Curug Cilember, Sebuah Perjalanan dan Pengalaman

2 comments


Curug Cilember adalah sebuah tempat wisata air terjun yang terletak di Desa Jogjongan, Kecamatan Cisarua, Kota Bogor provinsi Jawa Barat..
Rencana liburan untuk refreshing yang di usulin temen temen kantor gue sukses di lewati dan memberikan kita semua arti pertemanan..
Gue bakal cerita sedikit, ah banyak juga sih, ya intinya gue mau cerita, tapi gak semuanya bisa gue ceritain.. Yang gue inget inget aja :D

Kami ber 15 orang, yang cowok cowok tentunya Gue Yoga Akbar Sholihin, bersama temen temen gue, Wahyu, Buana, Duwi, Kadafi,Firman, Zaenuri, Danis, Rizky, Trisno.. jalan jalan gak ada ceweknya ga seru dong.. dan ceweknya adalah, Kak Tri (udah gue anggep kakak gue kalo di kantor) , Septi, Seli, Siti, sama Ndut (lupa nama aslinya)

Tepat hari Sabtu, tanggal 17 Agustus 2013, berbarengan dengan dirgahayu Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke - 68

Kita semua kumpul di depan kantor pajak jam setengah 7, karena jam 7 langsung berangkat.. Perginya naek motor rame - rame, seru abis jalan rame rame begini, nah dikarenakan gue ga bawa motor jadi cuma bisa nebeng sama Wahyu, doi ini temen baek gue di kantor sekaligus satu jabatan (pph badan) , semua udah pada kumpul langsung siap siap berangkat.

ini penampakan nya :








suasana pagi itu begitu sejuk, indahnya perjalanan menuju curug cilember ini.. Kita maen tunggu tungguan, karena ada yang gak tau jalan, dan kita ini harus melakukan kerja sama tim, biarpun ini bukan futsal, basket atau olahraga lain nya yang butuh kerja sama.. Tapi kita ngerencanain sama-sama, perginya juga harus sama-sama, sampe curugnya pun harus sama sama.. Ini lah Pertemanan, saat ada yang ketinggalan, harus kita pelanin gasnya, atau berhenti sejenak, biar ngumpul lagi 8 motor dan setelah itu barulah kembali meneruskan perjalanan.. Satu ketinggalan, semuanya harus nunggu.. oke ini komitmen :D



Dan 2 jam kurang lebih kami sampai di pom bensin daerah puncak..

suatu momen yang indah itu harus di dokumentasikan..


narsis di pertamina



setelah kelar, kami bergegas menuju tkp.. dengan semangat menggebu gebu seperti semangat saat Indonesia memperjuangkan kemerdekaan nya.. (caileh apadah bahasa gue)



karena kurang tau letak pastinya, temen gue Duwi bertanya kepada seorang Bapak penduduk desa daerah Bogor, ternyata jalan nya tuh masuk kayak komplek, tapi kalo di desa bukan komplek sebutan nya, auk lah apa intinya gitu.. jalanan nya tanjakan turunan tanjakan turunan, ya namanya juga puncak beginilah.. Yang badan nya pada gemuk atau kelebihan berat badan mesti turun, karena motor nya gak kuat buat bonceng orang badan gede.. eh ternyata temen gue yang bonceng gue, sih Wahyu.. motornya juga gak kuat, entah karena motornya belom di servis atau gue keberatan dosa? entahlah.. Jalan beberapa meter tanjakan itu lelah ya.

Finally kita sampe di pintu masuk Curug Cilember, alhamdulillah sampe juga kita teman teman..










yoga, kadafi, buana , zaenuri






bersama kakak tri

harga tiket masuknya hanya Rp 15.000,00 ya murahlah segitu untuk refreshing..

