ga punya pacar masih ada sahabat kok, masih ada temen-temen baik..
Curhat deh sama temen, gimana cara ngehadepin masalahnya, mungkin setelah curhat kita jadi lega, ada motivasi buat bangkit, lebih bersemangat buat ngelawan kesedihan.



Eh tapi kalo keadaan nya gak seperti yang di inginkan, malah makin-makin terpuruk, hanya ada kata kegagalan, gak tau lagi gimana caranya buat sukses, ngerasa pengen mati aja, soalnya pas  mau curhat sama orang tua, tapi lagi ngekost, orangtua di kampung, kitanya di kota.. mau cerita sama temen dan sahabat tapi mereka lagi pada sibuk, mau cerita sama pacar tapi gak punya. Di sinilah dimana keadaan ngerasa kita sebagai orang paling terpuruk, ngerasa hidup itu gak adil, ngerasa selalu sendiri, pengen mati aja.. eittss, ada satu yang kalian lupa, kalian masih punya Tuhan, masih punya Allah yang maha mendengar, kalo gak ada pacar ataupun teman yang bisa di ajak curhat, kenapa gak curhat sama Allah? Sholat tahajud minta petunjuk, banyak berdoa minta pertolongan, semoga di mudahkan segala urusan nya, berdoa dari hati, sampe nangis-nangis juga gapapa, Allah bakalan denger kok.. lagian kalo kata pak ustadz pas ceramah..
"Allah tidak akan menguji hambanya dengan masalah yang melebihi kemampuan seseorang itu"


Semua orang pasti ngalamin masalah, kita semakin dewasa karena melewati masalah itu, kita mampu buat menyelesaikan nya, kita bakalan belajar apa hikmahnya dari masalah yang menimpa. kalo kita selalu ngerasa hidup orang lain lebih indah itu adalah sebuah kesalahan, mungkin orang itu lebih sulit, tetapi dia sabar dan tidak mengeluh. lantas kenapa kalian masih mengeluh?
Jangan liat hidup seseorang selalu bahagia dan indah, mungkin di balik layar keindahan itu banyak menyimpan kebohongan, bisa aja hidup dia jauh lebih sulit, tapi dia selalu tersenyum buat ngurangin beban masalahnya.. bahagia itu kan simpel kalo kata orang, "tersenyum dan selalu bersyukur"

Read More
Setiap hal yang kita jalani, selalu di hadirkan sebuah pilihan, bimbang antara memilih iya atau tidak. Hanya memilih satu di antara dua, tapi terasa sulit, pertempuran hati nurani dengan otak begitu dahsyat, tak tergambarkan seperti abstraknya coretan anak balita.

Bingung antara fokus kuliah namun di sisi lain harus sibuk bekerja untuk membiayai uang semester, terombang ambing keadaan, yang memaksa kita harus memilih keduanya

Ingin memilih kerjaan yang lebih baik alias resign, tetapi sudah memiliki teman yang baik dan seru, sehingga rasa malas pun menghentikan niat itu. Karena merasa sulit untuk mendapatkan pekerjaan yang libur pada waktu weekend, bimbang karena membutuhkan waktu yang tidak singkat saat adaptasi dengan lingkungan baru, dan yang terpenting harus  meninggalkan kebiasaan lama

Sisi negatif dan positif beradu, mana yang harus di tentukan, harus bertahan atau pergi, kala bertahan namun kegelisahan terus datang, muak akan banyaknya peraturan, dan jika pergi, apakah hati ini sanggup meninggalkan kalian wahai sahabat dan teman baik? Keputusan manakah yang harus ku ambil? Seseorang mengingatkan, 

“jalanin aja dahulu, nikmati prosesnya, dan bertanggung jawab, apalagi masih butuh hasilnya”

Ketika menentukan jurusan tak sesuai harapan, semuanya di batasi jumlah dana. Mewujudkan mimpi tetapi banyak penghalang, seperti menyukai kata-kata tetapi harus bertempur melawan angka-angka, hanya ingin menulis dan bercerita kenapa di paksa berhitung? Ini sungguh pilihan dalam hidup.
Read More
Saat gue masih semester 1, gue dapet tugas kelompok dari dosen pkn.. tugasnya sih biasa aja kayak mahasiswa pada umumnya, yaitu suruh bikin ketupat makalah, yang judulnya Identitas Nasional.
Mungkin gue cuma bermaksud untuk berbagi sama yang lagi googling tentang matkul pkn ini.
Nah ini makalah gue..
Sorry misalnya jelek, gue juga awalnya copy dari blog orang dan hasil googling yang di satuin terus di edit-edit.

