Menikmati Hiburan dan Liburan di Kota Pelajar, Yogyakarta

No Comments
Pulang ke kotamu
Ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat, penuh selaksa makna


Terhanyut aku akan nostalgi
Saat kita sering luangkan waktu, huwooooo
Nikmati bersama
Suasana Jogja...

Barusan adalah sebuah lirik dari lagunya Kla Project yang berjudul Yogyakarta

Kenapa dengan lagu itu Yog?

Gapapa kok, gue cuma lagi dengerin lagunya aja terus mau cerita aja tentang liburan gue di awal Januari, yaitu pergi ke Jogja. Yogyakarta biasa di sebut kota pelajar.. Yang pernah juga jadi ibu kota negara Indonesia ini, sering di sebut juga DIY: Daerah Istimewa Yogyakarta..


suatu siang saat tanggal 31 Januari 2013, gue mulai packing pakaian, alat alat, snack dan lain lain untuk keberangkatan pergi ke Jogja, gue pergi ke sana bareng temen temen kantor naik kereta Progo, dengan tarif Rp. 50.000,00 kami semua berangkat dari stasiun Senen, dengan tujuan stasiun Lempuyangan..

kami semua ada 20an orang, ini gue sebutin satu satu ya, dari cowoknya, pertama yaitu...


1. Yoga Akbar
2. Buana
3. Kadafi
4. Wahyu
5. Duwi
6. Danis
7. Andi
8. Firman
9. Alfasahray
10. Bang Boim

Kemudian yang Ceweknya:

1. Triyanti
2. Riri
3. Aryanti
4. Sulis
5. Septi
6.Sari
7. Fitri
8. Seli
9. Habibah
10. Ratih
11. Dina
12. Siti

Di karenakan malam tahun baru, jalan jalan area monas dan sekitarnya akan di tutup.. maka dari itu gue dan temen temen gue berangkat jam 4 sore untuk menghindari jalan yang di tutup.. Akhirnya kami semua sampe di stasiun Senen sekitar jam 5an sore. Keberangkatan malem, tapi sore udah pada sampe. ya begitulah resikonya pergi di malem tahun baru, orang orang lain pasti sibuk dengan kembang apinya, sibuk dengan acara bakar bakar rumah ayam, ikan, jagung dan lain lain. tapi kami malah sibuk nunggu waktu keberangkatan kereta malam..

waktu terasa begitu lambat.. 1 menit berlalu, 15 menit berlalu, 30 menit berlalu. Lama sekali.

1 jam berlalu, ini waktunya magriban.

2 jam berlalu, kemudian waktunya sholat isya

3 jam berlalu, kalo sekarang waktunya eksis sambil nunggu keberangkatan kereta haha




dan sudah 4 jam berlalu. Setelah 5 jam menunggu, akhirnya kereta tiba. kami langsung berdiri siap siap ke gerbong masing masing. ternyata gue dapet tempat duduk di deket WC, ini ada enak dan enggaknya, enaknya deket, gaenaknya bau pesing dan aneh yang berasal dari WC


Di kereta waktu di habiskan dengan bbman, dengerin musik, maen game, ngobrol ngobrol, ngemil, dan waktu gak terasa sampe sampe udah berganti tahun. ya 2 jam udah berlalu dan hari telah berganti, bulan berganti, tahun pun demikian.. 1 Januari 2014 merayakan detik detik pergantian tahun di kereta api, diatas rel, sungguh pengalaman yang konyol haha

Masing masing diantara kami masih pada sibuk sendiri, ada yang maen hape, ada yang masih ngemil, ada yang nyoba tidur tapi malah gak tidur tidur, dan gue sendiri pun masih gak bisa tidur.. mau tidur di kereta tapi kepala malah pusing karena emang susah banget merem karena emang kereta nya goyang goyang terus, jugijagijugijagijug..


ya gue gatau gue berapa kali kebangun saat tidur, yang jelas tau tau udah pagi, dan sebentar lagi sampe, kira kira pukul 07.00 gue sampe di stasiun Lempuyangan..

Hari pertama, 1 Januari 2014


Kami semua sepakat jalan kaki dari stasiun lempuyangan sampe losmen (penginapan) di daerah Malioboro, sampe di losmen udah capek mau tidur kan, eh malahan yang check in belom pada check out. mau gak mau nunggu dulu sampe jam 12 siang, kampret lah mata udah ngantuk, butuh istirahat tapi malah suruh nunggu.

udah gitu kebiasaan gue setiap pagi boker itu muncul, dan akhirnya gue nyari toilet terdekat, tapi penuh semua, yang ada malah mushola, yaudah di toilet mushola gue pun pup di situ.. Pengalaman gue paling gak terlupakan nih, boker pertama kali di tahun baru 2014 di Yogyakarta hohohoho.. keren banget !

selesai boker perut laper, ya kami semua cari makanan di sekitaran Malioboro, gue mesen pecel ayam, pas gue cobain, rasa sambelnya manis.. haha emang khas banget Jogja sama yang manis manis kayak gue, apalagi makanan khasnya yaitu Gudeg, tapi gue malah gak suka gudeg wkwk..