di curug Cilember semakin sedikit angkanya semakin tinggi letak air terjun nya. Ada 7 air terjun, yang paling deket ya curug 7, kita gak sempet foto foto disini, soalnya kurang seru kalo masih curug yang paling bawah, kita sepakat naik ke curug 5 , dan perjalanan nya cukup jauh dan melelahkan, butuh kesabaran tapi berkat perjalanan ini juga yang melatih kesabaran, buat gak ngeluh capek, kerja sama antar teman, dan itung itung buat olahraga sekalian ngurusin yang gendut.. trus gue yang kurus ini gimana? makin kurus ? wk



perjalanan mendaki curug 5, buana, wahyu, kadafi, yoga


yang kurus enak juga ya, bisa sampe duluan, langsung foto sama curugnya deh :p
Yoga di curug 5

sepatu AllStar (maaf sebut merek) gue tenteng, karena basah dan takut kepeleset



Setelah puas di curug 5 kita istirahat di kedai gitu, makanan nya cuma ada pop mie dan indomie, mungkin ini warung terakhir, karena curug 5 udah lumayan tinggi, buat para pemula juga udah ga akan mau mendaki lebih dari ini.. soalnya melelahkan, kalo kalian gak percaya cobain aja.. Terkadang apa yang orang ceritain belom tentu bener sama kenyataan yang kita rasain sendiri iya kan?
Dan apa yang orang liat, orang dengar atau orang tau cuma dari segi yang dia tau, bahkan lebih soktau tanpa tau kebenaran nya sebelum dia merasakan nya sendiri adalah suatu hal yang bodoh.. atau bisa juga gini..

Lo gak tau gue gimana, lo cuma tau nama gue, gatau cerita gue, jadi jangan ngejudge gue sebelom lo kenal lebih deket sama gue :p


Sama kayak kalo kalian mau ke Curug Cilember ini, kalo kalian belom kesini dan ngerasain indahnya, sejuknya udara disini, dan seremnya juga jangan bilang udah pernah.. Atau tempat manapunlah yang belom kalian kunjungin tapi udah ngaku-ngaku pernah kesana, dan malah soktau.. Ngapain boong cuma buat bikin orang ketawa? buat orang terpesona? buat orang bangga sama diri kalian? tapi itu hanyalah kebohongan? justru kejujuran lah yang terpenting.. Terserah orang mau percaya atau gak soal kejujuran kalian, tapi pada intinya kalian kan udah jujur.. Kalo gue lebih suka tanpa topeng, lebih suka jadi diri sendiri yang penuh kekurangan dan sedikit kelebihan, males sih pake topeng, nanti orang lain cuma tau gue dari segi positifnya aja. lebih baik be yourself :)


ngapa jadi quotes? haha ya namanya juga tulisan bebas dong :D

Setelah istirahat kira kira 1 jam, kami melanjutkan perjalanan ke curug paling atas.. Curug 1, setinggi apasih?
Nanti dulu ya, udah malem banget jam 11, gue mau tidur dulu, gue bakal sambung lagi besok insya Allah kalo gak sibuk :)

Keep posting wkwk


Lanjut lagiiiiiii....
Akhirnya buka laptop juga, maka dari itu gue lanjutin tulisan gue..

Si gendut gak mau ikutan, katanya sih udah capek, lagian ini tinggi banget..
Ternyata bener, perjalanan menuju Curug 1 ini melelahkan, butuh kesabaran, dan antara hidup dan mati. kenapa gue bilang gitu? yaiyalah kanan kiri jurang men.. jalan nya kayak jalan setapak gitu, kalo gak hati hati, tamat riwayat kita.
Selangkah demi selangkah, beberapa kali istirahat, karena emang bener bener tinggi, minuman air mineral 1 liter udah abis, tapi kok belom sampe sampe.. Ini baru Curug Cilember, gimana impian gue mau ke Mahameru? asli deh gak kebayang..

Tapi karena hal ini gue dapet pelajaran, kalo gue mau mencapai puncak atau gue mau menuai kesuksesan, ga bisa langsung instant, mesti ada prosesnya, mesti selangkah demi selangkah, harus banyak bersabar. Sampai nanti di puncaknya, dan gue gak akan pernah lupa. Untuk sampai sejauh ini gue harus ngelewatin nya dengan pelan-pelan, secara hati-hati dan bla bla bla.. Sampai gue bisa sekarang ini.. Tapi kebanyakan orang orang hanya ingin yang instant, gue gak ngerti kenapa. Tapi dulu pemikiran gue pun demikian, ya mungkin sekarang udah enggak, semakin bertambahnya umur cepat atau lambat gue bakal jadi dewasa.. Ya biarpun dewasa itu gak tergantung umur kan.

