Hujan

No Comments
Gak terasa udah tahun 2014, gue harus banyak berubah nih.. berubah jadi power ranger? Bukanlah, tentu saja berubah jadi manusia yang lebih baik lagi.. Aamiin.

Pagi itu di akhir Desember, gue berusaha bangun dari tidur nyenyak gue, tapi terdengar suara yang tak asing lagi.. Iya itu suara hujan, deres banget kayaknya dari shubuh.. Membuat seorang Yoga semakin betah bermalas malasan di kasur, dan menarik selimut kembali..

Setelah gue bangun untuk yang kesekian kalinya, dan ternyata udah jam 11 pagi, jam 11 itu siang apa pagi deh? entahah, buat gue itu gak penting. karena yang penting gue masih bisa bernafas dan melihat dunia ini.. caileh bahasa gue..

Gue ambil hape trus ngecek timeline di twitter, dan tema dari twitter itu adalah hujan..



Temen temen gue pada ngetwit..

"Hujan deh sampe sore, biar hari minggu ini bisa tidur nyenyak." 
"Dingin banget, cakung buat tidur lagi" 

"Hujan pas banget sama suasana hati gue" , (mungkin orang ini sedang galau) 
"Duh hujan mulu nih, rumah sepi pula, cakung banget yekan *bukan kode* " ( gue gak ngerti sama orang yang bilang bukan kode padahal itu adalah kode, dia itu bodoh apa gue yang bodoh?) 

"Reda kek hujan nya, bikin gue gagal ngedate aja deh.." , mungkin buat sebagian orang yang punya pacar bakalan kesel kalo mau pacaran tapi malah hujan, buat jomblo jomblo pada bahagia karena hujan dia bisa menghabiskan waktunya seharian di kasur tanpa rasa bosan karena enggak punya pacar.. iya gak punya PACAR.. wahahaha 

"udin udin petot, ujan dingin enaknya ngen...... *sinyal ilang*" yang ini gausah dibahas, mungkin kalian tau apa terusan nya, tapi ya ah sudahlah.. 

Ya beberapa twit twit gila dari temen temen gue cukup meyakinkan kalo hari Minggu itu emang lagi hujan, gue ngeliat ke jendela rumah gue memang sedang hujan. Hujan oh hujan bikin orang males jadi tambah males..

Ngomongin hujan, gue inget sewaktu gue masih kecil, gue suka banget maen hujan hujanan.. Lari larian sama temen temen gue tanpa mikirin bahaya kalo nanti bisa sakit, ya saat masih kecil yang gue pikir adalah kesenangan.

Gue sempet mikir juga, kalo seandainya ada hujan duit mungkin orang orang gak bakalan takut sama hujan, ya karena hujan main nya keroyokan sih, walaupun ada payung juga orang masih males keluar rumah karena becek.. Udah hujan becek, gak ada ojek.. iyuwhhh kata Cinta Laura.

Buat gue, gak semua hujan itu merugikan. emang sih kalo hujan ngebuat kita basah, lepek, trus nanti pusing, sakit bisa batuk pilek dan apalah itu. bikin kota Jakarta banjir, yang katanya banjir kiriman dari Bogor. iya Bogor kota hujan, tapi tergantung sama masyarakat Jakartanya aja suka buang sampah di kali atau enggak, dan jaga kebersihan atau justru sebaliknya..

Ngomong ngomong soal hujan lagi, buat sebagian orang hujan itu ada yang menguntungkan. ya karena ada yang bisa ngojek payung, dan jujur aja nih ya.. gue pernah juga ngojek payung dulu banget pas SD, ya namanya juga diajak-ajak temen gue mah ikut ikutan aja.. Bawa bawa payung, mayungin orang nanti di kasih duit, biarpun cuma Rp. 3000 juga buat anak SD waktu itu udah banyak banget.



ojek payung adalah sebuah ojek yang penumpangnya juga jalan kaki, enggak naik motor.. Beda ama ojek benerannya, penumpangnya pake payung, guenya yang lepek.. Sedih bener inget masa itu, banyak cerita dan derita sih soal hujan..