Emang sih gue suka yang manis manis, kayak brownies, ice cream, coklat, cewek manis.. Tapi kalo soal sambel sambel gue sukanya yang pedes hoho

Yaudahlah, udah di pesen makan aja, selesai makan gue dan yang lain keliling keliling sebentar sambil nunggu siang, gue sadar.. Ternyata di Jogja tuh banyak hotel hotel sepanjang jalan Malioboro, kalo gue simpulin, mungkin lama lama Jogjakarta hilang akan "Jog"nya, jadinya JogJakarta

siang pun tiba, kami semua bergegas menuju losmen, dan siap siap untuk istirahat.. Total semuanya kira kira mesen 5 kamar, 3 untuk cewek dan 2 untuk cowok.

Gue sekamar sama Andi, Duwi, Wahyu, Danis. di kamar ada yang siap siap mau mandi, ada yang main kartu, dan gue tentunya mau tidur. Tapi karena berisik banget suara anak anak main poker, sampe tau tau gue gatau dia pada ngomong apa dan gue pules, dan sore gue dibangunin suruh mandi buat siap siap ke Prambanan

Kami pergi ke Candi Prambanan naik TransYogya, mirip busway Tranjakarta yang ada di Jakarta cuma beda namanya aja, keren juga yak

Perjalanan nya terasa jauh banget, sampe sampe nyempetin foto dalam busway





Sampai di prambanan, kami kesorean jam 3 sore, dan prambanan tutup jam 4 sore.. Kami semua ngira bakalan buka sampe malem, ternyata salah, sedih banget dah haha

Mengurangi kesedihan dan kekecewaan lagi lagi kami berfoto foto, ya kami harus mendokumentasikan segala perjalanan liburan selama di Jogja Karena jalan jalan tanpa foto foto itu gak seru, terasa ada yang kurang gitu.






Ya karena udah ngerasa kecapekan dan terlalu sore, akhirnya pada pulang setelah foto foto di halaman depan candi prambanan. Kami semua langsung menuju malioboro, tepatnya pulang ke losmen, naik transyogya lagi.. Sampai di Malioboro, kami semua sibuk dengan diri masing masing, ada yang langsung ke losmen, ada yang cari makan, ada yang ngamen

Gue, Buana, Kadafi, Bang Boim, Wahyu, Denis, Firman dan Seli memilih makan di angkringan, siapa sih yang gak tau angkringan? yang menjual sego kucing, susu jahe, kopi joss dan banyak lain nya, setelah itu pulang ke losmen dan tidur untuk beraktivitas esok hari.


Hari kedua, 2 Januari 2014


Besoknya malah pada narsis di Jalan Malioboro, entahlah padahal cuma foto di bawah papan nama jalan, tapi banyak banget yang ngantri buat foto di sini. hoho ya karena jalan yang terkenal di Jogja yaitu Malioboro sih wkakaka






Setelah foto foto, kami pada naik mobil travel yang udah di sewa, kalo naik angkot terus kurang enak dan gak bisa bebas, karena ada rutenya dan transit, jadi lebih enak nyewa travel gitu dah..

tempat pertama yang bakal di kunjungin adalah Candi Borobudur, karena berangkat masih pagi dan jalanan begitu lancar, di Yogyakarta beda ya sama Jakarta, kalo Jakarta lampu merah asal trobos aja asal gak ada polisi, kalo di Yogya kayaknya pada mau sabar deh, beda ya kebiasaan nya haha :p

sampai di Borobudur langsung beli tiket, seharga Rp. 30.000





kalo jaman sekarang asal jepret aja di manapun dan kapanpun tanpa peduli bagus enggaknya haha,, kalo dulu pas pake kodak mah cuma yang momen momen penting aja, sekarang hape udah ada kamera nya, gak perlu lagi kodak kodakan wkwk


dari jam 9 sampe jam 11an di borobudur itu capek juga ya, cuma muter muter ngeliatin stupa doang terus dokumentasi di setiap sudutnya..




Karena takut kesorean lagi, maka kami langsung bergegas ke mobil travel untuk melanjutkan perjalanan ke Candi Prambanan, yehaha candi lagi.




Prambanan sendiri punya cerita unik, katanya Prambanan itu dahulunya seorang Putri bernama RoroJonggrang yang di jadikan candi oleh Bondowoso. Bondowoso diberikan syarat membuat 1000 candi dalam satu malam oleh RoroJonggrang untuk menikahinya.. Bondowoso meminta bantuan para jin, tetapi tetap gagal karena hanya sanggup membuat 999 candi, karena kesal, RoroJonggrang sendiri lah yang dijadikan candi ke 1000.





karena hari sudah semakin sore, kami semua sepakat untuk pulang. Pas malam adalah acara bebas, kami pun pergi ke alun alun kidul..

Perjalanan lumayan lama. Setelah sampai, kami pun langsung sholat magrib di mushola dekat alun alun. Sehabis sholat lalu perut sudah tak kuat menahan guncangan cacing cacing yang gangnam style, ini sudah sangat lapar. gue dan kawan kawan pergi ke tempat makan lesehan di sekitar alun alun. 