Singkat cerita gue pun sampai di sebuah jalan bercabang, belok kiri curug 1, belok kanan curug 2.. Kenapa kita gamau belok kiri? karena alam bawah sadar setiap manusia selalu bilang kanan lebih baik dari kiri.. Gak tau kenapa tapi ini kenyataan, kadang kalo gue dapet pilihan gue juga seringan bilang kanan, gatau kenapa ya emang udah alam bawah sadar.. Rencana mau curug 1 yang paling atas jadi ke curug 2.. Dan setelah cukup jauh, kita sampe di curug 2. Jeng Jeng Jeng,,



inilah Curug 2

Karena ini perjalanan terakhir, udah pada capek gamau ke Curug 1, akhirnya gue rela basah basahan.. Puas rasanya bisa sampe puncak, ya biarpun belom yang pertama, tapi kedua juga udah seneng.. Sudah setinggi ini dan bangga pada diri sendiri.
Seneng seneng udah, basah basahan udah, foto foto juga udah, apa yang belom?

Cuma satu, turun lagi ke paling bawah.

Fisik udah letih, tenaga udah tinggal 15% mungkin, capek banget broh..Tapi apapun yang terjadi, kita harus kembali ke awal lagi, kita harus pulang ke Jakarta..Turun pelan pelan, karena ini udah tinggi banget, ngeri ya liat ke bawah, apalagi liat jurang.
Beberapa lama kita berjalan, di tengah perjalanan hujan, kita langsung bergegas untuk turun dengan lebih cepat, yang tadinya lemes, lelah, loyo, langsung semangat karena adrenalin kita tiba tiba keluar gitu aja setelah hujan.. Karena sepatu gue licin, gue kepleset, dan gue ketinggalan, kini gue di paling belakang.



Wahyu, Danis, Kak Tri dan Kadafi udah mimpin duluan, pokoknya udah paling depan, gak keliatan sama sekali..

Kepleset lagi gue, sampe sampe teman di depan gue, sih Rizky ikut jatuh.. Bagus gak ke jurang ya, kalo gue kepleset ke jurang, trus yang ngetik ini tulisan siapa? :p

Semakin lama, semua temen ninggalin gue.. Apa yang salah dengan diri gue? apa gue orangnya suka ninggalin temen? Gue rasa enggak, trus kenapa?



Gue belajar dan berpikir, gak selamanya temen akan selalu ada buat kita, cepat atau lambat gue sendirilah yang bertanggung jawab atas diri gue, bukan elo, dia, mereka atau siapapun. Tapi GUE ! Gue harus mandiri

3 kali gue jatoh, gue tetep bangun, trus bangun, sama seperti sebuah kegagalan, seberapa kali pun gue gagal, gue harus bisa bangkit.. Karena jangan pernah nyerah sampai akhir hayat, kalo gagal 3 kali mah sama jari masih bisa keitung.. Kalo gagal berkali kali? semua orang tentu putus asa dan nyerah dong?

Jangan ! Trus aja berusaha sampai sukses.. Jalan menuju sukses itu emang gak mudah dan begitu sulit, tapi kalo udah sukses kan kita sendiri juga yang menikmatinya.. Gue selalu berpikiran, orang orang yang sukses itu enak ya, tapi tentu mereka pernah gagal.. Entah gagal dalam soal pelajaran, karir, cinta atau hal lain nya.. Tapi gue liat cuma dari pas dia sukses, gue kan gatau langkah-langkah atau cara dia menuju sukses itu dilewati dengan gimana, pasti pernah terpuruk, hampir putus asa, dan semangat udah redup.. Tapi inget, 'biarpun udah 100 kali kita mencoba dan gagal, masih ada 1000 cara lagi buat kita sukses. Tetap semangat dan bersabar'
Terapkan pola pikir seperti itu, tentu kalian gak akan pernah nyerah :)

Kembali lagi ke topik ya, gue udah ketinggalan jauh sama temen temen gue.. , gue trus bangkit dan beranjak dari kegagalan, pelan pelan gue jalan, sampai pas ketemu temen gue yang di belakang yaitu, buana, trus pasangan septi dan duwi.. Mereka enak pacaran gak akan saling tinggal ya, lah kalo gue ditinggal juga gak ada yang nyariin.. 