Kalo hujan biasanya seseorang mencari kehangatan, eits kehangatan nya apaan tuh?

Bikin teh anget, bikin kopi, bikin secangkir coklat hangat, beli bakso yang pedes trus di makan biar hangat, makan mie ayam, atau kalo gak ada uang ya minimal bikin indomie rebus enak di makan anget anget. bisa juga minum sekoteng, minum susu jahe pun sungguh menghangatkan badan, susu perawan juga bisa menghangatkan badan

Banyak kisah pasti tentang hujan, setiap orang punya kisahnya masing-masing.. ada yang inget sama pacarnya pas hujan karena nembak nya dulu pas hujan-hujanan, ada yang kangen mantan karena putusnya pas hujan, ada yang inget sama temen nya dulu yang sering mandi hujan bareng tapi kini dia udah pindah rumah, ada yang ngojek payung pas hujan, ada yang ngitungin air hujan saking galaunya..

Kalo gue sendiri, ada cerita sedih waktu hujan.. Pas lagi hari Minggu gue maen ke kostan temen gue buat nge PES , saking seru dan ramenya karena temen-temen pada ngumpul. gue jadi lupa waktu, sampe adzan magrib gue belom pulang, dan magrib-magrib gue memutuskan pulang dan itu tuh gue baru inget kalo gak ada orang di rumah. gue langsung buru buru pulang, pas lagi di jalan arah mau pulang malah hujan deres, gue lepek..

dan bersyukurnya tadi laptop sengaja gue tinggal di kostan temen gue supaya gak kehujanan dan rusak.. begitu sampe di rumah eh malah banjir.. semua perabotan gue angkat sendiri, nyokap gue pulang kampung, bokap gue kerja, dan adek gue maen entah kemana.. ya gue sendiri yang bertanggung jawab atas isi rumah, gue pindahin semua barang barang ke tempat yang lebih tinggi..

capek banget rasanya ngerjain semuanya sendirian tanpa ada yang bantuin.. Sampe semuanya kelar gue baru bisa istirahat.. Setelah hujan reda dan banjir mulai surut, gue mulai berusaha ngeluarin sisa-sisa air di dalem rumah, trus gue pel lantai nya, emang sedih ya rasanya kalo kita lagi kesusahan tapi gak ada yang bantuin satu orang pun..

oke gapapa gak perlu ngeluh, mungkin buat belajar mandiri. Tapinya yang gue gak suka malah ada tetangga yang ngeledekin,

"kesian di rumah sendirian, capek ya ngepel sendirian hahahaaha."

kampreet.. ini orang bukan nya bantuin malah ngetawain.. Gue gak ngerti kenapa gue kena sial begitu, tapi satu hal.. Jangan pernah bergantung sama bantuan orang lain, selagi kita sendiri masih sanggup melakukan nya

Oke sedih sedihan nya kelarrr..

dan ini cerita bahagia saat hujan.. Waktu itu pas gue kangen sama pacar gue, tapi dia lagi kerja, sedangkan gue udah cuti bersama akhir tahun.. Yang bisa gue lakukan ya cuma bbman atau smsan, sampe sampe gue curhat sama nyokap gue.. Tau tau gue gak sadar ngomong, "Kangen itu nyiksa ya Bu."

nyokap gue jawab, "ya kalo kangen ditemuinlah orangnya biar gak nyiksa lagi"

Apa yang nyokap gue bilang itu ada benernya. ya karena itu memang bener. gue pun langsung semangat. gue mandi, tidak lupa menggosok gigi, abis mandi ku tolong ibu trus pake baju yang rapi dan bergegas buat jemput pacar gue, Devi..

Padahal itu masih jam 4 sore, sedangkan Devi pulang jam setengah 6, masih 1 jam setengah lagi.. karena gue orangnya tepat waktu dan gak ngaret, gue berangkat gitu aja. nyokap gue sempet ngingetin suruh bawa jas hujan, dan gue pun sedia jas hujan sebelom hujan.

sekitar pukul 5 gue udah sampe di daerah Joglo. Berarti, gak lama lagi bakalan sampe deket kantornya. Ketika hati lagi senang nanti bisa ketemu pacar, tau-tau ada tetesan dari langit, dan gerimis pun membasahi jalanan. Gue berhenti dan minggir di sisi kiri jalan buat pake jas hujan, bener aja kata nyokap bakalan hujan.. Syukur gue nurut apa kata beliau..

