The Story in Angkot

No Comments
Angkot adalah singkatan dari angkutan kota, yaitu jenis kendaraan umum sebagai alat transportasi antar kota yang sudah tidak asing lagi di dengar, angkot banyak di Indonesia khususnya di DKI Jakarta.. Tetapi di Jakarta sendiri namanya biasa di sebut mikrolet, yaitu gabungan dari kata 'mikro' dan 'oplet' , entah kenapa tiba tiba gue ngebahas tentang angkot atau mikrolet ini..



Gue sendiri udah jarang banget yang namanya naik angkot, ya pertama karena supirnya suka ugal ugalan, kebanyakan ngetem, mukanya serem kayak hantu , dan identik dengan memakai handuk di leher yang gak di cuci 1 bulan , tapi sebelum gue biasa naik motor, gue dulu sering banget ke sekolah naik helikopter angkot..
Angkot biasanya berkapasitas 10 penumpang atau lebih, rata rata sih gue biasa naek bareng ibu ibu dan anak sekolahan.. Kalo lagi beruntung bisa cuci mata ketemu cewek cewek yang masih sekolah yang kece..
Tapi itu terjadi sekitar beberapa tahun yang lalu, 2 tahun terakhir gue udah hampir gak pernah naek angkot, gue udah terbiasa naek motor, jadi kalo naik angkot gue bakalan enek sendiri, mual, pusing, saking gak tahan sama bau bau yang luar biasa membuat gue muntah.



Waktu SMP gue punya cerita di dalam angkot, sewaktu naik angkot gue duduk sendirian di paling pojok belakang biar dapet udara segar, makin lama angkot penuh, dan terakhir ada cewek yang berseragam SMP terpaksa duduk sebelah gue.. mungkin buat dia itu sebuah musibah, buat gue adalah anugerah.. Kapan lagi gue duduk samping cewek SMP cantik, tapi ya gitu masih SMP enggak begitu ngerti cinta, dan gue gak punya nyali buat kenalan.. Karena angkot nya penuh gue bener bener dempetan sama cewek ini, ya ada kepuasan tersendiri gitu bisa lirik lirik wajah cewek ini yang kalo di liatin terus gak ada bosen nya dan mungkin kalo udah dewasa dia bener bener tumbuh jadi gadis yang cantik jelita haha.. Biasanya kalo orang orang bilang disebut "bibit".. Gue kurang ngerti apa maksud kata bibit, tapi yang gue paham, bibit yang tumbuh nanti bakal jadi buah yang segar dan siap petik untuk panen..
Karena udah sampe ke jalan arah menuju rumah gue, gue pun turun, dan berharap besok pulang sekolah bisa ketemu sama dia lagi.. Ya sebuah pengharapan yang kira kira cuma 0,001 %

Keesokan harinya gue pulang sekolah naek angkot lagi, karena gue penumpang pertama maka dari itu gue duduk paling pojok belakang lagi.. Tapi kali ini beda, sebelah gue bukan nya cewek SMP tapi malahan mas mas yang bau badan nya bikin gue pusing, bau nya langsung masuk ke dalam hidung gue dan masuk ke otak membuat otak gue error.. Enggak tau ini ketek orang bau terasi apa apaan gue mau tutup hidup juga gak enak, soalnya mukanya serem.. Takut tersinggung gitu dianya, trus aja gue buang muka, gue berdoa kapan penderitaan ini berakhir Ya Allah -__-
Sampe juga ke tempat biasa gue turun, gue langsung muntah ke got deket deket situ, ya gue bener bener enek dan pusing, gue enggak ngedapetin apa yang gue kira kejadian kemarin bakal terulang, tapi ternyata malah sebaliknya.. Sama kayak sebuah harapan dan doa.. Kita gak akan bisa langsung ngedapetin apa yang kita harapkan atau berharap doa itu bakal terwujud saat itu juga..

Pasti ada saat kita di kecewakan oleh harapan, tapi yang namanya harapan itu kan gak mesti terkabul..
Apalagi kebanyakan berharap, jangan deh.. Hidup itu berharap untuk yang pasti pasti aja, jangan ketinggian kalo berharap, apalagi ngehayal dan juga sebuah harapan itu harus dilakukan dengan tindakan
Harus berharap yang terbaik, dan melakukan hal hal yang memungkinkan harapan itu bakal terwujud..

Jadi biarpun gue tiap hari naik angkot, belom tentu gue bisa ketemu lagi sama cewek itu..
Intinya saat ada kesempatan jangan di lewatkan dengan sia sia.. Karena kesempatan datangnya belum tentu dua kali, beda sama main monopoli yang bisa ngambil kesempatan terus terusan..

Balik ke topik,

Angkot katanya pernah jadi tempat buat pemerkosaan, ini parah banget.. Buat cewek cewek jadi parno kalo naik angkot malem malem, angkot kadang emang suka berbau kriminal..