Hujan semakin deres dan tanah terlalu licin buat di lewatin.. Dan ganjil 5 kali gue kepleset.. Bayangin celana gue tanah semua, sepatu bersih jadi dekil, pokoknya berasa gembel abis kebanjiran deh.. Saat gue mencoba buat diri, gue ga bisa.. Satu pikiran yang paling gue takutin? Lumpuh !

Apa yang gue rasain pas di situ? gue mendingan mati aja..
Emang sih pas kepleset terakhir pantat gue kayak kena batu gitu, tapi kenapa ini sampe gak bisa jalan? Gue udah takut banget, gue jalan ngesot gitu, lama lama bisa jalan jongkok, dan akhirnya bisa juga buat berdiri. Alhamdulillah ya Allah o:) , gue cerita fakta loh ya, terserah mau percaya kagak, agak terkesan lebay, tapi itu kan realita.. Gue nulis kan cuma ngeshare pengalaman gue

Gue harus pulang, orang tua gue udah nunggu gue di rumah, temen temen gue udah pada nunggu di bawah, dan akhirnya gue sampe dengan kece di curug 5.. Hah? baru curug 5 ? belom curug 7 yang paling bawah itu? oke gapapa, ini sebuah perjuangan. Masing-masing diantara kita mulai membersihkan diri di curug 5, pakaian yang tanah semua kini bersih lagi, dan basah..

Setelah istirahat di curug 5 kelar, saatnya ke curug 7 dan pulang.. Gak begitu bahaya kalo curug 5 ke 7, soalnya gak jalan setapak yang kanan kiri jurang, tapi harus tetep hati hati yak :p

Yuhuuuu~ akhirnya sampe juga ke pintu keluar, langsung beli air, beli makanan, pokoknya istirahat lagi di kedai deket pintu masuk..
Kita semua berunding mau nginep apa pulang? Tapi pakaian pada basah semua nih? Yaudah pada beli baju deh tuh, celana gimana? ya tetep basah..
Berunding kelar, kita memutuskan untuk pulang, karena budget yang ngepas. Gak memungkinkan buat nyewa villa, maka kita pulang..

yaudah pulang..


Perjalanan beberapa jam dan kita mencar mencar, kenapa jadi berantakan gini? ya gue juga gatau.. Padahal udah komitmen buat bareng bareng.. Ada yang nelpon udah di parung, ada yang masih isi bensin dan lain lain.
Oke yang di Parung mesti nungguin, gak lama kita semua kumpul lagi di parung berlanjut hingga meneruskan perjalanan sampai Jakarta..
Sebelum pulang ke rumah masing masing, kembali ke awal kita kumpul, yaitu depan kantor pajak..

Gue sama Wahyu udah sampe duluan, di ikuti Danis dan Kadafi, gak lama Rizky dan Siti.. Zae dan Kak Tri, dan Buana..
Trus yang laen kemana? Firman sama Seli salah belok pas di Kebayoran haha, Septi dan Duwi terpaksa nungguin mereka, dan akhirnya sampe.. Trus Trisno sama Ndut mana? Jangan jangan ketinggalan di puncak lagi wkwk, soalnya dari puncak udah misah, karena Trisno membonceng orang gemuk atau membawa beban yang cukup berat, ya mungkin begitu :p


Yeay, home sweet home.. Rumah kesayangan juga, kasur adalah tempat paling pertama yang ingin gue temui, dan tepar.. Tepat malam itu juga ada film 5cm, duh pas bener dah tentang pendakian gitu wk.. Keesokan harinya gue langsung urut, kata tukang urutnya gini, 'ini urat kakinya ampe muter gini, kok bisa de?'  gue jawab : 'Kepleset bu di puncak, sempet gabisa jalan malah' (oh iya yang ngurut gue ibu-ibu udah agak tua, bukan urut di tempat pijit plus-plus loh ya)

Pantesan aja ya serem gitu ampe uratnya muter haha.. Gapapa, di setiap perjalanan pasti ada pengalaman kok.. Curug Cilember, gue bakal kangen sama tempat itu.

Sekian cerita dari gue. semoga kalian seneng membacanya, terimakasih :)
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments

  1. Perjalanan berapa jam dari jakarta sampe cilember gan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung Jakarta sebelah mana. Gue Jakarta Barat, waktu itu sekitar 2-3 jam kalo nggak salah. :D

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.