Gue mengendarai motor dengan pelan, dan akhirnya sampai depan kantornya. Tapi masih 20an menit lagi waktunya dia pulang.. Gue bbm aja kalo gitulah. ngasih tau gue udah di depan kantornya. Terus dia kaget, malah nanya ngapain coba disitu?

Gue jawab aja, "mau godain abege abege joglo"

Dan akhirnya dia baru sadar kalo gue mau jemput dia. hadeh.

Entah gue ini bego atau gimana, kadang kok merasa kalo kita suka gak mikirin resiko sama hal yang kita lakuin itu buat orang yang kita sayang..

Iya gue mikir kalo tadi gue gak bawa jas hujan pasti gue lepek, gue bakal diomelin juga sama cewek gue yang nekat. alhamdulillah hari itu gue beruntung karena gue bawa jas hujan dan justru malah mau ditraktir bakso sama cewek gue.. Indahnya hidup ini mblo :p

Akhirnya hujan pun reda, dan makan bakso nya pun jadi.. Gue suruh cewek gue pake jas hujan *sok gentle* tapi dia tetep nolak dan gamau walau udah gue paksa. katanya dia,

"Kamu tuh udah kurus, gausah sok-sokan ngasih jas hujan deh, tar kalo sakit gimana?"

"ya gapapa daripada kamu kehujanan kan?" gue memberikan jas hujan ke Devi

"yaudah-yaudah, jaket kamu aja sini deh, jas hujannya tetep kamu yang make"

bagus deh.. gue gak begitu kedinginan karena make jas hujan, padahal awalnya cuma sok gentle gitu.. hahaha..

Sampe di suatu tempat gue berdua saling menghangatkan badan.. bukan... pokoknya bukan kayak yang lu maksud.. pikiran lu mah mesum ya.. Gue sama Devi makan bakso di daerah Ciledug, arah rumah dia.. Kami mesen bakso 2 mangkok sama jeruk hangat. bener-bener hangat pokoknya..

Pas mau pulang dari makan bakso, eh hujan malah tambah deres. Alhasil kita berdua nekat hujan-hujanan lagi. gue make jas hujan gue, dan Devi pake jaket gue buat nutupin kepala sama badan nya biar gak kehujanan.. 


Kadang kebahagiaan itu sederhana sekali. Gue dan pacar bisa hujan-hujanan bareng. Meski kedinginan, yang penting berbagi penderitaan berduaan itu cukup terasa bahagia..

iya bahagia rasanya.. apalagi pas sampe rumah Devi, gue disambut nyokapnya dengan senyuman, dan ditanya, "kenapa nekat jemput hujan-hujanan?"

Gue cuma senyum nggak bisa jawab satu kata pun, karena mulut gue emang kaku dan menggigil. dan nyokapnya langsung nyuruh gue masuk dan bikinin gue segelas teh hangat.. cerita hujan yang indah.. 

*

Itulah sebagian cerita gue tentang hujan, masih banyak cerita soal hujan.. tapi ya segini aja deh ya.

Gue cuma inget ada sebuah kutipan tentang hujan : "Hujan ibarat sebuah masalah, ketika selesai masalah akan timbul pelangi, dan pelangi adalah sebuah hikmah yang indah"

Ngomong ngomong pelangi, gue udah jarang liat pelangi, ya karena hujan terus dimana-mana, sampe sampe para masyarakat ada yang kena musibah banjir.. Gue sendiri turut prihatin, karena gue pernah ngerasain gimana rasanya kebanjiran.. Semoga para korban banjir segera mendapat pertolongan, semoga banjir di Jakarta ini cepet surut ya, dan semoga juga Jakarta gak banjir-banjir lagi.. Aaaamiiiinnn.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.