Sewaktu gue lulus SMK, gue naik angkot di daerah pluit, gue gatau itu angkot apa.. Karena gue juga gak tau daerah sana.. Gue berniat cari kerja, saking niatnya sampe nyasar ke Pluit.. Seharusnya gue turun sebelum fly over, gue malah turun setelah fly over, terpaksa jalan kaki yang jaraknya lumayan jauh..
Gue ternyata ngelamar jadi SPB yang bakal di tempatkan di daerah Taman Anggrek, sebenernya gue gak suka kerja kerja jadi SPB, gue lebih suka jadi admin atau apalah yang kantoran gitu..
Ya mungkin emang ini gak cocok buat gue, makanya gue gagal saat penerimaan karyawan, gue pertama dibilang kurang tinggi, karena waktu itu gue cuma 167 cm, mungkin sampe sekarang masih segitu, tapi ya gataulah, namanya tinggi mah pasti tumbuh.. Sedangkan syaratnya harus tinggi minimal 170 untuk pria, 165 untuk wanita, lah gue 167 masuknya kriteria yang wanita dong? gak mungkin juga gue rela jadi cewek cuma buat kerjaan kayak gini , enggak itu terlalu hina. dan kampretnya gue udah psikotest, udah di interview.. ujung ujungnya juga gagal karena soal tinggi.. ( Dalam hati gue, kenapa enggak dari tadi aja gue di tolak, kan cuma buang buang waktu )
Ya karena waktu itu lebih berharga dari pada uang ,buat gue duit sebanyak apapun gak akan bisa ngebeli waktu.. emang dengan uang gue bisa beli jam tangan, tapi gue gak akan pernah bisa ngebeli waktu yang sudah terbuang.. Waktu terus berjalan, apapun yang terjadi life must go on !


Gue pulang dengan membawa sejuta penyesalan dan kekecewaan, mungkin bener.. Kalo dari awal niatnya gue gak mau kerja jadi SPB gue gak harus ikutin ajakan temen gue yang bilang jadi SPB itu gajinya gede, iya gaji gede.. Tapi kerjanya juga sabtu minggu gak bisa libur, mungkin dulu sebelum gue kuliah itu gak masalah.. Tapi sekarang gue udah kuliah di hari Sabtu, gue gak bisa kerja jadi SPB yang shift shift an..

Yaudah gue pulang, dan pas di angkot gue kaget, ada orang semacem pengamen gitu, cuma mukanya berandalan dan penuh tindikan.. Karena gue menghindari kejahatan, gue kasih aja 1.000 , mungkin uang 1000 bisa menyelamatkan gue dari hal hal yang mungkin bisa di obati dengan harga yang 100 kali lipat.. Bisa aja kan itu orang bawa pisau trus gue di tusuk, itu juga pasti lebih dari 100.000 biaya rumah sakitnya, preman itu pun turun dan enggak lama gue juga turun..

Gue nyambung lagi naik angkot jenis bus.. Metromini lebih tepatnya, duit gue udah duit terakhir, pas banget 2.000 , di kantong udah gak ada duit lagi sama sekali.. Muncul lagi preman kurus tapi udah bapak bapak sekitar umur 30.. Dia mukanya sih ngenes, enggak ada serem nya sama sekali.. Gue kasian liat mukanya, tapi uang gue gak ada lagi, dari penumpang paling depan, sampe gue yang paling belakang enggak ngasih recehan sama sekali.. Saking keselnya itu preman, dia melampiaskan nya ke gue.. Gue gatau kenapa gue apes banget, gue di minta secara paksa, tapi gue enggak ada uang lagi..
Dia bilang, "recehan doang aje pelit banget lu tong, hape bagus tapi duit gak ada"
Ya gue ngotot, "emang ga ada lagi bang duitnya"

Dia malah nabok gue sambil bilang : "Kok jadi lu yang nyolot?"
Mungkin kalo enggak segera di usir sama kenek metromini itu, gue gatau apa yang bakal terjadi sama gue.. Gue yang udah emosi karena hari ini apes, bakal ngelawan preman yang songong itu (mungkin)
Mungkin juga gue udah di tusuk seandainya itu preman bawa pisau

Cerita cerita di angkot emang banyak, cuma segitu aja yang bisa gue inget..

Kejadian kejadian di angkot yang mungkin terjadi ya biasanya :

1. Sumpek desek desekan, bau yang tidak sedap
2. Terjadi pencopetan
3. Banyak pengamen ataupun preman
4. Ketemu cewek atau cowok cakep buat cuci mata
5. Lagi asik ketiduran, kebangun gara gara ibu ibu yang gosip tapi suaranya kayak pake toa
6. Anak kecil yang rewel dan bikin pusing kalo udah nangis
7. Salah turun atau mau turun malah kelewat gara gara enggak merhatiin jalanan
8. Pemerkosaan
9. Kecelakaan
10. Kesel kalo lagi buru buru tapi abangnya ngetem
Yaudah mungkin segitu aja tentang angkot, kadang cinta juga seperti angkot ya..

Cinta itu kayak angkot, udah di tungguin lama lama tapi pas dateng udah penuh penumpangnya.. Ya misal kayak hati, udah pdkt lama, tapi hati yang di tungguin sudah ada isinya..
Cinta itu kayak angkot kadang harus turun dan nyari angkot yang lain..
Cinta itu kayak angkot, membawa kita ke suatu tujuan..
Cinta itu kayak angkot, jalan nya gak selalu mulus dan lurus

Setiap kejadian pasti ada pengalaman dan pelajaran..
Dan pengalaman bisa juga terjadi di angkot..
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.