Tapi biarpun jelek yang namanya berbagi itu adalah sebuah hal yang baik, tentunya berbagi untuk kebaikan

BAB I
PENDAHULUAN
A.       Latar Belakang
Situasi dan kondisi masyarakat kita dewasa ini menghadapkan kita pada suatu keprihatinan dan sekaligus juga mengundang kita untuk ikut bertanggung jawab atas mosaik Indonesia yang retak bukan sebagai ukiran melainkan membelah dan meretas jahitan busana tanah air, tercabik-cabik dalam kerusakan yang menghilangkan keindahannya. Untaian kata-kata dalam pengantar sebagaimana tersebut merupakan tamsilan bahwasannya Bangsa Indonesia yang dahulu dikenal sebagai “het zachste volk ter aarde” dalam pergaulan antar bangsa, kini sedang mengalami tidak saja krisis identitas melainkan juga krisis dalam berbagai dimensi kehidupan yang melahirkan instabilitas yang berkepanjangan semenjak reformasi digulirkan pada tahun 1998. (Koento W, 2005)
Krisis moneter yang kemudian disusul krisis ekonomi dan politik yang akar-akarnya tertanam dalam krisis moral dan menjalar ke dalam krisis budaya, menjadikan masyarakat kita kehilangan orientasi nilai, hancur dan kasar, gersang dalam kemiskinan budaya dan kekeringan spritual. “Societal terorism” muncul dan berkembang di sana sini dalam fenomena pergolakan fisik, pembakaran dan penjarahan disertasi pembunuhan sebagaimana terjadi di Poso, Ambon, dan bom bunuh diri di berbagai tempat yang disiarkan secara luas baik oleh media massa di dalam maupun di luar negeri. Semenjak peristiwa pergolakan antar etnis di Kalimantan Barat, bangsa Indonesia di forum internasional dilecehkan sebagai bangsa yang telah kehilangan peradabannya.
Kehalusan budi, sopan santun dalam sikap dan perbuatan, kerukunan, toleransi dan solidaritas sosial, idealisme dan sebagainya telah hilang hanyut dilanda oleh derasnya arus modernisasi dan globalisasi yang penuh paradoks. Berbagai lembaga kocar-kacir semuanya dalam malfungsi dan disfungsi. Trust atau kepercayaan antar sesama baik vertikal maupun horisontal telah lenyap dalam kehidupan bermasyarakat. Identitas nasional kita dilecehkan dan dipertanyakan eksistensinya.
Krisis multidimensi yang sedang melanda masyarakat kita menyadarkan kita semua bahwa pelestarian budaya sebagai upaya untuk mengembangkan Identitas Nasional kita telah ditegaskan sebagai komitmen konstitusional sebagaimana dirumuskan oleh para pendiri negara kita dalam Pembukaan UUD 1945 yang intinya adalah memajukan kebudayaan Indonesia.Dengan demikian secara konstitusional pengembangan kebudayaan untuk membina dan mengembangkan Identitas Nasional kita telah diberi dasar dan arahnya.
Read More
Tiktok tiktok, bunyi jam dinding yang berbisik, lalu cahaya lampu yang menyinari sebuah ruangan, dan ditemani udara sejuk dari putaran kipas angin. Sebuah televisi bisu hanya memandangku, sajadah yang terlipat rapi di sebelahnya, hingga radio yang tergeletak seperti tak berdaya ikut berpartisipasi.

Gambar presiden Indonesia pertama menatapku tajam, merasa kesal karena tak ada bingkai yang menyelimutinya, foto masa kecil membuatku bernostalgia, dan sebuah kitab suci merasa sempit karena terhimpit tumpukan buku-buku kuliah.

Lemari coklat yang tampak tua, masih berdiri tegak layaknya prajurit istana. Ruang ventilasi udara yang mulai dilapisi debu juga semakin terkikis di santap rayap. Alunan musik keras layaknya batu koral berasal dari dua buah kotak speaker. Menghasilkan suara teriakan dan jeritan, menghiasi kesunyian dan kehampaan di malam sepi yang mencekam.

Menatap alat canggih bernama laptop, menulis rangkaian kata yang tidak dimengerti, mengetik spontan berdasarkan relung hati, sedih senang tangis bahagia semua bercampur satu.

Diatas kasur empuk yang terdapat di sebuah ruang kamar sempit, habitat kenyamanan dimana aku tumpahkan segala tulisan, menggunakan sedikit akal yang di campur suasana hati. Di tempat ini semuanya aku merasa damai, tenang bagaikan bayi di pelukan ibunya, hangat seperti genggaman tangan seorang kekasih. inilah tempat yang kusebut ruang ketenangan.

Terlalu singkat, cuma ini gambaran yang lagi gue rasain sekarang di kamar gue yang agak berantakan, maklum lah cowok. huehehe..
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home