Karena terlalu lama menunggu makanan, gue, Wahyu, Bang Boim dan Buana malah main tutup tutupan mata, tapi ini beda, karena harus bisa jalan dengan mata tertutup ngelewatin diantara beringin kembar, katanya sih kalo berhasil keinginan nya bakal terwujud, gue gak percaya mitos kek gitu haha.

Gue niatnya cuma buat seneng seneng aja, eh yang gue heran gue selalu belok ke kiri ke arah tempat makan, mungkin emang gue laper, jadi gak bisa berjalan lurus, malah belok sendiri gitu wahahaha

Beda lagi sama Bang Boim yang cuma muter muter gak jelas, gak ada lurusnya sama sekali wkwk, Buana berhasil sekali karena mengandalkan tanah yang becek, Wahyu juga berhasil dua kali gatau karena apa, karena dia jomblo mungkin. Doa jomblo teraniya kan suka terkabul. *gaknyambung*

makanan matang, langsung lanjut makan, setelah makan kelar, main lagi di beringin kembar baru pulang lagi ke losmen naik becak, sensasi yang gak bakal pernah gue rasain di Jakarta..

izinkan aku untuk selalu pulang lagi. Pas nulis ini, gue kangen gue sama Jogja. padahal mah Bantul kampung bokap gue, bisa aja gue ke Jogja sama keluarga, tapi beda aja rasanya pergi sama keluarga sama temen kalo buat liburan gitu -__-

Karena begitu kecapekan main di alun-alun, gue langsung tidur. Gatau deh sama yang lain..

Hari ketiga atau terakhir, 3 Januari 2014

Bentar banget ya kayaknya di Jogja, gak sampe 3 hari, ya karena tanggal 4 nya gue kuliah dan ada UTS, jadi gak bisa berlibur terlalu lama deh, bete kan liburan nanggung, tapi mengesankan lah..

Hari terakhir jatuh hari jumat, waktunya mepet sholat Jumat, jadi gak bisa kemana mana, dan istirahat aja karena nanti abis ashar pulang ke Jakarta lagi..

Pagi pagi udah pada mandi, siap siap nyari oleh oleh sama cindera mata lah, karena duit gue udah tiris, kebanyakan makan, gak sadar duit keluar terus.. Jadi cuma bisa beli oleh oleh seadanya aja deh, oleh oleh khas Jogja ya apaan lagi kalo bukan bakpia, bakpia pathok 25 yang gue tau enak rasanya, belinya langsung di pabrik, harganya 28 rebu sekotak, isi 15 buah.. gue beli 4 kotak doang tapi lumayan lah, keluarga dan temen temen kampus gue pada nyobain bakpianya..

Matahari semakin meninggi tanda siang hari sudah tiba, siap siap sholat Jumat..

Gue gak ngerti sama khotbahnya, abisan bahasa jawa :( , ya tapi gue tetep dengerin aja..

Setelah selesai Jumatan, pada packing untuk siap siap pulang, gue ngerasa berat meninggalkan losmen ini, satu persatu baju kotor gue masukin plastik lalu masukin ke tas, oleh oleh gue taro kardus, packing pun akhirnya selesai dan gue duduk santai sambil dengerin musik, setel lagu kla project dan membuat gue merasa kurang puas, belom ke kraton, belom ke pantai nya, belom ke surga

Waktu begitu cepat berlalu, sudah pukul 3, gue dan yang lain meninggalkan losmen, langkah demi langkah kami menjauh dari tempat penginapan itu, sampai di pangkalan banci becak, kami bernegoisasi berapa tarif ke Stasiun Lempuyangan, ternyata 20 ribu tarif dari Malioboro ke Stasiun Lempuyangan.. gue naik becak berdua sama Wahyu, cuma Buana yang jalan kaki, ya karena ada masalah antara Buana dengan salah satu diantara kami yang gak akan gue ceritain..

Sampe di stasiun, ternyata keretanya udah tiba..

Liat tempat duduk, lagi lagi gue duduk deket toilet, ampun deh pesing pesingan lagi hahaha

Karena perjalanan pulang begitu melelahkan gue cuma tidur sambil duduk dan dengerin musik pake headset, pokoknya sampe sampe di Stasiun Senen jam tgh 1 malem..

Habis gitu naik taksi sama temen temen yang rumahnya searah, ya abisnya bokap gue gak bisa jemput karena udah terlalu malam jadi naik taksi deh..

Yaudah segitu aja cerita nya, kelamaan di tunda buat nulis jadi lupa cerita cerita seru lucu gokil absurd selama di Jogja deh..

Masih banyak juga sebenernya foto foto pas di Jogja, tapi menurut gue kalo kebanyakan gambar atau fotonya daripada tulisan nya kayak bukan sebuah cerita. terus bagi gue,  foto lebih banyak mengandung arti yang tak bisa di ungkapkan oleh kata kata.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.